Jumat, 02 Juni 2017

Sehari di Singapore, kemana aja?

Bisa ga sih ke Singapore PP doang? Gue sih baru aja ngelakuin itu kemaren ini, ngapain sih? Jadi memang karena paspor gue ilang dan harus gue bikin baru, jadi paspor gue masih kosong banget, sementara kayanya agak riskan dengan paspor yang masih kosong dan langsung ngajuin bikin visa ke sebuah negara yang membutuhkan visa buat kita orang Indonesia yang mau berkunjung ke negara itu, ya gak sih?

Pas ya sama tagline gue hehe
Jadi ngapain aja kalo lo cuma punya waktu sehari doang di Singapore? Banyak yang bisa dikunjungin udah pasti, karena actually di Singapore tuh bus dan train banyak tersedia dan mudah banget diakses tinggal googlemaps aja, bisa tau deh naek bus nomor berapa atau naek train apa kemana, apalagi kalo udah punya EZ Link card yang bisa dibeli di loket station MRT terdekat, misalnya di bandara changi atau di Harbourfront kalo naek Ferry dari Batam.

1. Brunch Abalone Noodle

Halal atau enggak kak? itu biasanya pertanyaan yang sering muncul, jadi Abalone noodle ini emang ada pork nya, namun bisa minta untuk ga dipakein sih. dan ada pilihan lain yaitu butter chicken wrapnya yang gurih banget, kalo mau kesini silahkan googlemaps aja "Lam's abalone noodle" pasti akan ketemu langsung deh, biasanya mulai buka dari jam 10.30 AM.

abalone noodle

Ini enak banget, ayamnya gurihnya sampe ke tulang

2. Jalan-jalan di Orchard

Jalan-jalan di Orchard, udah pasti gak sih kalo ke Singapore, apalagi kalo lo emang suka belanja, well kalo gak suka pun, lo ibisa nyobain es krim $1 yang terkenal itu, kalo gue suka banget cari sneakers di Cineleisure atau 313, ya coba cari aja di sekitaran itu, bisa juga liat Singapore dari atas ION Orchard, coba aja ke ION dan tanya resepsionisnya kalo mau liat Singapore dari atas dimana, dan gratis kok.

Pemandangan Singapore dari atas ION Orchard
Jangan ditiru

3. Jalan-jalan di Bugis

Bugis itu salah satu tujuan utama orang-orang yang suka banget belanja tau pasti daerah bugis itu surga banget buat belanja barang-barang yang ,urah, tapi bukan cuma itu, gue kemaren ini dapet rekomendasi dari temen-temen gue di SG kalo ada ramen enak banget namanya fourseason tonkotsu ramen, letaknya deket KFC lampu merah bugis situ, dan iya ini pork banget, mantap pokoknya.
Makan Ramen paling enak minumnya Sapporo
Ter-enak sih ini

4. Nikmatin senja di Marina Bay Sands

Biasanya kan kalo yang berlebih uangnya, naek tuh ke atas ya, buat kita yang suka nabung, alias ga suka buang uang buat yang ga perlu, maen aja ke belakang butik Louis vuitton dan lo bakal nemuin tempat asik buat chill sore sambil nikmatin senja berlatar belakangkan Marina bay sands atau sebaliknya, danau buatan dan esplanade. Mantap deh.

Manis yah
Malu maluin
Banyak banget sih yang bisa dilakuin dalam sehari doang di Singapore, misalnya ngunjungin merlion, ke sentosa island, dan tempat-tempat lainnya, tapi ini gue kasih tempat yang gue suka aja sih, supaya ada pilihan lain kalo ke Singapore, well semua selera sih, jadi coba aja siapa tau cocok yakan sama itinerary gue ini, jadi jawabannya bisa ga sih ke Singapore PP doang, bisa banget kok, selamat mencoba!



Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,



Febrian.

Jumat, 26 Mei 2017

Nyobain jadi orang Toraja sesaat!

Halo teman-teman akhirnya jumpa lagi dengan cerita baru gue, as you know terakhir gue baru aja pulang dari Toraja. Ini bukan yang pertama kali gue ke Toraja, tapi kedua kalinya, pertama kali gue ke Toraja waktu itu bareng sama tim Jurnal Indonesia Kaya, videonya bisa diliat disini. sekarang gue mau share pengalaman gue ke Toraja kemaren bareng @endeso.id.

Rumah Tongkonan di Kete Kesu saat pagi hari.


HOW TO GET THERE


Ke Toraja dari Jakarta itu biasanya naek pesawat sampe Makassar lalu bisa dilanjutkan naek bus atau mau naek pesawat lagi juga bisa, kalo naek pesawat sekitar 300rb-an dengan waktu tempuh sekitar 1 jam, sedangkan gue kemaren ini naek bus sekitar 130-150rb dengan waktu tempuh sekitar 8-10 jam, tapi busnya nyaman sih, sleeper bus gitu, ngingetin waktu gue naek bus di Myanmar, nyaman kok bisa tidur, saran gue sih mendingan kalo mau naek bus itu malem, berangkat sekitar jam 8-9 malem, sampe Rantepao (Toraja) sekitar jam 6 pagi.

Pas terbang dari Jakarta, dapet sunset yanng keren banget di atas pesawat.


NGAPAIN AJA DI TORAJA?


Berhubung gue ke Toraja bareng @endeso.id, jadi ga perlu bingung mau ngapain disana dan kemana, soalnya bisa langsung nyobain kearifan lokal yang udah dipilih sebelum berangkat di website mau ngapain aja pas di Toraja, jadi ngapain aja pas gue kesini? ini dia si jali-jali.


Gue dan @bismoaryow

1. Belajar Membatik

Pagi itu sesampenya gue di Toraja, langsung menuju homestay yang gue book di @endeso.id, lalu langsung menuju SMK di daerah Kete Kesu untuk membatik, seru banget membatik kali ini, karena harus ngegambar motifnya sendiri, terus abis gitu motifnya khas Toraja, dilanjutin dengan proses membatik menggunakan malam dan canting, dijemur, pewarnaan sampai jadi, prosesnya ga terlalu lama karena kainnya kecil juga sih ga terlalu gede, tapi seru juga bisa ngikutin dan tau proses buat batik, ga cuma bisa pake pas jadi aja.

Pas lagi proses ngewarnain, pake tuak juga lho.

Rapih juga ya hasil gue pake canting hehe.

2. Belajar Mengukir dan Melukis

Selain Jepara, Toraja juga terkenal sama ukirannya lho, liat deh rumah - rumah Tongkonan khas Toraja itu, bener-bener cantik banget. Nah akhirnya gue tau proses pembuatan ukiran tersebut, kalo belajar mengukir kayu dari 0 banget sampe bisa, katanya gue harus minimal sebulan lah, wow lama yah. Akhirnya ya gue cuma liatin aja dan belajar mewarnai ukirannya, seru juga karena belajar sesuatu yang baru yah, dan pewarnaannya pake pewarna alami, kaya batu, kapur dan dicampur tuak, nah kece juga ya tuak ini, katanya bisa bikin warnanya lebih keluar, pewarnaan batik disini juga begitu.

Warnainnya pake pewarna alami nih.

Captured by @bismoaryow

3. Belajar menenun

Belajar tuh emang ga ada abisnya, dan gue suka banget buat belajar hal yang baru, misalnya belajar mengenal sebuah budaya baru, belajar menghargai diri sendiri (PENTING BANGET) lol. Nah kali ini gue belajar menenun di daerah Sa'dan, ternyata menenun itu susah sekali, dan dibutuhkan kesabaran dan ketelatenan, nah gue sebagai orang yang agak kurang sabar kurang telaten, tapi sabar menunggu sih, agak sedikit kesulitan untuk menenun, biasanya menenun ini dilakukan oleh wanita juga kan, cuma ya namanya belajar kan ga ada salahnya, kalo ga dilanjutin ya udah, yang penting kan udah tau, proses pembelajaran juga namanya kan. Sebuah kain tenun bisa diselesaikan dalam waktu 7 hari bahkan ada yang bertahun-tahun, jadi kalo tenun harganya mahal, jangan protes ya, itu kan sebuah karya, karena menurut gue karya itu harus dihargain, berapapun harganya tergantung dari si pembuat karya, kalo ke Toraja beli tenun buat oleh-oleh ya, buat orang yang terdekat atau yang lagi deket.

Susah juga ternyata, untung nek kevin sabar, hehe.

Bersama dengan Nek Kevin.

4. Kete' Kesu

Ada sebuah tempat yang otentik banget namanya Kete Kesu, dimana terdapat Tongkonan dan juga kubur batu, kebetulan banget gue tinggal di homestay yang sebrangnya persis, jadi tinggal jalan kaki kesini, rumah-rumah adat khas pun berdiri kokoh, ada yang umurnya udah ratusan tahun lho, menarik banget kan, harus banget kesini ya kalo ke Toraja.

Kete kesu.

5. Batutumonga

Dua jam dari pusat kota Toraja, ada daerah yang namanya Batutumonga, tempat ini lebih tinggi lagi lokasinya dari pusat kota yang memang juga udah tinggi, dingin dan seru banget tempat ini, dan berkat booking homestay dari @endeso.id jadi gue dapet penginapan yang bentuknya Tongkonan, sunrise dan sunset disini bagus sekali karena katanya seperti lagi ada di atas awan, tapi pas kemaren gue kesana, sayang banget lagi berkabut, tapi tetep indah sih, gue sekali tempat yang berkabut. 

Depan kamar di penginepan di Batutumonga.

Pagi itu di Batutumonga, cari sunrise malah dapet kabut.

6. Belajar masak

Salah satu cultural experience yang bisa dicoba di Toraja via @endeso.id adalah belajar memasak makanan lokal, nah kali ini gue belajar masak papiong ayam bareng sama Mbak Bunga, menarik banget bikin makanan ini, dan hasilnya enaaaak banget, sekalian bisa langsung disantap juga, dari siapin bahan sampe masak dan mateng, rasanya bangga, bisa masak dan hasilnya enak, padahal sih yang ngebumbuin ya bukan gue, tapi ya seru aja. haha.

Bersama Kak Bunga yang sabar.

Papiong masaknya dimasukin ke bambu lho.

Pas lagi motong-motong.
Kok bisa sih gue ke sebuah daerah dan nyobain macem-macem, gimana caranya? Gampang banget caranya bisa langsung aja klik endeso.id dan pilih lokasi, homestay, juga cultural experience yang dimau disebuah daerah, contohnya gue kan ke Toraja, nah gue pilih langsung apa aja yang pengen gue cobain dan harganya pun terjangkau. Jadi kalo pergi ke sebuah tempat itu ga cuma tau permukaannya doang, tapi bisa terjun langsung nyobain dan tau kearifan lokalnya kaya gimana. Toraja ngajarin gue banyak hal baru, dan gue yakin masih banyak daerah yang nunggu gue datengin dan akan ngajarin gue banyak hal juga, thanks for the lesson, Toraja!

Kamar homestay di Kete kesu, book homestay-nya via endeso.id

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,


Febrian

Selasa, 02 Mei 2017

5 Hal yang harus dibawa pas traveling!

Banyak yang nanya ke gue, apa aja sih yang gue bawa pas traveling biasanya, nah kali ini gue mau share apa aja sih yang biasanya gue bawa pas berpergian dan ga pernah ketinggalan. 

The more you travel, the more I know myself better.

1. Kacamata hitam

Tau gak kalo matahari itu ada pengaruh buruknya juga selain vitamin D yang bisa kita dapet di pagi dan sore hari dari sinar matahari, pengaruh buruknya itu antara lain sinar UV yang bisa bikin kulit cepet keriput, terutama di daerah mata, nah dengan pake kacamata hitam bisa nangkis sinar UV dan juga kesilauan dari sinar matahari yang bisa bikin keriput, makanya jangan pake kacamata cendem ya, haha. Cari kacamata item beneran yang ada UV protectionnya, jadi selain sunblock, sun glasses juga penting. 

my fave shades

2. Kamera 

Ga pernah ketinggalan dong yang namanya kamera, karena buat ngeabadiin momen pas traveling, karena kadang kamera handphone aja ga cukup buat bisa dapetin foto-foto yang kece, liat aja instagram gue @_febrian, cie haha. 

My fave gear

3. Earphone 

Perjalanan gue tuh beberapa membutuhkan waktu yang lama, jadi supaya ga bete jangan lupa buat bawa earphone, jadi kalo perjalanan jauh bisa dengerin lagu dengan bebas tanpa ngeganggu yang sebelah kita kan. 

My fave earphone

4. Betadine obat kumur 

Gue pilih betadine obat kumur karena gampang bawanya, ada yang ukuran kecil dan bisa dibawa kemana-mana, juga mengandung 1% providone lodine yang bisa ngebunuh kuman dan bakteri di mulut yang juga ngusir bau mulut, jadi ga ada deh sakit tenggorokan pas lagi pergi-pergi, soalnya kalo lagi traveling dan sakit itu ga enak banget, kan lebih baik mencegah daripada mengobati.   Selain itu Betadine Obat Kumur ini lebih nyaman di mulut karena ga pedes dan ga perih. Betadine obat kumur ini juga gampang di dapetin dimana aja, jadi kalo keabisan juga ga perlu khawatir kan.

Always have a fresh breath with betadine obat kumur

5.  Power bank

Ga mungkin dong ketika travel gue keabisan batre gadget, gimana gue bisa share pengalaman gue, jadi bawa power bank supaya tetep bisa sharing. 

Selalu exist dengan power bank gede

Kira-kira itu yang selalu gue bawa dan selalu ada di tas gue pas traveling, jadi pas lagi pergi-pergi ga akan bete karena ada earphone yang bisa buat dengerin lagu favorit, ada kamera supaya kita bisa ngeabadiin momen seru, kacamata item biar ga silau, dan yang paling penting ada betadine obat kumur supaya mulut tetap terjaga dan sehat serta bersih, juga power bank supaya gadget tetep on, mudah-mudahan informasi ini bermanfaat supaya traveling lo tetep asik dan berfaedah.

Travel essentials

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 


Febrian

Highlights of Flores!

Flores dan sekitarnya merupakan pulau yang sangat indah menurut gue, pengalaman gue di Flores selalu membuat gue pengen balik lagi ke tempat ini, lagi dan lagi, gue baru aja balik dari tempat favorit gue ini udah kangen buat balik lagi kesana, karena Flores terlalu indah buat dilewatkan. Flores itu paket lengkap pulau yang menceritakan kekayaan Indonesia dari mulai alam, tradisi dan juga budayanya. Ini dia pengalaman gue di Flores yang baru aja gue kunjungin. 


Snorkeling around Kanawa island
ready to sail!

FLORES HIGHLIGHTS

1. Danau Kelimutu

Bandara terdekat dari Kelimutu adalah Ende, jadi bisa cari penerbangan ke Ende dan lanjut naek mobil ke Desa Moni, nginep semalem dan berangkat pagi buat sedikit tracking liat Danau Kelimutu yang warnanya berubah-ubah, pas gue kemaren kesana warnanya lagi toska, bagus banget. Sayang banget lagi sedikit mendung dan berkabut, jadi ga ada sunrise, tapi tetep indah dinikmatin pemandangannya, pemandangan disini ngingetin gue sama pemandangan dari puncak Gunung Rinjani. 
My happy face seeing Kelimutu

2. Kampung Adat Bena

Ada sebuah perkampungan yang sangat cantik dengan rumah-rumah tradisional khas dan indah di daerah Bajawa bernama Kampung Adat Bena, tempat ini sarat dengan tenun dan arsitektur rumah yang terbuat dari kayu, definitely you should visit this traditional village.

Sunkissed at Bena Village
Agnes really enjoyed her experience!

3. Sawah adat laba-laba Cancar 

Biasanya sawah berbentuk terasering atau juga berpetak-petak, lain halnya dengan di Cancar, ada persawahan yang berbentuk menyerupai sarang laba-laba, unik banget. Konon katanya dibuat seperti itu supaya pembagian tanah sawah per kepala keluarga itu adil, selain di Cancar, bisa juga liat sawah adat ini di daerah Todo. (Lebih deket sama Labuan Bajo).

Spiderman di rumahnya haha

4. Waerebo

Waerebo disebut-sebut sebagai Kampung di atas awan, rumah kerucut (Mbaru Niang) yang unik jadi daya tarik wisatawan buat dateng kesini dan ngelupain perjalanan yang cukup tracking ketika liat rumah-rumah ini di depan mata kita langsung, tracking sekitar 2-3 jam ga masalah, karena Waerebo bener-bener magical, masyarakatnya pun ramah, apalagi pemandangannya.


Day dreaming at my fave village

5. Komodo National Park 

Bisa sailing trip Living On Board atau cuma naek speed boat buat keliling Kepulauan Taman Nasional Komodo, kali ini gue Living On Board selama 3 hari 2 malem, banyak yang bisa dieksplor di kawasan ini, dari Pink Beach, Pulau Rinca, Pulau Komodo, Pulau Padar, Gili laba, Manta Point, Pulau Kanawa, Pulau Kelor, dll. Pokoknya ga akan berasa nginep di kapal karena kapalnya juga nyaman, dan selalu disuguhin pemandangan-pemandangan yang bikin melongo, baik di atas air atau juga di bawah air.

Pink beach


Gimana, bagus kan underwater di Gili Laba?

Pulau Kanawa

Gili laba

Kelor island
Padar island
Pengalaman gue ke Flores kali ini ga akan seru kalo ga ketemu temen-temen baru dari open trip yang diarrange sama @lyladventure, gue seneng banget ikut trip ini, tour guidenya sangat informatif dan seru, juga fasilitas yang nyaman. Walaupun ga mewah, perjalanan kali ini manjahhh (harus @kabutipis yang ngomong baru berasa manjahnya lol) Totally recommended trip planner if you wanna go to Flores, oh iya selain trip ke Flores, @lyladventure juga arrange trip buat ke Derawan dan Sumba, rencananya nanti 17-20 Agustus 2017 gue mau ikut trip yang ke Sumba, ikutan yuk! Langsung aja cek informasinya disini.

Teman-teman baru nan manjaah lol
Kapal manjah yang gue naekin selama 3 hari 2 malem

Seperti gue bilang ini bukan pertama kalinya gue ke Flores, tapi karena gue udah menggoreskan jejak gue disini, pasti gue akan kembali ke tempat favorit menurut pengalaman gue ini, ayo ke Flores dan ngalamin sendiri pengalaman yang ga akan pernah terlupakan karena Flores emang secantik namanya yang berarti bunga, seneng gue bisa berbagi pengalaman gue di Flores, karena harumnya bunga ini harus bisa tercium ke lebih banyak lagi orang. 

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 



Febrian

Senin, 24 April 2017

Pesona Pulau Bangka!

Akhirnya ada cerita baru lagi nih sepulang dari Bangka, kita tau banget tentang Pulau Lengkuas di Belitung, tapi tau gak di Bangka ada apa? Gue juga kalo ga kesana sendiri ga akan pernah tau. Jadi Bangka dan Belitung itu termasuk ke Provinsi Bangka Belitung atau Babel, nah Bangka dan Belitung itu beda pulau, jadi ya beda Bangka sama Belitung. Kali ini gue mau share pengalaman gue di Bangka, karena kalo Belitung semua pasti udah banyak yang tau. 


Pantai Lampu

HOW TO GET THERE 

Pesawat ke Bangka itu tujuan yang dicari itu Pangkal Pinang, dengan durasi sekitar 40-50 menit dari Jakarta, deket ya? Bahkan kadang Jakarta Bogor kalo macet bisa lebih lama. Haha. 

Menuju Pulau Kelapan
Ada apa sih di Bangka? Jawabannya adalah banyak yang bisa di explore dari pantai sampe kuliner. Nah gue mau share kemana aja pas gue di Bangka dan ngapain aja, here we go:

1. Wisata kebun dan petik lada

Sesampenya gue di Pangkal pinang, keesokan harinya gue langsung diajak buat ke kebun lada, baru pertama kali liat kebun lada, sedikit ngobrol sama Ibu kepala desanya, katanya lada itu pertama ditanam sekitar 2 taun baru akan berbuah dan berikutnya setiap 8 bulan baru akan bisa dipanen, biasanya kalo pohon merambat ini bagus, bisa sampe sekitar 7 - 8 kali panen, karena waktunya lama. Jadi biasanya warga sini tumpang sari sama pohon karet atau sawit, abis dipanen diproses sampe jadi lada putih bubuk itu lama ternyata, jadi kalo harga lada mahal jangan protes ya. 
Lada yang siap dipetik
Kebun lada

2. Snorkeling di Pulau Kelapan

Seperti yang lo semua tau, gue suka banget nyebur dimana-mana, cuma lautan asmara aja yang kurang gue suka, abis suka dikecewain terus, jadi cape. Tq. Nah di daerah Bangka Selatan ada yang namanya Pulau Kelapan sekitar 2 jam naek kapal dari Pelabuhan Sadai, ada area di sekitar Pulau Kelapan yg banyak koral dan ikan  warna-warninya, tapi sayang sebagian areanya banyak koral yang udah mati, mudah-mudahan ke depannya diadain penyuluhan tentang pentingnya buat jaga ekosistem laut, soalnya kan buat keuntungan penduduk sekitar juga kalo tempat ini jadi makin bagus dan terjaga, bisa datengin banyak turis dan sumber pemasukan tambahan buat warga sekitar. 

Hi Nemo!

Walau keujanan, tetep seru!
Hello from the other side!

3. Gogoleran di Pantai Lampu, Desa Tanjung Labu. 

Selesai snorkeling dan kebetulan hujan gede banget, gue menuju ke Pulau Lepar tepatnya Pantai lampu, Desa Tanjung Labu buat makan siang, dan abis itu gue gogoleran di pasir yang empuk banget dan lembut kaya kasur spring bed (lebay deng) tapi sumpah enak banget, sepi bersih dan airnya biru banget, ada ayunan juga sih tapi ya udah aja sih kalo ayunannya, tapi pantainya seenak itu buat gogoleran dan nikmatin suasana, highly recommended.


Chillin


Golar goler asik

4. Makan kepiting di Wisata Mangrove

Ada wisata Mangrove yang bukan di Tukak ya, ada lagi yang baru dibuka Januari 2017, this place is really nice, selain ada hutan mangrove dan dianter masuk ke dalem pake kapal dan lewatin sungai yang kanan kirinya seru banget berasa di amazone, disini juga bisa ambil udang dan kepiting sendiri di kaya kolam alami gitu dan langsung dimakan, kepitingnya enak banget dan seger, gila sih fresh dan manis gitu, padahal cuma direbus doang. 


Amazon? Bukan, Bangka.

Kepiting super enak
Bajunya beli di Bangkok
Keren yah, Bangka emang mengejutkan.

5. Adrenaline rush di Danau Kaolin Bangka Tengah 

Danau Kaolin terbentuk karena bekas tambang timah dan airnya biru banget sama sekelilingnya putih jadi kaya danau biru yang dikelilingin es, keren deh, dan selama ini gue taunya di Belitung yang ada danau kaolinnya, ternyata di Bangka juga ada, dan malah menurut gue lebih keren, cuma emang yang belum banyak yang tau aja. Menuju Danau Kaolin gue naek motor trail, seru banget deh.


Sebiru itu airnya

Bahagia nemu tempat sebagus ini

Kaya tebing es kan?
But first, lemme take a selfie!

6. Seseruan di Pantai Parai 

Pantai Parai selain ada resortnya, ada juga pantainya yang baguss banget, ga terlalu jauh dari pusat kota Pangkal Pinang juga. Jadi harus banget kesini walau cuma buat seseruan foto atau chill aja. 


Rock island, Pantai Parai.

Sepanjang jalan kenangan
As hot as me? lol.

7. Makan Pempek dan Otak-otak di Graha Otak-otak

Lokasinya di pinggir sungai di pusat kota Pangkal Pinang, strategis banget, dan enak banget sumpah gue kalap makan disini, otak-otaknya enaaaak banget, gue bisa ngabisin 20 sendiri, jadi kalo ke Pangkal Pinang jangan lupa mampirin. 


Enak banget!
Bangka ternyata banyak yang bisa dikunjungin dan dieksplor, tapi mungkin ya aksesnya yang agak susah ditempuh kalo ga pake kendaraan pribadi, jadi saran gue kalo mau berwisata di Bangka mending sewa mobil aja rame-rame, karena potensi pariwisata di Bangka ini bagus banget, gue yakin beberapa tahun lagi akan makin bagus dan berkembang, karena emang dasarnya udah menarik jadi tinggal dipoles dikit aja infrastrukturnya, ayo berkunjung ke Bangka, karena Bangka itu kaya harta karun yang lagi nunggu buat ditemuin. Ga disangka-sangka ternyata Bangka itu indah dan kaya banget. 


my fave swimshorts!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian