Sabtu, 25 November 2017

Nyobain handphone baru ke Bandung!

Kumaha damang? Pangestu? Yang ngerti bahasa sunda pasti tau kalo itu artinya apa kabar? baik baik aja? Kenapa bahasa sunda, karena gue mau sharing pengalaman gue baru-baru ini ke Bandung. Banyak banget tempat di Bandung yang bisa kita datengin buat jalan-jalan dan nikmatin pemandangan, tapi kali ini gue mau kasih tau ada 2 air terjun yang menarik buat di datengin, dan kebetulan gue baru aja punya HP yang anti air, Samsung Galaxy A7 2017, jadi sekalian mau gue coba.

HP baru alhamdulillah.
Kotor airnya tapi tetep estetik ceunah, lol.
 Banyak banget air terjun yang ada di Bandung, tapi yang gue kunjungin kemaren itu adalah Air terjun Maribaya sama Air terjun Pelangi, merhatiin gak kalo di daerah Jawa Barat itu semua air terjun depannya pasti ada "curug" nya, itu karena bahasa sundanya air terjun itu ya curug. Karena gue kesini di akhir taun kaya sekarang gini, makanya pas gue ke Bandung pas lagi ujan, tapi kaya tulisan-tulisan gue sebelumnya, kalo kita traveling itu bukan cuma harus cuaca bagus aja baru jadi seru, tapi juga tergantung kesananya sama siapa juga. Nah gue kemaren kesini barengan sama 2 pemenang kuis dari @samsung_id juga bareng @folkindonesia, @her_journeys, @daily_aima jadi walaupun ujan, tetep seru-seru aja.
Bandung Squad.
Pemberhentian pertama itu ke Air terjun Maribaya, dari parkiran ke lokasi air terjun-nya jalan kaki mungkin sekitar 15 menit turun ke bawah gitu, karena pas lagi ujan jadi emang harus ati-ati banget jalannya licin, sesampenya di bawah liat air terjunnya agak kaget karena airnya deras banget dan coklat karena lagi ujan katanya jadi airnya coklat, tapi walaupun airnya coklat dan hujan, gue tetep bisa enjoy the moment, karena emang sekalian ngetest Samsung Galaxy A7 2017 gue, dan hasilnya ternyata emang aman-aman aja di bawah ujan deras dipake ambil foto dan video, masih belum puas kita pindah ke lokasi berikutnya.

Anti air dan hujan, aman terkendali.


Selfie with Samsung Galaxy A7 2017
Tempat  berikutnya yang didatengin adalah Curug Pelangi atau dikenal juga dengan sebutan Curug Pelangi, sesampenya disana ternyata masih ujan dan we're totally fine with that. Curug ini bagus banget, gue aja pas sampe langsung melongo soalnya ga nyangka ada air terjun sebagus ini dan ga jauh. Air terjunnya tinggi banget, dan kalo mau turun ke bawah emang agak Pe-er sih walaupun tangganya udah proper, tapi sekitar 3 menit turun tangga ada tempat buat ngeliat air terjunnya dari kejauhan, karena emang lagi ujan ya udah gue ga turun ke bawah, dari tempat pandang di atas aja nikmatin pemandangannya dan foto-foto disini. Setelah puas nikmatin, gue minta tolong buat fotoin ke salah satu orang di antara yang ada disini, terus dengan ga sengaja Samsung Galaxy A7 2017 gue disimpen di atas kaya semacem meja batu gitu yang ada genangan airnya, well it was shocking, dan gue baru inget kalo Samsung Galaxy A7 2017 ini emang HP ini anti air atau water resistant sampe 1,5m (air tawar ya), jadi ya apparently baik-baik aja HPnya.

Nih abis foto ini terus hp gue ditaro di genangan.

Tuh ditaro aja gitu, ternyata gapapa, yuhu!
Bandung selalu ngangenin dan penuh kejutan, gue pribadi seneng banget sama Bandung dari mulai orangnya, makanan, sampe tempat-tempat yang bisa dikunjungin di Bandung, masih banyak air terjun di Bandung dan juga tempat-tempat lainnya yang bisa dieksplor, tapi ke Bandung kali ini emang memorable banget, lagi-lagi gue diingetin kalo pergi ke suatu tempat itu bukan cuma masalah soal cuacanya bagus apa enggak, tapi ya juga karena sama siapa kita pergi ke tempat itu. Terbukti HP baru gue anti air dan siap buat gue bawa kemana-mana, ga sabar mau traveling ke tempat lain bawa Samsung Galaxy A7 2017, yas!
 

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,




Febrian

Senin, 06 November 2017

Ayo Liburan ke Banyuwangi!

Banyak banget destinasi wisata yang bisa didatengin di Indonesia, salah satunya ya Banyuwangi, sebuah kita di ujung Jawa Timur, nyebrang dari Bali bisa naek kapal, kalo dari Jakarta sih naek pesawat aja, sekarang Garuda Indonesia udah ada pesawat yang direct ke Banyuwangi tanpa transit dulu, nah kemaren ini gue baru abis dari Banyuwangi ikutan program #AyoLiburan, seru banget sih eksplor daerah Banyuwangi dan sekitarnya.

Baluran National Park 

Banyuwangi tuh memang belum terlalu dikenal sama banyak orang, tapi gue dulu pertama kali kesini sekitar 3 tahun yang lalu dan langsung jatuh cinta sama daerah ini, ternyata banyak banget tempat-tempat yang bisa didatengin dan bagus disini. Nih gue ceritain perjalanan gue ke Banyuwangi dan sekitarnya kemaren ini kemana aja dan ngapain aja.

Masker alami, location : Taman Nasional Baluran

1. Ngelepas tukik di Pantai Cemara

Pantai Cemara emang terkenal banget sebagai tempat penyu bertelur dan ada penangkaran penyu juga disini, ada beberapa jenis penyu yang suka bertelur di area sini ada penyu lekang, penyu hijau dan penyu tempayan, nah yang kali ini dilepasin itu penyu lekang. Konservasi penyu disini udah ada dari tahun 2013. Gue baru tau juga buat ngelepas tukik tuh waktu terbaiknya adalah pagi atau sore hari biar ga terlalu panas dan ga terlalu banyak predator. Penyu yang dilepas biasanya akan balik lagi ke tempat dia dilepas buat bertelur, menarik ya, semacem kacang yang ga akan pernah lupa ama kulitnya, harusnya kita sebagai manusia belajar juga ya sama penyu.

Pantai Cemara
Tukik gemes
good luck dear tukik!

2. Makan nasi tempong Mbok Nah

Siapa sih yang ga suka pedes? Kayanya sih jarang ya orang Indonesia yang ga suka pedes, kalo gue pribadi sih suka banget makan pedes, nah buat lo yang suka pedes, pasti suka bangt makan di nasi tempong Mbok Nah. Jadi sambelnya tuh emang pedes banget, tapi enak sih, katanya saking pedesnya tuh kaya berasa ditampar, nah tempong itu artinya katanya tampar, jadi ini kaya makanan pilih-pilih ayam goreng, bakwan jagung, gitu gitu, enaaak pokoknya.

Sambelnya enak banget sih, pedesnya belakangan.

3. Taman Nasional Baluran dan Pantai Bama

Lokasinya memang bukan di Banyuwangi tapi di Situbondo, tapi masih bisa ditempuh pake kendaraan sekitar 1,5 jam lah. Baluran disebut-sebut juga sebagai Africa Van Java, soalnya ada sabana yang luas banget, dan ada Pantai Bama yang dikuasain sama Monyet, ati-ati ya kalo ke Pantai Bama, soalnya monyetnya pada iseng, di area sini juga ada Mangrove yang ga kalah kece juga, pas gue lagi di Baluran, kebeneran banget lagi ada kerbau yang nyari minum, juga beberapa rusa yang lagi nyari minum juga, keren deh. Selain hewan-hewan itu, disini juga ada merak dan banteng, juga berbagai jenis burung, tapi emang keren banget sih, apalagi pas musim kemarau, rasa gersangnya tuh kaya di Nat geo wild, haha.

eh ada travel blogger favorit gue Mas Ariev, blognya keren banget.
Africa Van Java

4. Kawah Ijen

Kawah Ijen memang jadi ikon wisata kota Banyuwangi, soalnya emang keren banget sih, yang pasti mau kesini ya harus siapin fisik soalnya harus tracking sekitar 2-3 jam lah, biasanya berangkat dini hari biar bisa liat blue fire dan juga bisa liat sunrise di atas. Kemaren ini gue kesana berangkat jam 11.30an lah, seru banget sih ke Ijen karena emang di atas tuh pemandangannya bagus banget, tapi kalo kesini siap-siap semua yang lo pake bakalan bau belerang ya, dan ilangnya suka lama banget, ya ga selama move on sih, haha, tapi cukup lama harus beberapa kali cuci.

Look at the blue color!
Pur your mask on!

Pengalaman gue ke Banyuwangi mungkin akan beda pengalamannya kalo gue ga ikut program #AyoLiburan Garuda Indonesia yang kerjasama sama BNI sih, karena enaknya semuanya udah diurusin, jadi dari mulai tiket pesawat, check in, bagasi, trip semua udah diurusin, terima beres, kalo lo mau dapetin pengalaman seru yang ga terlupakan sekalian ketemu temen-temen baru juga bisa cek trip #AyoLiburan lainnya disini, dijamin seru deh, kapan lagi liburan ga ribet, bisa dapet potongan juga kalo pake Kartu Kredit BNI Titanium (ini cara dapetinnya juga ga ribet, bisa cek disini), liburan gue ke Banyuwangi ini emang ga terlupakan sih, mudah-mudahan gue bisa balik lagi ke Banyuwangi suatu hari nanti, amin!

#AyoLiburan bareng Garuda Indonesia!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,


Febrian

Selasa, 24 Oktober 2017

Dikagetin di Papagarang, wadaw!

Salam panas dari Manggarai, Flores ya bukan Manggarai yang di Jakarta. Kenapa salam panas? Karena disini panas banget, gue keringetan tiap hari kaya orang di iklan minuman berenergi, tapi ga sepanas keluarga Azhari sih. Labuan bajo itu termasuk area Manggarai dan Flores, ini bukan kali pertama gue ke Flores dan Labuan bajo, tapi bukan juga "Kali kedua, pada yang sama huoooo" jadi ini adalah kali ke sekian, ada yang berbeda, trip ini gue bukan cuma mau jalan-jalan, tapi juga mau berbagi, berbagi sepatu ke adik-adik di Pulau Papagarang yang menjadi bagian dari program #shoes4hope yang dibuat sama @travacello, pas si Jo (foundernya @travacello)  ngajakin program ini dulu ke Sumba, gue lagi ga bisa jadi ga ikutan, gue udah tertarik banget, karena basically gue suka banget traveling sambil ngelakuin suatu hal yang bisa berguna buat orang lain.

Padar island 

Program ini merupakan program ke-2 yang dibikin sama @travacello  bagi-bagi sepatu ke adik-adik kita yang membutuhkan, oh please, I'm more than happy to travel around remote areas in Indonesia buat bagiin sepatu ke anak-anak gemes disana, karena liat muka seneng mereka dan bisa maen bareng ama mereka itu priceless banget, ga bisa dinilai sama apapun, cobain deh sesekali ngelakuin hal ini, simple aja, misalnya sebelum ikutan program ini, gue suka bawa buku bacaan, buat anak-anak yang gue temuin pas traveling, itu mereka seneng banget, dan wawasan mereka juga jadi nambah kan. Gue ceritain nih ya pengalaman gue di Komodo National Park kemaren dalam program #shoes4hope ini.

Papagarang babes

Seperti biasanya sailing trip dimulai dengan naik ke kapal, ya betul kan pertama ya naik ke kapal, kan mau sailing, bukan mau panjat sosial pemirsa, lalu abis gitu beberapa hari akan disuguhi keindahan Komodo National Park yang tiada duanya, bagus banget pokoknya, cuma bulan-bulan mau masuk November gini cuaca unpredictable, jadi kemaren beruntung banget angin kadang gede kadang kecil kadang mendung kadang panas. Udah pasti nginep di kapal, makan di kapal (enak banget sih ini semua makanannya selama sailing), ke Pulau Padar, Gili lawa (masa pas lagi disini gue instastories salah lokasi jadi Gili Labak, terus netizen protes, maaf ya netizen, gue hanya manusia biasa yang tidak sempurna), snorkeling dimana-mana, Manta point, Pulau Kelor, dll, standar lah ya (cerita tentang ini bisa lo cek disini).

Pink beach
Pulau Kanawa
Gili lawa
Yang bikin ga biasa adalah di hari terakhir Sailing, kami berkunjung ke Pulau Papagarang yang panasnya panas banget tapi indah jadi termaafkan, buat berbagi sepatu ke anak-anak yang ada di pulau ini, ada 426 sepatu yang dibagiin sesuai data yang udah didapet dari tim advance. Jalan dari dermaga menuju sekolahan yang sederhana sekitar 5 menit lah di bawah terik matahari Flores yang ga ada diskon, you can imagine kan kenapa kulit gue bisa segelap malam tak berujung sekarang ini.  Sampe di sekolah, rasa panas langsung ilang seketika karena liat anak-anak gemes memandang aneh gue yang berambut pirang ini, haha.

Papagarang squad

Masuklah ke sebuah ruangan yang isinya bapak-bapak dan beberapa ibu guru, terus sambutan lah sedikit, terus si Jo minta tolong dikumpulin tuh ya perwakilan anak-anak itu di sebuah ruangan kelas yang cukup luas, dan setelah semua kumpul dan hati gue melting liat anak-anak ini punya yel-yel segala tentang Pulau Papagarang ini, tiba-tiba si Jo nyamperin gue bisikin, "jadi mau maen apa sama anak-anak, Feb?" I WAS LIKE, GUE? SEJAK KAPAN GUE ADA TITAH BUAT MEMANDU PERMAINAN BERSAMA ANAK-ANAK INI, tapi gue ga bisa nolak akhirnya ide pun muncul datang tiba-tiba seperti cinta datang tiba-tiba, cinta adalah anugrah yang kuasa kalo kata lagunya Marcell yang dulu kribo sekarang botak itu. Ide buat bikin ice breaking (mungkin ini ide dari malaikat, karena gue ga pernah kepikiran sebelumnya). Tiba-tiba juga gue memperkenalkan diri diantara ratusan anak-anak gemes ini dengan teriak "SELAMAT PAGI SEMUANYA, PERKENALKAN NAMA AKU FEBRIAN, KARENA LAHIR DI BULAN FEBRUARI, KALO LAHIR DI BULAN JULI NAMANYA MUNGKIN JULIANTO" Mohon maaf gue lebih garing dari kerupuk udang yang baru selesai digoreng, tapi it worked dan mereka ketawa tuh, blek. Terus abis itu gue bikin gerakan kaya di film jurassic terbaru yang si pemeran utamanya itu bikin gerakan tangan ke atas dan ke depan ke para dinosaurus mini itu buat ngontrol mereka, jadi kalo tangan gue diangkat ke atas anak-anak harus diem ga boleh ada yang ngomong, tapi kalo tangan gue ke depan mereka harus teriak sekenceng-kencengnya, dan YES, gue berhasil mengontrol kebisingan suara ratusan anak yang ada di ruangan kelas itu dan ajak mereka maen "sedang apa sekarang" bukan sedang apa dan dimana kaya sammy, oke bye. Gue bagi 2 kelompok dan gue minta tolong Mbak Agatha (salah seorang yang ikut trip juga) buat bantuin gue contohin cara nyanyi dan mainnya, juga masing-masing kelompok ada 1 guru yang mendampingi, seruuuu banget, semua berlomba-lomba mau menang dan ketawa-ketawa, sampe akhirnya ada yang kalah, selesailah permainan dan dilanjutkan kegiatan inti yaitu pembagian sepatu secara simbolis ke beberapa anak.

Terkaget saat ditunjuk suruh ajak main anak ratusan
mereka happy gue pun ikut happy
Untung mereka seneng dan ga takut
Pembagian sepatu secara simbolis ini berlangsung cepet dan mengharukan buat gue, karena gue bisa ngelakuin sesuatu yang langsung keliatan hasilnya, gue sedikit menangis bahagia karena gue ga tahan liat muka mereka yang sumringah banget dapet sepatu baru dan ngajarin gue buat kembali harus selalu bersyukur sama apa yang kita punya. Abis itu gue sedikit ngobrol sama anak-anak yang gue tanya satu per satu cita-citanya, cita-citanya ada yang mau jadi dokter, tentara, polisi, guru, macem-macem deh, dan gue bilang ke mereka "kalian kalo mau cita-citanya tercapai kuncinya gampang banget, rajin belajar, jangan ngelawan orang tua dan sayang sama keluarga dan Tuhan terlebih lagi alam sekitar dimana kalian tinggal" Ide darimana, ga tau tiba-tiba muncul gitu aja, mudah-mudahan bisa bermanfaat buat Dinda, Naya dan semua anak-anak disana yang ga bisa gue sebutin satu per satu dan mereka semua jadi pribadi yang bertumbuh jadi orang yang berguna, amin.

Pembagian sepatu secara simbolis
Mimpilah yang tinggi ya nak!
Sedih sih harus akhirnya berpisah sama anak-anak ini, tapi gue seneng udah bisa jadi bagian cerita dalam hidup mereka walaupun mungkin cuma sedikit, dan gue berharap program #shoes4hope ini bisa terus ada, bahkan ada program serupa lainnya yang makin bermunculan jadi kita ga cuma jalan-jalan, tapi juga bisa ngelakuin sesuatu buat tempat yang kita datengin. @travacello memang pelopor program ini, tapi jangan minder karena program kaya gini bisa dibikin sama siapa aja kalo ada kemauan. Kepulangan gue ke dermaga dianter sama anak-anak yang gue ajak ngobrol tadi dan mereka ajak gue berenang bareng, tapi ga bisa (SUPER SAD) karena waktunya ga cukup, tapi anak-anak lucu ini minta difoto sambil pake kacamata gue, gemes banget ah, ga kuat, hahaha. Akhirnya waktu memisahkan gue ama mereka, tapi mudah-mudahan apa yang gue share disitu bisa stay dan mereka aplikasiin di kehidupan sehari-hari, amin. @travacello masih akan bikin #shoes4hope chapter berikutnya, ikutan gih, gue juga berharap bisa ikutan lagi next chapternya, semoga waktunya cocok, amin!

Ayo mandi sama sama kak!
They're cool, aren't they?
Terima kasih semuanya, Febrian pamit dari Papagarang!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian