Kamis, 27 Juli 2017

Setitik di Nusa penida!

Beberapa waktu lalu gue baru aja pulang dari Australia, dan sesuatu terjadi disana, seperti keilangan laptop, keilangan paspor bahkan ketinggalan charger kamera di tempat gue nginep. Puji Tuhan laptop sama paspor gue bisa kembali tepat waktu pas beberapa hari sebelum gue pulang dari Australia, tapi charger kamera gue ga sempet balik jadi akhirnya pas kebetulan ada temen gue terbang ke Bali dari Melbourne , sekalian dibawain. Hal ini ngajarin gue buat lebih ati-ati lagi jaga barang pas traveling and every problem comes with a solution, jadi jangan panik kalo ada hal buruk terjadi, pasti itu udah seijin Tuhan juga sih dan always see the bright side of everything.
mirip Trex ya

Ampir bersin

So karena ada temen gue terbang dari Melbourne dan dia pengen ke Nusa Penida, akhirnya gue ke Nusa Penida, dan gue mau share ke lo tentang experience gue selama di Nusa Penida. so let's start with how to get there. It's actually really easy to go to Penida, bisa tinggal naek speed boat aja dari Sanur sekitar 30 menit aja, gue saranin sih pagi aja sebelum jam 8 udah sampe di Sanur jadi bisa dapet kapal, karena lumayan rame. Tapi kemaren ini gue agak kesiangan bangun, jadi mau ga mau naek kapal siang, ada sih siang tapi jauh dari Pelabuhan Tribuana dan dari Seminyak ke Tribuana itu sekitar 1,5 jam. Jadi I don't suggest you to take that boat, mendingan dari Sanur aja, kalo dari Sanur ada juga yang sore, tapi enakan pagi karena ombaknya juga masih ga terlalu gede.

I wanna live here

Di Penida lo bisa sewa motor dengan range 70 - 100rb per hari, jangan sedih karena bensin juga gampang ditemuin, atau bisa sewa mobil juga sih, kalo ramean mending naek mobil, tapi kalo cuma berdua ya naek motor aja mendingan, oh iya bawa jaket ya karena kalo naek motor ya emang dingin anginnya kenceng, ama banyakin tolak angin ama neurobion deh, minum tiap malem biar tetep seger besokan paginya.

Kelingking beach
Bisa kemana aja sih di Penida? Banyak banget, tapi karena gue cuma punya waktu 2 hari, jadi gue cuma ke sedikit tempat, I dfntly will come back and stay there a lil bit longer tho. Gue kemaren cuma ke:

1. Kelingking beach / Karang Dawa

Kelingking beach ini ditempuh pake motor sekitar sejam lah dari daerah buyuk tempat dimana gue tinggal, cuma gue salah jalan dikit so sekitar 1,5 jam baru sampe sini, jalanannya udah 3/4 bagus jadi ga terlalu jelek. Kelingking beach ini terkenal banget sama bentuk bukit yang menyerupai T-rex, pertama kali pas gue liat gue nganga sih, bagus banget man, parah. So I recommend you to go to this place because it's amazingly beautiful. Lalu lo bisa juga turun ke bawah sih, tp I don't recommend you to go down to the beach, karena jalanannya masih susah banget kurang safe juga, jadi think twice, curam banget jg jadi agak susah, kalo emang niat mau ke bawah, gue turun sih, pake alas kaki yang proper kaya sendal gunung atau sepatu tracking. perjalanan turun 30 menit - 1 jam tergantung kepinteran lo tracking, naeknya sih yang pe-er banget, but apparently it's harder  to go down than to go up, seriously. Di bawah bagus banget, airnya dingin dan ombaknya lumayan gede, jadi harus ati-ati. Oh iya kalo emang niat mau turun jangan lupa bawa makanan / minuman ya, karena perjalanannya sangat membuat capek, tapi inget jangan tinggalin apapun kecuali foot steps. 
Indah ya

Turunnya susah banget, tapi bagus sih

Sampe bawah kebayar

Bagus kan


2. Angel's Billabong

Beberapa waktu lalu katanya ada couple bule yang berenang di natural infinity pool ini dan karena sudden huge waves, mereka kebawa dan yang cowoknya meninggal. So katanya sih ga dibolehin lagi buat berenang disini, tapi kalo emang mau ya harus ati-ati banget, karena kita ga pernah bisa ngeduga kapan ombak bakal dateng, jadi kemaren pas gue kesini, gue cuma ke bawah bentar buat nyelupin kaki sambil deg-deg an takut ada ombak gede, haha. Terus ya abis itu naek buru-buru. Bagus banget sih tempat ini kaya airnya jernih banget dan dikelilingin batu karang dan langsung ke laut lepas.
Deg deg an takut ada ombak gede

3. Broken beach

Broken beach ini searea sama Angel's Billabong, jadi kalo bawa kendaraan parkirnya akan sama. Perjalanan kesini bener-bener perjuangan deh, karena rusak banget, kata orang local you have to pass through the broken road to get to the broken beach, and it's true, jalanannya rusak banget, tapi katanya sih mereka lagi ngebenerin jalannya dan akan selesai dalam 2 bulan lagi (hopefully). Jadi lo bakal liat kaya terowongan gede banget langsung ke laut lepas, bagus banget dan masih natural banget, so I love it.
Muridnya Sinto gendeng

Gimana, pengen kesini gak?

4. Snorkeling trip

Nah ini dia salah satu yang paling terkenal di Nusa penida, berenang bareng manta, ga pake n ya, kalo berenang bareng mantan sih ati-ati CLBK gak sih? haha. Nah gue bayar 350rb buat ke 4 spot naek kapal keliling Nusa Penida start dari jam 8 pagi sampe 12 siang udah termasuk lunch, dan gue berhasil berenang bareng mantan, oops I mean manta, I was so happy to swim with them, banyaak banget manta nya, dan berhenti di beberapa spot lain juga, arusnya kenceng banget jadi ati-ati banget, dan pas gue kesana airnya dingin juga, tapi yeah gue berenang bareng manta, itu yang paling penting.
Manta ga pake n

Gue ga pegang manta nya ya. keliatannya doang
Arusnya kenceng banget, gue ampir kebawa arus gara-gara mereka haha
Hello there!
Nusa Penida jadi tempat favorit gue di Indonesia setelah Flores, it's very close to Bali and this island has so much to offer, penginapannya pun murah-murah, I recommend you to stay in Gepah Garden cottage or The Mel's both are a very good place to stay, harganya cuma 300-400rb per malem udah include breakfast. Karena waktu gue terbatas banget disini, jadi gue ga terlalu bisa ke banyak tempat, I dfnlty will come back to this amazing island, kalo ada yang mau ditanyain bisa langsung tulis komen aja di bawah, sebisa mungkin akan gue bales. Nusa Penida memang indah, lebih indah dari Ida (siapa pula itu Ida,lol).

Kita namain sapi ini si Ida deh ya, haha.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian

Senin, 10 Juli 2017

Sehari di Mount Baw Baw

Melbourne selalu jadi kota tujuan favorit orang kalo ke Australia, termasuk gue. Karena emang Melbourne itu enak banget kotanya, selain udaranya yang masih bersih, kotanya juga ga terlalu hectic, ibaratnya kalo disini Melbourne itu semacem Bandungnya dan Sydney itu Jakartanya. Banyak tempat-tempat asik yang bisa dikunjungin dari yang mahal sampe yang gratis semua ada, tapi kali ini gue bukan mau kasih tau tempat-tempat yang asik buat dikunjungin di Melbourne, tapi gue mau kasih tau pengalaman gue roadtrip dari Melbourne, banyak pilihan sih misalnya ke The Great Ocean Road, tapi gue kemaren abis dari Mt. Baw baw, sebuah Gunung es yang biasa terkenal banget dipake buat maen ski kalo lagi musim dingin di Australia. 
Canded shot bukan ala- ala

HOW TO GET THERE

Sayangnya kesana ga ada kendaraan umum atau public transportation kaya bus atau kereta, jadi kalo mau kesana sekitar 3-4 jam lah dari CBD Melbourne naek mobil pribadi, atau kalo gak disini gampang juga kok buat nyewa mobil dan nanti patungan rame-rame, pengalaman gue sih ga perlu international license buat nyetir di Melbourne, nah jadi pake SIM biasa juga bisa, cuma memang nyetir disini itu ya gitu deh, banyak banget rambu-rambu yang harus diperhatiin, jadi ati-ati ya jangan sampe kena denda.

Rays asik pas otw ke Mount Baw Baw
Sebenernya kalo mau ke Mount Baw baw National Park tuh bisa nginep disitu ada penginepan tapi ya lumayan mahal sih, kaya 2-3 jutaan per malem, jadi mayan yah. Tiket masuk ke kawasan ini adalah $56 atau sekitar 600ribu rupiah per mobil kalo ga nginep dan bisa dibayar pake kartu kok, jadi tenang aja kalo ga bawa banyak uang cash. 
Norak banget liat salju
Pas gue kemaren kesana selama perjalanan banyak berhenti-berhentinya sebelum nyampe kawasan Mount Baw baw nya, soalnya bagus banget lewatin farm yang isinya sapi-sapi sensi, dideketin malah kabur, dijauhin berisik, kaya apaan aja, haha. Belum lagi tiba-tiba ada Alpacca gemes banget, duh banyak ke disctract deh kalo gue selama perjalanan soalnya emang bagus banget dan langitnya lagi biru, jadi perjalanan kesana ga berasa sama sekali.

Walaupun silau, tetep saljunya ga mencair lho.
Gue kesana bareng-an ama Steven, temen gue yang gue kenal pas open trip ke Komodo National Park kemaren jadi ga perlu repot-repot bawa tripod, kan ada yang motoin juga, haha. Nah pas gue kesana belum terlalu banyak saljunya karena baru awal-awal winter tapi gapapa lah, udah puas kok, dan kesana lagi sepi karena weekdays juga dan lumayan belum banyak yang tau tempat ini, tapi sayang karena lagi sepi jadi gondolanya ga beroperasi, jadi buat sampe ke puncaknya gue harus jalan sekitar 30-45 menit menerpa dinginnya udara pas waktu itu 0 derajat, mayan lah ya, untung gue udah siap bawa baju anget sama sarung tangan, kalo mau kesini gue saranin sih mungkin ya bulan bulan Juli kaya sekarang ini pas winter jadi bisa liat lebih banyak salju.

Dropping christmas album soon, lol.
Pas sesampenya di atas, gue ama Steven liat ada kursi panjang yang nganggur, mumpung sepi ya kita jadiin seluncuran aja, haha. Seru sih dan akhirnya cuma duduk-duduk, foto nikmatin pemandangan sambil ngemil kacang, lol. Ga berapa lama akhirnya karena dingin kita pun beranjak buat balik, selama perjalanan pulang sih kuping jadi panas ya, bukan karena ada yang ngomongin lho ya, tapi karena dari dingin banget tiba-tiba di mobil pake heater, ya wassalam deh kaget, tapi ga berapa lama kembali normal kok.

Tak ada slider, kursi pun jadi haha.
Mount Baw baw bisa jadi pilihan buat short get away kalo lo lagi ke Melbourne dan musim dingin pengen liat salju, jaraknya bisa ditempuh PP juga ga perlu nginep, dan bisa road trip patungan ama temen-temen lo, namanya gemes ya tapi sayang sekali kedinginan di Mount baw baw ga gemes, jadi kalo mau kesini siapin perlengkapan kehangatan yang HQQ, jangan sampe lo mau nikmatin pengalaman bersalju malah jadi gagal, oh iya bawa makanan ya karena susah orang jualan disini, apalagi jualan orang, haha.


Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 


Febrian

Minggu, 02 Juli 2017

7 hal yang bisa dilakuin di Western Australia

Western Australia tentunya cukup luas dan bukan cuma Perth aja, kalo di cerita sebelumnya gue udah cerita tentang pengalaman gue di Perth kemaren kemana aja dan ngapain aja, kali ini gue mau kasih tau pengalaman gue di bagian Western Australia lainnya, ada beberapa tempat yang gue datengin pas gue lagi disini antara lain Geraldton, Kalbarri dan Cervantes. Berikut ini adalah 7 hal yang bisa dilakuin di Western Australia.
Pinnacle desert, Cervantes.

1. Quad Bike-ing di Kalbarri National Park

Sebelumnya gue ga pernah sama sekali naek quad bike, nah gue yakin 99% yang baca tulisan gue ini juga belum pernah, karena di Indonesia kayanya jarang banget deh. Tapi tenang, sebelum mulai quad biking keliling Kalbarri National Park, akan dikasi teori singkat dan cobain keliling komplek sekali, sebelum akhirnya muterin Kalbarri National Park yang super kece, untung pas gue kesini bukan pas summer jadi panasnya ga terlalu panas-panas banget, walau tetep panas juga sih. Yang seru disini sembari nikmatin pemandangan yang indah banget, sesekali ketemu wild kangaroo atu burung-burung yang unik banget, juga ada Emu semacem burung kasuari gitu, 3 jam keliling penuh debu ga berasa sama sekali, karena pemandangannya indah banget dan sesekali berhenti buat foto karena tempat ini instagramable banget deh serius.
Pemandangannya bagus banget disini
Seru banget quad biking an
Kece kan?
yuhu, gimana ga seru, dari foto aja keliatan kan.
Ketemu wild kangaroo pas lagi disini.
Kalbarri National Park

2. Canoe-ing di Murchison River

Yang ada di benak gue pas dibilang canoe-ing ya itu lho yang sendirian maen canoe gitu, eh ternyata ini bisa buat 3 orang gitu. Sebelum maen canoe di Murchison river, naek mobil 4WD dari Kalbarri beach ke area Murchison river, pas disuruh pake sabuk pengaman, mereka beneran bilang itu karena emang medan yang dilaluin menuju ke sungai beneran extreme, kalo ga pake sabuk pengaman bisa-bisa loncat dari kursi sih, haha. Anyway ternyata canoe-ing di Murchison river gampang gampang susah, karena harus kerjasama sama 2 orang lain yang bareng di satu canoe, belum lagi kalo anginnya kenceng, mayan perjuangan deh tapi seru sih, gue kebetulan bareng Nanda dan Sese, dan pemandangan sepanjang sungai juga indah banget, bonusnya di akhir perjalanan udah disediain sarapan di tengah hutan, syahdu banget rasanya sarapan di tengah hutan sambil berbincang tentang salah seorang selebgram idola kita semua, lol. 
Otw ke Murchison River
Nanda, sese dan gue di tengah kesulitan bertahan sambil berbicara serius, lol.
Gemes ya kumpulan burung pelikan ini.
Kami hampir ngejungkel, hahaha.
Sarapan di tengah hutan.

3. Naek Sunset cruise di Kalbarri Beach

Sunset emang selalu jadi moment favorit ampir semua orang di muka bumi ini, nah di Kalbarri beach ada Sunset Cruise yang bisa kita naekin buat nikmatin sunset di kawasan pantai Kalbarri, dimulai dengan ombak yang cukup gede dan kapal goyang banget, tapi karena pemandangan indah banget jadi ga berasa dan ditutup dengan sunset yang bagus banget, dan serius sunset disini itu sunset terbagus yang pernah gue liat sepanjang gue liat sunset dari dulu, mataharinya buleeet banget dan warna langitnya cakep banget, kece parah pokoknya.

Photo by @ernandaputra
Gimana, kece kan?

4. Liat Geraldton dari atas pesawat

Di Kawasan Geraldton Airport ada tempat yang namanya Geraldton Air charter, disini kita bisa naek pesawat kecil yang berkapasitas buat 5-6 orang buat keliling Geraldton sekitar 20-30 menit, dari atas gue bisa liat Pink Lake yang super kece banget dan juga sempet liat ikan paus di laut, nah gue sih suka banget yah, its was the first time naek pesawat kecil dan terbang rendah, bisa liat Geraldton dari atas liat gradasi laut ke pantai yang bagus banget, gue sih suka banget, kalo ke Geraldton harus banget sih nyobain naek pesawat kecil ini, dijamin ga nyesel.
Selfie dulu di pesawat jadi co-pilot ala ala, haha.
Gue suka banget warna gradasi ini. 
Ini nih pesawat kecil yang gue naekin.
Pink lake dari atas peawat, kece ya.

5. Santai di Pink Lake

Kalo lo roadtrip dari Kalbarri menuju ke Perth, pasti lewatin Pink lake di Gregory yang juga dikenal dengan sebutan Hutt Lagoon, nah disini beneran lakenya warna pink katanya sih karena ada bakteri yang bikin danau ini airnya jadi warna pink, biasanya bakteri ini dijadiin buat pewarna makanan atau bahan dasar vitamin, duduk-duduk pinggir danau sih santai dan seru banget, tapi sayangnya ya ga boleh berenang disini memang, kecuali kalo lo pengen badan lo jadi kaku, haha.

Pink Lake 
Beneran warna Pink kan?

6. Makan Lobster fresh di Lobster Shack Cervantes

Di daerah Cervantes ada satu tempat yang terkenal banget dari jaman dulu dengan lobsternya, namanya Lobster shack Cervantes, karena lobsternya langsung dari laut jadi masih fresh banget, dagingnya rasanya manis seger gitu. Kalo makan disini bisa juga ikutan tour lobster shack jadi diceritain sejarahnya sampe cara ngambil lobster di laut tuh gimana sih. Seru!

Sese posing depan  Lobster shack.
Yummy
Beratnya 3 kilo lho ini.

Enak banget, ga ngerti lagi.

7. Jalan-jalan di Pinnacle Desert

Pemberhentian terakhir sebelum sampe Perth di daerah Cervantes sekitar 10-15 menit dari Lobster Shack ada sebuah tempat yang terkenal banget, namanya Pinnacle desert, disini memang banyak batu-batu yang bentuknya kaya gigi hiu tajem dan banyak banget, desert ini cantik banget dan untung pas gue kesini lagi winter ya jadi ga terlalu panas, hehe. Ga tau deh kalo lagi summer bakal sepanas apa, tapi panas atau dingin gue tetep suka sih kayanya, soalnya emang bagus banget, apalagi kalo langitnya lagi biru, oh iya kalo kesini dilarang buat nyender atau duduk di bebatuannya ya, kalo ga bisa kena denda sampe puluhan juta, soalnya emang ringkih sih batunya, lagian kalo mau cari tempat nyender ya cari aja orang yang mau disenderin ama lo, jangan batu, ngapain? batu mah ga bisa ngasih lo kasih sayang, haha.
1,2,3 nengok cekrek, haha.
Seolah-olah jalan.

Western Australia ternyata cantik banget, dan gue seneng banget bisa liburan sekejap kesini, kalo ada yang mau ditanya biasanya transportnya gimana, gue saranin sih sewa mobil aja, jadi bisa berhenti-berhenti dimana mana gitu kaya gue kemaren, gue masih penasaran sama Coral Bay sih katanya snorkeling sama diving disana bagus banget, mudah-mudahan nanti ada kesempatan buat ke Western Australia lagi, buat lo yang suka perjalanan yang adventurous, Western Australia bisa jadi pilihan buat liburan lo, karena emang seru banget. Cek aja tiket Garuda Indonesia ke Perth, terus berangkat, sewa mobil dan siap-siap buat roadtrip dan ngalamin sendiri pengalaman seru di Western Australia


Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian