Selasa, 02 Mei 2017

5 Hal yang harus dibawa pas traveling!

Banyak yang nanya ke gue, apa aja sih yang gue bawa pas traveling biasanya, nah kali ini gue mau share apa aja sih yang biasanya gue bawa pas berpergian dan ga pernah ketinggalan. 

The more you travel, the more I know myself better.

1. Kacamata hitam

Tau gak kalo matahari itu ada pengaruh buruknya juga selain vitamin D yang bisa kita dapet di pagi dan sore hari dari sinar matahari, pengaruh buruknya itu antara lain sinar UV yang bisa bikin kulit cepet keriput, terutama di daerah mata, nah dengan pake kacamata hitam bisa nangkis sinar UV dan juga kesilauan dari sinar matahari yang bisa bikin keriput, makanya jangan pake kacamata cendem ya, haha. Cari kacamata item beneran yang ada UV protectionnya, jadi selain sunblock, sun glasses juga penting. 

my fave shades

2. Kamera 

Ga pernah ketinggalan dong yang namanya kamera, karena buat ngeabadiin momen pas traveling, karena kadang kamera handphone aja ga cukup buat bisa dapetin foto-foto yang kece, liat aja instagram gue @_febrian, cie haha. 

My fave gear

3. Earphone 

Perjalanan gue tuh beberapa membutuhkan waktu yang lama, jadi supaya ga bete jangan lupa buat bawa earphone, jadi kalo perjalanan jauh bisa dengerin lagu dengan bebas tanpa ngeganggu yang sebelah kita kan. 

My fave earphone

4. Betadine obat kumur 

Gue pilih betadine obat kumur karena gampang bawanya, ada yang ukuran kecil dan bisa dibawa kemana-mana, juga mengandung 1% providone lodine yang bisa ngebunuh kuman dan bakteri di mulut yang juga ngusir bau mulut, jadi ga ada deh sakit tenggorokan pas lagi pergi-pergi, soalnya kalo lagi traveling dan sakit itu ga enak banget, kan lebih baik mencegah daripada mengobati.   Selain itu Betadine Obat Kumur ini lebih nyaman di mulut karena ga pedes dan ga perih. Betadine obat kumur ini juga gampang di dapetin dimana aja, jadi kalo keabisan juga ga perlu khawatir kan.

Always have a fresh breath with betadine obat kumur

5.  Power bank

Ga mungkin dong ketika travel gue keabisan batre gadget, gimana gue bisa share pengalaman gue, jadi bawa power bank supaya tetep bisa sharing. 

Selalu exist dengan power bank gede

Kira-kira itu yang selalu gue bawa dan selalu ada di tas gue pas traveling, jadi pas lagi pergi-pergi ga akan bete karena ada earphone yang bisa buat dengerin lagu favorit, ada kamera supaya kita bisa ngeabadiin momen seru, kacamata item biar ga silau, dan yang paling penting ada betadine obat kumur supaya mulut tetap terjaga dan sehat serta bersih, juga power bank supaya gadget tetep on, mudah-mudahan informasi ini bermanfaat supaya traveling lo tetep asik dan berfaedah.

Travel essentials

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 


Febrian

Highlights of Flores!

Flores dan sekitarnya merupakan pulau yang sangat indah menurut gue, pengalaman gue di Flores selalu membuat gue pengen balik lagi ke tempat ini, lagi dan lagi, gue baru aja balik dari tempat favorit gue ini udah kangen buat balik lagi kesana, karena Flores terlalu indah buat dilewatkan. Flores itu paket lengkap pulau yang menceritakan kekayaan Indonesia dari mulai alam, tradisi dan juga budayanya. Ini dia pengalaman gue di Flores yang baru aja gue kunjungin. 


Snorkeling around Kanawa island
ready to sail!

FLORES HIGHLIGHTS

1. Danau Kelimutu

Bandara terdekat dari Kelimutu adalah Ende, jadi bisa cari penerbangan ke Ende dan lanjut naek mobil ke Desa Moni, nginep semalem dan berangkat pagi buat sedikit tracking liat Danau Kelimutu yang warnanya berubah-ubah, pas gue kemaren kesana warnanya lagi toska, bagus banget. Sayang banget lagi sedikit mendung dan berkabut, jadi ga ada sunrise, tapi tetep indah dinikmatin pemandangannya, pemandangan disini ngingetin gue sama pemandangan dari puncak Gunung Rinjani. 
My happy face seeing Kelimutu

2. Kampung Adat Bena

Ada sebuah perkampungan yang sangat cantik dengan rumah-rumah tradisional khas dan indah di daerah Bajawa bernama Kampung Adat Bena, tempat ini sarat dengan tenun dan arsitektur rumah yang terbuat dari kayu, definitely you should visit this traditional village.

Sunkissed at Bena Village
Agnes really enjoyed her experience!

3. Sawah adat laba-laba Cancar 

Biasanya sawah berbentuk terasering atau juga berpetak-petak, lain halnya dengan di Cancar, ada persawahan yang berbentuk menyerupai sarang laba-laba, unik banget. Konon katanya dibuat seperti itu supaya pembagian tanah sawah per kepala keluarga itu adil, selain di Cancar, bisa juga liat sawah adat ini di daerah Todo. (Lebih deket sama Labuan Bajo).

Spiderman di rumahnya haha

4. Waerebo

Waerebo disebut-sebut sebagai Kampung di atas awan, rumah kerucut (Mbaru Niang) yang unik jadi daya tarik wisatawan buat dateng kesini dan ngelupain perjalanan yang cukup tracking ketika liat rumah-rumah ini di depan mata kita langsung, tracking sekitar 2-3 jam ga masalah, karena Waerebo bener-bener magical, masyarakatnya pun ramah, apalagi pemandangannya.


Day dreaming at my fave village

5. Komodo National Park 

Bisa sailing trip Living On Board atau cuma naek speed boat buat keliling Kepulauan Taman Nasional Komodo, kali ini gue Living On Board selama 3 hari 2 malem, banyak yang bisa dieksplor di kawasan ini, dari Pink Beach, Pulau Rinca, Pulau Komodo, Pulau Padar, Gili laba, Manta Point, Pulau Kanawa, Pulau Kelor, dll. Pokoknya ga akan berasa nginep di kapal karena kapalnya juga nyaman, dan selalu disuguhin pemandangan-pemandangan yang bikin melongo, baik di atas air atau juga di bawah air.

Pink beach


Gimana, bagus kan underwater di Gili Laba?

Pulau Kanawa

Gili laba

Kelor island
Padar island
Pengalaman gue ke Flores kali ini ga akan seru kalo ga ketemu temen-temen baru dari open trip yang diarrange sama @lyladventure, gue seneng banget ikut trip ini, tour guidenya sangat informatif dan seru, juga fasilitas yang nyaman. Walaupun ga mewah, perjalanan kali ini manjahhh (harus @kabutipis yang ngomong baru berasa manjahnya lol) Totally recommended trip planner if you wanna go to Flores, oh iya selain trip ke Flores, @lyladventure juga arrange trip buat ke Derawan dan Sumba, rencananya nanti 17-20 Agustus 2017 gue mau ikut trip yang ke Sumba, ikutan yuk! Langsung aja cek informasinya disini.

Teman-teman baru nan manjaah lol
Kapal manjah yang gue naekin selama 3 hari 2 malem

Seperti gue bilang ini bukan pertama kalinya gue ke Flores, tapi karena gue udah menggoreskan jejak gue disini, pasti gue akan kembali ke tempat favorit menurut pengalaman gue ini, ayo ke Flores dan ngalamin sendiri pengalaman yang ga akan pernah terlupakan karena Flores emang secantik namanya yang berarti bunga, seneng gue bisa berbagi pengalaman gue di Flores, karena harumnya bunga ini harus bisa tercium ke lebih banyak lagi orang. 

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 



Febrian

Senin, 24 April 2017

Pesona Pulau Bangka!

Akhirnya ada cerita baru lagi nih sepulang dari Bangka, kita tau banget tentang Pulau Lengkuas di Belitung, tapi tau gak di Bangka ada apa? Gue juga kalo ga kesana sendiri ga akan pernah tau. Jadi Bangka dan Belitung itu termasuk ke Provinsi Bangka Belitung atau Babel, nah Bangka dan Belitung itu beda pulau, jadi ya beda Bangka sama Belitung. Kali ini gue mau share pengalaman gue di Bangka, karena kalo Belitung semua pasti udah banyak yang tau. 


Pantai Lampu

HOW TO GET THERE 

Pesawat ke Bangka itu tujuan yang dicari itu Pangkal Pinang, dengan durasi sekitar 40-50 menit dari Jakarta, deket ya? Bahkan kadang Jakarta Bogor kalo macet bisa lebih lama. Haha. 

Menuju Pulau Kelapan
Ada apa sih di Bangka? Jawabannya adalah banyak yang bisa di explore dari pantai sampe kuliner. Nah gue mau share kemana aja pas gue di Bangka dan ngapain aja, here we go:

1. Wisata kebun dan petik lada

Sesampenya gue di Pangkal pinang, keesokan harinya gue langsung diajak buat ke kebun lada, baru pertama kali liat kebun lada, sedikit ngobrol sama Ibu kepala desanya, katanya lada itu pertama ditanam sekitar 2 taun baru akan berbuah dan berikutnya setiap 8 bulan baru akan bisa dipanen, biasanya kalo pohon merambat ini bagus, bisa sampe sekitar 7 - 8 kali panen, karena waktunya lama. Jadi biasanya warga sini tumpang sari sama pohon karet atau sawit, abis dipanen diproses sampe jadi lada putih bubuk itu lama ternyata, jadi kalo harga lada mahal jangan protes ya. 
Lada yang siap dipetik
Kebun lada

2. Snorkeling di Pulau Kelapan

Seperti yang lo semua tau, gue suka banget nyebur dimana-mana, cuma lautan asmara aja yang kurang gue suka, abis suka dikecewain terus, jadi cape. Tq. Nah di daerah Bangka Selatan ada yang namanya Pulau Kelapan sekitar 2 jam naek kapal dari Pelabuhan Sadai, ada area di sekitar Pulau Kelapan yg banyak koral dan ikan  warna-warninya, tapi sayang sebagian areanya banyak koral yang udah mati, mudah-mudahan ke depannya diadain penyuluhan tentang pentingnya buat jaga ekosistem laut, soalnya kan buat keuntungan penduduk sekitar juga kalo tempat ini jadi makin bagus dan terjaga, bisa datengin banyak turis dan sumber pemasukan tambahan buat warga sekitar. 

Hi Nemo!

Walau keujanan, tetep seru!
Hello from the other side!

3. Gogoleran di Pantai Lampu, Desa Tanjung Labu. 

Selesai snorkeling dan kebetulan hujan gede banget, gue menuju ke Pulau Lepar tepatnya Pantai lampu, Desa Tanjung Labu buat makan siang, dan abis itu gue gogoleran di pasir yang empuk banget dan lembut kaya kasur spring bed (lebay deng) tapi sumpah enak banget, sepi bersih dan airnya biru banget, ada ayunan juga sih tapi ya udah aja sih kalo ayunannya, tapi pantainya seenak itu buat gogoleran dan nikmatin suasana, highly recommended.


Chillin


Golar goler asik

4. Makan kepiting di Wisata Mangrove

Ada wisata Mangrove yang bukan di Tukak ya, ada lagi yang baru dibuka Januari 2017, this place is really nice, selain ada hutan mangrove dan dianter masuk ke dalem pake kapal dan lewatin sungai yang kanan kirinya seru banget berasa di amazone, disini juga bisa ambil udang dan kepiting sendiri di kaya kolam alami gitu dan langsung dimakan, kepitingnya enak banget dan seger, gila sih fresh dan manis gitu, padahal cuma direbus doang. 


Amazon? Bukan, Bangka.

Kepiting super enak
Bajunya beli di Bangkok
Keren yah, Bangka emang mengejutkan.

5. Adrenaline rush di Danau Kaolin Bangka Tengah 

Danau Kaolin terbentuk karena bekas tambang timah dan airnya biru banget sama sekelilingnya putih jadi kaya danau biru yang dikelilingin es, keren deh, dan selama ini gue taunya di Belitung yang ada danau kaolinnya, ternyata di Bangka juga ada, dan malah menurut gue lebih keren, cuma emang yang belum banyak yang tau aja. Menuju Danau Kaolin gue naek motor trail, seru banget deh.


Sebiru itu airnya

Bahagia nemu tempat sebagus ini

Kaya tebing es kan?
But first, lemme take a selfie!

6. Seseruan di Pantai Parai 

Pantai Parai selain ada resortnya, ada juga pantainya yang baguss banget, ga terlalu jauh dari pusat kota Pangkal Pinang juga. Jadi harus banget kesini walau cuma buat seseruan foto atau chill aja. 


Rock island, Pantai Parai.

Sepanjang jalan kenangan
As hot as me? lol.

7. Makan Pempek dan Otak-otak di Graha Otak-otak

Lokasinya di pinggir sungai di pusat kota Pangkal Pinang, strategis banget, dan enak banget sumpah gue kalap makan disini, otak-otaknya enaaaak banget, gue bisa ngabisin 20 sendiri, jadi kalo ke Pangkal Pinang jangan lupa mampirin. 


Enak banget!
Bangka ternyata banyak yang bisa dikunjungin dan dieksplor, tapi mungkin ya aksesnya yang agak susah ditempuh kalo ga pake kendaraan pribadi, jadi saran gue kalo mau berwisata di Bangka mending sewa mobil aja rame-rame, karena potensi pariwisata di Bangka ini bagus banget, gue yakin beberapa tahun lagi akan makin bagus dan berkembang, karena emang dasarnya udah menarik jadi tinggal dipoles dikit aja infrastrukturnya, ayo berkunjung ke Bangka, karena Bangka itu kaya harta karun yang lagi nunggu buat ditemuin. Ga disangka-sangka ternyata Bangka itu indah dan kaya banget. 


my fave swimshorts!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian



Minggu, 23 April 2017

Ada apa dengan Nara?

Seperti janji gue di tulisan gue sebelumnya bahwa gue mau ngebahas tentang Nara secara tersendiri, ini dia tulisan tentang Nara. Nara itu merupakan ibukota Jepang tapi udah duluuuu banget sebelum sekarang Tokyo, jadi bisa dibilang Kota Nara ini menyimpan berjuta cerita, gimana enggak, orang Sake aja berasal darisini lho, maskot atau ikon dari Nara itu adalah rusa, karena emang rusa disini jinak dan populasinya banyak banget sekarang aja katanya populasinya sekitar 1500an dan setiap tahun sekitar 100 rusa kehilangan nyawanya karena ketabrak mobil, kasian ya. Tapi gapapa, gugur satu tumbuh seribu yah. Nara ini cantik banget kotanya, gue sih suka.


Kacamata ini udah rusak, sedih.

HOW TO GET THERE

It's really easy to get to Nara, bisa dari Kyoto cuma sejam-an lah kurang lebih, dari Osaka juga bisa segituan juga waktunya, kalo naek Shinkansen ya, tapi naek bus juga waktu tempuhnya mirip-mirip juga sih. Kalo udah punya JR Pass sih enak yah, ga perlu beli tiket lagi yah kesini-nya. Keretanya juga nyaman kok, sebenernya bisa one day trip ke Nara terus nginepnya di Kyoto kaya yang gue lakuin kemaren ini, tapi kalo mau nginep juga bisa kok, banyak penginapan atau bisa air bnb juga.

ADA APA SIH DI NARA?

1. Nara Park

Nara park memang paling terkenal di Nara, karena sesuai sama maskot kotanya rusa, di Nara park ini terdapat banyak banget rusa jinak yang hidup berdampingan ama manusia. Jadi yang bikin lebih menarik lagi adalah karena di Nara Park ada tradisi pemanggilan rusa pake terompet gitu, nah ini free of charge buat turis di 2 minggu terakhir bulan Februari sampe awal Maret, dan Juli akhir sampe Agustus, diluar waktu tersebut per grup harus bayar sekitar 2,4jt lah kalo di rupiahin. Cara ke Nara park ini gampang banget, bisa naek taksi dari stasiun JR sekitar 200rb an, atau naek bus umum (cari bus nomor 2) seharga 30rb rupiah lah, tradisi ini jam 10 pagi mulai, jadi kalo mau liat magical momentnya, jangan sampe telat yah.


Deers whisperer?

2. Harushika Sake Testing

Harushika Sake testing seru banget, karena di tempat ini cuma bayar sekitar 50rb rupiah aja kita bisa cobain sekitar 5 jenis sake yang ada, dari yang kadar alkoholnya rendah sampe tinggi, terus serunya lagi ada yang jelasin tentang masing-masing sakenya, oh iya tau gak sake itu asalnya dari Nara lho ternyata.
Yang paling gue suka yang nomor 2 

3. Naramachi toy museum

Jalan kaki sekitar 10 menit sampelah di Naramachi toy museum, tempatnya gak besar dan gratis masuknya, tempat ini menarik banget udah berdiri sekitar 120 tahun an, wah lama juga yah macem nyonya meneer, lol. Tapi dalemnya menarik banget dan masih terjaga maenan-maenan sederhana yang kebanyakan terbuat dari kayu ini.


Unik kan maenannya?
4. Todai-ji temple

Di temple ini ada Birushana Budha yang gede banget terbuat dari logam setinggi 80 meter, dan katanya udah direkonstruksi 3 kali, nah ada kepercayaan kalo mau permintaannya dikabulkan, harus keliling 100 kali di patung Budha itu, kalo menurut gue sih daripada keliling 100x disitu mending waktunya dipake buat usaha supaya bisa dapetin yang kita mau itu gak sih? lol. Nah temple ini bersebelahan sama shrine jadi menarik banget menurut gue mereka bisa hidup berdampingan dan damai. 

Ini Budha-nya


Ini dia templenya
Selain tempat-tempat di atas di Nara juga lo bisa makan Okonomiyaki, semacem telur dadar yang isinya macem-macem, kemaren pas gue kesana gue makan itu di sebuah restoran, nama restorannya adalah Okaru di area Higashimuki shopping street. Selain itu gue coba naekin Jinjigisha sekitar 30 menit lah keliling-keliling dengan harga sekitar 500ribu rupiah-an. 
Okonomiyaki yang enak banget
Like a boss lol
Gue suka banget di Nara, selain karena semua yang udah gue tulis di atas, karena Nara juga ada di Kansai area, jadi ya ga jauh dari Osaka Kyoto, jadi selain Tokyo, Osaka, Kyoto coba deh kalo lo ke Jepang ke Nara juga, gue yakin lo bakalan suka sama tempatnya, dan ga nyesel karena Nara kotanya enak banget. 


Sake testing
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 



Febrian