Senin, 09 Februari 2015

Berlibur ke Teluk Kiluan

Di awal tahun 2015, gue punya resolusi untuk at least minimal 1 kali pergi ke tempat di daerah Indonesia ini yang belom pernah gue kunjungin, tetiba Teddy si anak ide dan Naufal dari Surabaya ngajak ngetrip ke Kiluan Lampung, ga susah untuk bilang iya, susah untuk nolak. hahaha. Jadi first trip pertama di tahun 2015 adalah ke Kiluan, Lampung.

HOW TO GET THERE
Ada beberapa pilihan kalo lo mau ke Kiluan
1.  Kendaraan pribadi
Bawa mobil sendiri dari Jakarta, nyebrang di Pelabuhan merak (per mobil 360rb udah termasuk orang dalem mobil) lanjut sampe Kiluan (lebih baik mobil yang tinggi dan gede)
2.  Kendaraan umum
Naek bus dari Jakarta ke Merak, lanjut nyebrang cuma 18rb per orang, terus naek travel ke Lampung 45rb per orang, lalu dari Lampung sewa motor atau mobil ke Kiluan.


Kemaren ini gue kesana pake mobil Teddy yang cukup tinggi buat ukuran anak bayi, kalo ukuran kita sih ceper ya, jadi perjalanan cukup asoy. Perjalanan dari Jakarta sampai ke Kiluan itu dicapai dengan waktu berkisar antara 8 – 10 jam, jadi siapin mental ya buat berada di jalan selama itu. Jalanan dari Jakarta sampai Bandar Lampung itu bagus dan mulus tapi perjalanan dari Lampung ke Kiluan sebaliknya, ini dia yang bikin gue, BismoTeddy dan Naufal bergantian naek turun mobil untuk markirin mobil berjalan diantara jalanan yang dahsyat rusaknya ini, hahaha.





























PILIHAN WISATA
Kiluan merupakan nama desa daerah Bandar Lampung, 4 jam dari pusat kota. Biasanya orang kesini untuk liat lumba-lumba yang ga gue jadikan pilihan untuk trip kali ini, karena cuaca yang kurang mendukung, lagoon, karang hiu, pulau kiluan dan beberapa tempat lainnya.

Berikut rute perjalanan gue pas ke Kiluan kemaren.



DAY 1
Berangkat dari Jakarta jam 5 pagi sampe Lampung pas makan siang sempet berhenti makan sebentar terus lanjut lagi dan tiba di Kiluan sekitar jam 3 sore, lalu setelah istirahat sebentar, langsung kami bertolak ke pulau kiluan. Biaya naek perahu ke pulau adalah 20rb per orang untuk pulang pergi, hanya 10 menit sekali jalan.


Sebenernya di pulau ada penginapan, tapi kami berhubung bawa tenda ya nge-camp aja, makanan ga sulit karena ada 1 keluarga penghuni pulau yang buka warung, lebih enak kalo mau kesini telpon dulu, jadi bisa disiapin bahan makanan yang layak buat perut kita. Berhubung kemaren kita ga ngehubungin dulu jadi ya cuma ada mie instant, wassalam. hahaha. Tapi kalo mau sewa perlengkapan snorkeling ada juga di pulau.



Sore kami menikmati sunset yang seru di belakang pulau , sungguh elok rupa si raja siang yang kembali ke kandangnya sore itu.


Hari pertama kami lalui dan diakhiri dengan api unggun yang kian meredup bersamaan dengan mata kami yang lelah namun senang.


 DAY 2
Gue dibangunin sama suara ombak dan gitar yang digenjreng Bismo diiringin suara lantunan lagu yang pas buat didenger di pantai yang dinyanyiin Teddy.

 Kami pun menikmati kopi pagi hari di pinggir pantai sambil sesekali mengambil gambar dari kamera atau handphone.



Selesai sarapan, Teddy Bismo ke belakang pulau dan mengambil video nyanyi-nyanyi asik.


Ga sreg rasanya kalau ga snorkeling atau free dive kaya kebisaan Bismo yang luar biasa, sampe sekarang gue masih belajar free dive supaya bisa nyelem dan nikmatin keindahan bawah laut tanpa beban tabung oksigen, hehe.


Selesai kami bermain di air laut kami bersantai dan ga sadar kalo air laut makin pasang, alhasil beberapa perlengkapan snorkeling pun tersapu ombak, untung ada Bismo  akhirnya ketemu, walau satu snorkel punya Dini yang dipinjem Teddy ga sempet ketemu, tapi ya udah.


Akhirnya kami balik ke desa Kiluan dan memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke karang hiu / batu layar.


Jalan ke tempat ini sungguh seancur perasaan kita kalo diputusin, jadi mau ga mau harus naek ojeg yang cukup mahal kalo belom ngerasain jalannya yaitu 150 – 200rb, edan sih, tapi pas udah ngejalanin, itu seimbang sih, hahaha.



Batu layar / karang hiu masih belom banyak yang tau, sekitar 1-2 jam naek ojeg, dan jalanannya enak diliat tapi ga enak dirasa, sampe sana bener-bener amazed, bagus banget. Beyond your imagination.


Setelah puas kami kembali ke Kiluan dan memutuskan untuk nginep di sebuah penginapan daerah Kiluan dengan biaya 250rb per kamar untuk 1 malam, 1 kamar bisa untuk 4 orang. Biaya makan 20rb per orang per sekali makan.

DAY 3
Pagi itu cerah setelah semaleman diguyur hujan dan bikin tidur kami pules, penginapannya enak deh, buka pintu langsung laut dan pemandangan bukit serta nelayan yang lagi cari ikan di pagi hari.


 Sebelum pulang di hari ini, kami memutuskan buat menyatroni lagoon yang ternyata dekat sangat sama penginapan dimana gue nginep.

 Disarankan sewa guide sama pemilik penginapan cuma bayar 50rb kok, jalannya cuma 30-45 menit sampe ke lagoon, capek, siapin mental, haha. Tapi sebanding kok sama apa yang didapet.



 Ada satu lobang yang ngeluarin air laut yang kaya air mancur kalo ada ombak gede yang lagi dateng di ujung lagoon.


Tapi yang bikin gue ternganga adalah lagoon alami yang terbentuk disini, airnya di lagoon itu ga terlalu asin dan jernih banget sampe kalo buka mata di bawah air ga perih.


 Banyak  ikan kecil dan terumbu karang berwarna yang ada disini, kebetulan gue bawa kue marie regal, gue lempar dikit, langsung puluhan ikan nyamperin.


Akhirnya kami pun harus balik ke ibukota setelah puas menikmati keindahan alam di kawasan Kiluan. Sungguh Kiluan merupakan salah satu tujuan liburan yang harus dikunjungi, karena cukup dekat dengan Jakarta dan perjalanan kesana tidak begitu mahal. 

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan.


Cheers,



Febrian

5 komentar:

  1. bro bagi kontak penginepannya dong

    BalasHapus
  2. Abis berapa duit gan ? All in. Kami rencana kesana bulan depan. Infonya pliss !!

    BalasHapus
  3. ga hunting dolphin juga gan?bukannya yang terkenalnya itu?kalo backpack kesana tanpa mobil kirakira travel berapa ya gan?

    BalasHapus
  4. pake kamera mirrorless ya? merk apa kalo boleh tau? hehe

    BalasHapus
  5. seru juga ni backpackeran ke lampung, total biaya yang di keluarkan berapa ya ?
    lebih besar kah kalo kita ikut open trip
    http://www.kelilingdesa.com

    BalasHapus