Minggu, 01 Juli 2018

Balon udara gue nabrak pohon di Cappadocia, ini dia ceritanya.

Kebab, coba apa yang lo inget kalo gue bilang kebab? Turki gak sih, kali ini gue mau cerita tentang perjalanan gue ke Turki kemaren ini yang belum sempet gue tulis di blog, well sebenernya banyak perjalanan yang belum gue tulis tapi perjalanan gue ke Turki ga mungkin ga gue share karena gue mau share pengalaman gue di Kota yang paling gue suka so far selama gue jalan-jalan, bukan Istanbul tapi Cappadocia, gila sih Cappadocia indah banget, ternyata bukan cuma karena ada balon udaranya doang. 
Taken with Panasonic Lumix GX8 wit 42.5mm f1.2

HOW TO GET THERE
Udah pasti harus naek pesawat yah kalo dari Jakarta kalo mau naek kelas di sekolah, kalo mau naek jabatan ya di kantor, oke kurang lucu, gue kemaren kesini naek pesawat SQ pas lagi ada promo, terus lanjut naek pesawat lokal yang gue naek Turkish Airlines sampe KAYSERI, kenapa gue ga pilih ke Cappadocia, ada sih sebenernya tapi harganya agak mahal, nah Kayseri ini deket Cappadocia jadi dari Kayseri ke Cappadocia sekitar 1-2 jam lah naek bus (bisa minta airport transfer juga dari tempat hotel lo nginep, waktu itu gue nginep di Sultan Caves Suites, jadi pesen disitu aja).
Seperti rumah semut kan?
Jadi kangen rambut gondrong, hmm.

KENAPA GUE BETAH DI CAPPADOCIA ?

1. Hot Air baloon.
Udah pasti kalo ke Cappadocia ga mungkin kalo ga naek Balon udaranya yakan, saran gue lo mending booking online dulu dari jauh-jauh hari harganya kalo di rupiahin sekitar 2 juta-an lah per person nya, tinggal google aja terus pasti keluar deh bermacem-macem jasa yang bisa kita pilih, kemaren gue ama si Aris (@kabutipis) kesananya jadi dia yang bookingin in advanced, dia juga dapet dari google ceunah, biasanya mulai sekitar jam 4/5 pagian lah sampe jam 8an gt lah ya apa 9 gue lupa yang pasti 15 menit pertama excited abis gitu gue ngerasain agak sedikit bosen dalem balon udara, kaya "duh kapan ya turunnya" karena kalo awal-awal sih excited, tapi lama-lama bosen, lol. Dan lucunya lagi, balon udara gue pas mau landing masa salah landing di perkebunan orang gitu dan sempet nabrak pohon-pohon, kalo yang follow si Aris pasti liat instagram storiesnya waktu itu, kocak sih, tapi aman kok bukan nabrak yang heboh bikin balon udaranya gt, tapi ya keranjangnya doang dan semua orang yang dalem keranjangnya pun kita ketawa-ketawa aja, seru pokoknya, harus cobain sendiri.
Magical morning
2. Kemana-mana bisa jalan kaki. 
Karena gue nginep di Goreme, gue bisa cari makan atau jalan-jalan di area Goreme jalan kaki, tanpa naek kendaraan apa-apa, enak deh, cuacanya juga enak, jadi bagus emang ni tempat kaya hidup di jaman flinstones deh gue, haha. 
Jalanin aja dulu, yakan!
3. Areanya kaya set film. 
Kanan kiri atas bawah, bagus semua, dari toko jualan aja kaya toko karpet gt, toko lampu, atau area kotanya indah semua beneran kaya set film, tradisional dan penuh misteri, duileh, dramatis, kzl, haha. Tapi gue jatuh cinta sama semua sudut di Cappadocia beneran deh.
Tuhkan gemes banget
4. Makanan yang masih bisa dimakan sama kita lidah orang Indonesia. 
Makanannya selain kebab ada nasi-nasian juga dan enak sih walaupun menurut gue ada yang beberapa bau kambing, tapi masih bisa kemakan kok, terus apalagi kalo bawa abon sendiri, ya yang penting kan ada nasi ya, cuma kalo buat desert disini menurut gue sih agak kemanisan yah, tapi ya semua balik lagi ke selera masing-masing.
Makan pas sarapan, beraneka ragam
5. Ada pilihan sewa motor buat keliling areanya.
Nah ini dia kuncinya kalo mau ngirit dan ke banyak tempat di Cappadocia, sewa motor aja, sekitar 300rb an lah kalo di rupiahin seharian, dan bisa kemana-mana banget, cara gampangnya, lo ke hotel / tour travel agency gt, foto petanya ada yang red tour atau green tour, terus lo ikutin aja buka google maps, berangkat deh, cara licik dan murah seperti ular, lol.
Ojek neng?
6. Hotelnya tempat gue nginep, unik banget!
Gue nginep di area Goreme namanya, nah disini emang banyak banget hotel-hotel yang di dalem goa gitu, well  bukan goa sih tapi kaya di Goreme itu kan banyak kaya gunung batu kecil-kecil yang kaya rumah semut lah kalo diliat, nah hotelnya tuh disitu gitu, jadi makanya mereka bilangnya cave hotel, tempat gue nginep namanya Sultan Caves Suites area rooftopnya asik banget, kalo pagi-pagi bisa sekalian sarapan dan foto-foto disitu nikmatin pemandangan yang bertaburan balon udara, bener-bener indah banget, bikin gue jatuh cinta sama kota ini. 
Kalo ini di rooftop pas sunsetnya
Ini rooftopnya pas sunrise, bagus ya!
Ini kamar gue nginep dalem goa batu

7. Sunset yang menawan. 
Ada satu tempat sunset di Cappadocia yang diclaim sebagai spot sunset terindah di dunia, yaitu di Red Valley, sekitar 20 menit dari Goreme tempat nginep gue, menurut gue sunset terindah ada di Indonesia, jadi kalo mereka claim seperti itu sih ya sah-sah aja, tapi ya emang bagus, tapi I witnessed sunset yang lebih bagus di Indonesia, jadi ya bagus aja tapi bukan paling bagus di dunia menurut gue, bisa aja yang bikin claim kaya gitu disana, lol.

Gue sih laff sama pemandangan di Red Valley pas sunset ini
Ini sunsetnya, gimana?
Hampir sunset
Red Valley

8. Setiap sudutnya Instagramable
Every corner of Cappadocia is very instagram worthy, like beneran pengen foto mulu, sampe sekarang masih banyak yang nanya gue kalo foto pake kamera apaan, gue selalu pake Panasonic Lumix buat foto ada beberapa kamera yang gue pake yaitu GX8, GF9 dan LX10, tapi paling sering gue pake yang GX8 sama lensa 42.5mm f1.2, itu lensa favorit gue, ada yang bilang "ah dia mah fotonya bagus karena kameranya bagus" ada benernya juga memang, tapi balik lagi kamera cuma sebagai alat penunjang ya, karena kalo yang makenya kurang referensi hasilnya juga ga akan bisa menarik, nah untuk penunjang foto yang bagus dan mumpuni cobain pake lumix deh. 
Depan toko karpet aja kece kan
kece kan lensa 42.5mm f1.2 hasilnya

Jadi kalo ditanya tentang kota terfavorit buat gue di dunia, yang pernah gue datengin adalah Cappadocia, alesannya udah jelas banget kan kenapa, ga ada yang sempurna di dunia ini, jadi meskipun Cappadocia itu kota favorit gue di dunia, tapi ya pasti ada kurangnya lah, buat uang lo bisa tarik ATM aja disini atau bawa USD aja juga bisa, tapi mending tarik ATM sih soalnya katanya suka ada uang palsu disini, Istanbul gue mampir tapi menurut gue ga sespesial itu, biasa aja. Aman gak kalo buat cewek yang solo traveling? Aman kok, jadi tunggu apalagi? Nabung dan rasain sendiri indahnya Cappadocia secara langsung!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

Rabu, 27 Juni 2018

Social media detox, perlu gak sih?

Hola, it's been a while since the last time I posted something on my social media, setelah kurang lebih sekitar 1 minggu gue coba untuk off sementara dari dunia maya, akhirnya gue kembali buat ceritain apa sih yang gue dapet selama kurang lebih 1 minggu ga nyalain internet dan HP cuma jadi media buat denger musik dan foto aja, gimana rasanya? Gue berasa seperti abis di charge lagi, dapet excitement yang baru, lebih semangat dan appreciate lingkungan sekitar dimana kita berada daripada ngelakuin sesuatu yang kurang berfaedah kaya nyinyirin postingan orang misalnya. 
Hello from the other side!
Setelah gue posting di instagram tentang keinginan gue di instagram buat "off" sementara dan beristirahat, banyak mengundang pro dan kontra dari warga net, tapi lebih banyak yang pro dan pengen tau rasanya, sebagian juga ada yang bilang udah pernah cobain dan share perasaannya setelah ngelakuin kegiatan ini, kenapa gue ngelakuin ini? Gue pengen tau aja sih, gimana rasanya hidup tanpa jaringan internet dan rasanya ternyata enak banget, bisa lebih aware sama lingkungan sekitar, temen dan keluarga, terlebih lagi Tuhan. 

Berdoa apa ketiduran, you decide.
Selama seminggu ini gue selalu bangun pagi, olahraga dan lebih banyak berkomunikasi sama orang yang ada di sekitar, ternyata yang bilang internet itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang deket itu bener adanya, selama ini kadang gue lebih fokus buat mencoba balesin semua komen di instagram atau twitter dan melewatkan banyak hal di sekitar yang sebenernya mungkin lebih penting karena itu real time dan ga mungkin keulang, tapi apa yang terjadi di internet itu bisa ditunggu untuk nanti dibales atau dilakukan ketika sedang sendiri di kamar atau lagi ga ada kegiatan apapun. 
Waktu lagi olahraga pagi!
Setiap pagi gue mencoba memulai hari dengan bersyukur, baca Alkitab dan berdoa, kegiatan yang keliatannya sepele tapi ternyata berimpact sangat besar dalam kehidupan kita semua, apa yang gue punya dan alami sekarang, ga akan ada tanpa pertolongan Yang Maha Kuasa. Yang susah di jaman sekarang adalah untuk stay positif dan mencoba untuk menghargai pendapat orang, orang posting foto pake bikini dikit dinyinyirin, orang gendutan dikit dikomentarin, orang iteman dikit dianggap dekil, orang pake baju apa dijadiin bahan julid ama temen, yang gue perhatiin ini semua bikin orang jadi insecure dan ga pede sama dirinya sendiri, padahal seharusnya kita bersyukur masih sehat, bisa bangun pagi dan kalo pengen kencing bisa sendiri tanpa harus bersusah payah. 
Jangan lupa buat bersyukur.
Banyak orang di luar sana yang kurang beruntung dari kita, banyak yang ga punya anggota tubuh yang lengkap, yang setiap hari masih harus mikir mau makan apa, kenapa kita masih komplain dengan hidup kita yang udah jauh lebih dari cukup. Setiap manusia punya kekurangan dan kesusahan masing-masing tapi kita ga pernah tau kesusahan mereka apa, mencoba melihat sesuatu dari perspektif yang lebih baik, let's always see the brightside in everything. 
Sunrise di Desa Pinggan.
Gue jadi inget ada seorang perempuan yang pernah gue temuin di sebuah acara dan dia ternyata udah cancer stadium 4 beberapa tahun yang lalu, waktu itu divonis dia hidupnya tinggal beberapa bulan lagi, dan dia bilang ke gue tadinya dia udah ga semangat buat hidup tapi nemu akun gue di instagram dan ngikutin perjalanan gue akhirnya melalui instagram dan blog gue, dia bilang dia jadi semangat buat hidup lagi dan walaupun kabarnya sekarang dia udah bersama Allah Bapa di Surga, tapi kata kata dia ke gue yang bilang "Terima kasih ka, aku jadi semangat hidup lagi dan berasa ikut perjalanan kaka ngeliat dunia yang indah" jadi kalimat terakhir perjumpaan gue ama dia, bikin gue sadar yang kita lakuin itu sebaiknya positif dan bisa bermanfaat buat orang lain. 

Misool aja punya hati, masa kamu enggak?
Saran gue adalah coba lebih aware sama sekitar kita dan gue ga menyuruh untuk ga pake social media atau internet, tapi coba lebih fokus ama sekitar dan lebih ngerti bahwa berapapun followers lo, banyak atau sedikit itu bukan jadi yang utama, tapi waktu kita di dunia ini cuma sesaat dan lakuin sesuatu yang bermanfaat bukan buat diri sendiri, tapi juga bermanfaat buat orang lain, siapapun itu kita ga pernah tau, jadi pakai social media secara bijak dan baik, social media detox sesekali bisa dilakuin untuk bikin kita lebih sadar bahwa ga cuma yang jauh yang penting, tapi yang deket juga penting, bisa dilakuin di rumah atau lo pergi ke suatu tempat kaya gue, yang ga ada sinyal sama sekali, cobain deh!
My everything!
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

Rabu, 13 Juni 2018

Kenapa Misool romantis banget?

Gue selalu penasaran buat liat ada apa sih di Misool, udah beberapa kali berniat buat ke Misool tapi selalu gagal, karena satu dan lain hal. Nah akhirnya cita-cita gue buat ke Misool kesampean juga, baru aja gue pulang dari sana dan masih anget nih ceritanya gue kemana aja disana. 

Kulit gue item nya legam ya lol.
Rakyat biagaru 

HOW TO GET THERE 
Naek pesawat ke Sorong aja, bisa darimana aja cari aja yang landing di Sorong, abis itu naek kapal cepet dari Pelabuhan Rakyat Sorong ke Misool deh, sekitar 5 jam perjalanan. Note ya, kapal dari Sorong ke Misool cuma ada hari Senin, Rabu dan Jumat. Sedangkan baliknya itu cuma ada Selasa, Kamis dan Sabtu. 

Misool yang sangat indah

Tempat nginepnya selama di Misool itu bagus deh, well sederhana banget tanpa AC tapi emang well organized dan nyaman, water villa gitu, thanks to @biagarutrip yang udah arranged trip ke Misool kali ini, pagi-pagi di depan kamar lucky me sempet liat baby shark dan gue sih liat baby sting ray, bagus deh pokoknya, makanannya juga enak dan bikin kenyang. 

Pemandangan depan tempat nginep

ADA APA AJA DI MISOOL? 

Karawapop / heart lagoon

Karawapop atau Danau berbentuk hati ini emang agak jauh banget buat dituju, jadi masih sekitar 1-2 jam lah naek speed boat dan sesampenya disana masih harus tracking dulu baru deh sampe di atas dan bisa liat danau bentuk hati ini, sampe atas memang cape sih, tapi kebayar deh sama pemandangan yang indah banget, gue ajak ga nyangka ada lagoon bentuk hati, sampe-sampe kemaren ada yang komen di instagram gue bilang kalau danau itu buatan, wadaw, ya buatan sih memang, buatan Tuhan tapi bukan manusia, lol.

Ini natural loh, diambil pake DJI spark.

Goa Batu Putri Termenung

Jadi suatu siang itu diajak mampir ke sebuah pulau yang katanya sih ada goa dan dalemnya ada batu menyerupai seorang wanita yang sedang termenung, agak tracking dikit sih, ga lebay dan kebetulan sendal gue lupa naro dimana, jadi gue nyeker, tidak disarankan yah buat yang ga biasa, menurut gue sih pas sampe goanya, ya B aja, alias biasa aja gue lebih suka maen air daripada maen di goa, tapi ya karena udah ada di Misool ya masuk aja ga ada salahnya juga, biar udah pernah aja yakan. 

Santai kaya di pantai

Danau ubur-ubur 

Danau ubur-ubur ini ada kalo ga salah sih 3 gitu atau lebih ya, tempatnya beda-beda, nah kemaren ini gue kesana pas ujan gede di suatu tempat, tapi dimintain pungli 50rb per orang, ya males lah, akhirnya ke yang satunya aja yang gratis tapi emang trackingnya kurang ajar sih, serius banget mempertaruhkan nyawa, well at least berenang ama ubur-ubur yang ga menyengat, tapi bukan yang orange sih, yang putih soalnya katanya lagi ga musim, but well lucu banget ubur-uburnya banyak banget kaya lagi berenang di kolam cendol tapi isinya ubur-ubur, makannya disaranin buat ga pake fin dan sunblock pas kesini.

Chill menuju danau ubur-ubur 

Snorkeling

Udah pasti pemandangan bawah laut di daerah Misool ini buaguuuus banget, snorkeling doang udah cukup kok buat liat keindahan yang tak terbantahkan ini, kaya akuarium warna warni banget dimana mana, mudah-mudahan akan terus terjaga seperti ini dan ga berubah. 

Ini gue ga nyentuh koral sama sekali ya

Puncak harfat

Kalo di daerah Wayag ada gugusan pulau, disini juga ada bahkan lebih banyak dan lebih bagus menurut gue, well tapi selera juga sih lebih suka yang banyak atau sedikit, jadi nama harfat itu singkatan dari yang nemuin tempat ini, coba singkatan dari apa? googling deh, kalo udah tau tulis di kolom komentar di bawah ya!

Aslinya jauh lebih bagus lagi

Sebenernya ada banyak banget yang bisa dikunjungin di area Misool, cuma karena emang waktu gue terbatas banget jadi ga bisa ke semua tempat dan trackingnya lumayan banyak ya jadi emang ga bisa maksain juga, kasian juga badannya nanti, tapi menurut gue @biagarutrip ngasih jadwal yang manusiawi banget, guide yang helpful juga dokumentasi yang kece, ada drone, gopro sama kamera mirrorless, jadi moment berharga selama di Misool pun terabadikan dengan hakiki, kalo mau kesini ama @biagarutrip coba siapin aja sekitar 8jt an deh kalo sama tiket pesawat PP per orangnya, mereka juga terima kalo lo mau private trip, tuh gih ke Misool sebelum keburu keramean didatengin semua orang, lol. Kayanya Tuhan moodnya lagi baguuuus banget pas nyiptain Raja Ampat dan sekitarnya ya, termasuk Misool, jadi baguuuus banget emang tempat ini, heaven on earth! Jadi kenapa Misool romantis banget? Selain karena ada lagoon yang bentuknya heart atau hati, juga tempat ini indah banget every cornernya, luv!

Seperti pulau pribadi

Malam di Misool seindah ini guys

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian

Selasa, 27 Maret 2018

Febrian piaraan siapa sih? Kok bisa jalan-jalan terus?

Banyak banget yang nanya ke gue gimana awalnya gue bisa jadi seorang full time travel enthusiast, di tulisan gue kali ini gue mau cerita awal mula gimana sih gue bisa sampe kaya sekarang jalan-jalan terus bisa menghasilkan. Mungkin banyak yang belum tau, gue asalnya darimana, berapa bersaudara, kok bisa sih jalan-jalan terus, dipiara siapa sih, kok bisa nonstop traveling mulu. Oke di tulisan ini gue bakal kasih tau siapa sih yang melihara gue sampe gue bisa jalan-jalan mulu kaya sekarang.

Waktu di New zealand
Waktu di Papua
Waktu di Taj Mahal

Gue lahir 26 Februari, puluhan tahun yang lalu di sebuah kota kecil di Jawa barat bernama Kuningan, gue dibesarkan di keluarga Kristen dan sangat sederhana dari lahir, sampe SMA gue tinggal di Kuningan, dan akhirnya gue kuliah di Jakarta, lulus dan tinggal di Jakarta sampe sekarang. Gue anak ke-3 dari 6 bersaudara. Sebenernya dulu pas lulus SMA gue hampir atau nyaris buat ga kuliah, soalnya kebentur masalah biaya, tapi gue berdoa dan maksa kalo gue harus kuliah dan tamat S1, seperti kata quotes-quotes di pinterest jaman sekarang, "if there's a will, there's a way" akhirnya gue bisa kuliah sambil sedikit kerja sambilan sebagai wedding organizer dan wedding singer, kos di tempat yang super kecil kaya kandang ayam beratapkan seng, my life is never easy I work hard and have been through lots of ups and downs to be a person who I am right now.

 

Lulus kuliah gue dapet tawaran buat jadi penyanyi, karena basically dari kecil gue suka nyanyi dan salah satu mimpi gue adalah jadi seorang penyanyi dan pendeta sejak kecil, walaupun ga jadi pendeta akhirnya gue bisa jadi penyanyi buat sekitar kurang lebih 2 tahun lah punya album dan wara wiri di stasiun tv nasional dan radio, cuma ternyata keadaan berkata lain, gue ga laku-laku amat jadi musisi, walaupun udah berusaha sekuat tenaga, Tuhan berkata lain, untungnya keluarga gue selalu support atas apapun yang gue lakuin. Abis itu gue kembali jadi wedding singer during weekend dan traveling during the weekdays, lumayan pendapatan yang bisa gue dapetin saat itu, tapi gue berpikir suatu ketika, gue mau coba deh kayanya buat jadi fulltime travel enthusiast, gimana ya caranya, apakah gue bisa menghasilkan dari traveling, apakah gue bisa? One day Tuhan ngejawab keinginan gue melalui sebuah moment, waktu itu gue ketemu sama seorang temen yang gue kenal baik setelah beberapa saat kenal karena mempunyai passion yang sama yaitu traveling, beliau adalah Mas Alexander Sriewijono, seorang career coach, psikolog, teman baik dan orang di belakang "daily meaning", waktu itu gue inget banget lagi makan di pinggir jalan di daerah kemang, gue mulai ngobrol santai dengan beliau dan nanya masalah keinginan gue untuk jadi full time travel enthusiast, gue nanya apakah bisa? Lalu Mas Alex nanya balik, menurut kamu bisa atau enggak, gue jawab bisa, then he said "if you believe in yourself that you can, then you're gonna make it, without doubt. Because when we do something 100%, the result is gonna be 100% as well." Tanpa pikir panjang, gue mulai buat nolakin job as a wedding singer dan start fokus cuma traveling dengan tabungan seadanya, cari temen yang tinggal di sebuah daerah, terus mulai ngerepotin dengan minta nebeng di tempat tinggal mereka dan minta dianterin jalan-jalan di tempat mereka tinggal, sambil gue share pengalaman gue melalui sosial media yang gue punya.

Waktu di Shanghai
Waktu jadi penyanyi, udah ga usah komentar, tengkyu. 
Setelah kurang lebih 1 tahun, gue akhirnya dapet tawaran dari Indonesia kaya buat jadi host acara yang baru akan dibuat sekitar 3 tahun lalu waktu itu dengan nama "Jurnal IndonesiaKaya" yang sampe sekarang gue masih jadi host acara yang ngebahas tentang budaya dan tradisi Indonesia di youtube, beberapa bulan lalu gue juga sempet jadi host acara "weekendlist" di Net TV, dan gue mulai banyak dapet tawaran untuk jadi social media influencer dan undangan menjadi pembicara sampe undangan dari tourism board negara-negara yang gue pengen banget datengin, sampe saat ini. Yang bisa gue share disini adalah kita tuh kadang suka kalah sama orang lain dalam ngelakuin sesuatu karena ga berani untuk ngambil langkah pertama dan keluar dari zona nyaman yang selama ini udah kita jalanin sehari-hari, kita ga pernah tau kapan kita akan berhasil, tapi as long as kita percaya sama diri kita sendiri, ngelakuin sesuatu 100%, pasti suatu hari akan berhasil, apapun bidangnya, gue selalu bersyukur dan seneng banget berbagi baik berbagi pengalaman selama traveling, sampe berbagi sama mereka yang ngebutuhin support buat bisa jadi orang yang lebih baik lagi,  gue selalu percaya kalo kita suka memberi, pasti kita akan diberi juga, semacam "give more and you're gonna get more" dan itu terjadi, apakah gue ga deg-deg an atau khawatir akan masa depan gue? Puji Tuhan gue masih inget yang selalu diajarin orang tua gue juga guru sekolah minggu waktu kecil dulu, burung-burung di udara aja Tuhan pelihara, apalagi kita.

Waktu di London
Waktu lagi berbagi di Papua

Bekerja sesuai passion memang sesuatu yang susah dilakuin awalnya, tapi once lo udah berani untuk taking the first step and work hard, God will do the rest. Apapun passion kita, go chase your dreams, work hard, and make it happen. Kuncinya adalah give more, believe in yourself that you can, be grateful stop complaining and do something 100%, this is a wake up call for you, mau sampe kapan nunggu dan gitu-gitu aja? waktu kita itu di dunia ga banyak. Jadi siapa yang melihara gue sampe gue bisa kemana-mana sampe sekarang? Jawabannya adalah Tuhan yang maha kuasa. Thank you Jesus for Your blessings!

Waktu di Jepang
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian