Senin, 22 April 2019

Di Osaka ada makanan yang Halal gak sih?

Pemirsa yang budiman, mohon maaf atas segala kesalahan, gue tau ini belum lebaran yah, tapi maafin gue baru upload blog lagi sekarang, jutaan netijen (wow lebay) udah minta gue untuk segera upload tulisan baru. Okay seperti janji gue untuk sharing pengalaman gue terakhir ke Osaka, dan gue akan bagi tulisan ini menjadi 3 bagian, alias trilogy, keren gak? Biasa aja sih, okay sip. Di tulisan pertama gue kali ini, gue bakalan sharing beberapa tempat makanan halal yang gue cobain di Osaka kemaren, banyak yang request soalnya, berikut ini adalah beberapa makanan halal yang gue cobain kemaren, enak, enggak enak, atau biasa aja?
Jangan muntah ya liat foto 4k03h yang sok im03Tzzz.
1. Chibo restaurant 
Jadi di restoran ini terkenal banget sama okonomiyaki-nya. Nah Okonomiyaki ini mungkin lo tau yah karena di Indonesia juga ada yang jual, kaya semacem martabak mie gitu deh, tapi ya enak lah menurut gue sih mirip fuyunghai tapi lebih festive lagi isinya. Chibo restaurant ini punya 1 lantai sendiri yang Muslim friendly jadi mereka di lantai 7 gitu, sendiri, bahkan ada mushola dan tempat wudhu nya, penting banget kan buat temen-temen yang Muslim. Makanannya gue coba kan yah, Okonomiyakinya ada beberapa style, semuanya gue cobain, duh enak-enak banget semuanya. Lokasinya bisa klik disini, buka aja di google maps, pasti ketemu, dan ada di area Dotonbori juga jadi ga akan susah nyarinya. Oh iya disini ada sushi sama sashimi juga, jadi lo kalo mau coba bisa juga.

Ini Okonomiyaki yang standarnya nih.
Ini Okonomiyaki yang versi Osaka nih
Kalo ini kaya mie goreng jawa gitu, disebutnya Yakisoba, enak deh.

2. Ramen Halal Naritaya
Ramen, siapa sih yang ga tau ramen yang mirip banget sama mie instant rebus, begitu? tentu tidak. Jadi ya si ramen ini kan emang aslinya dari Jepang, jadi jangan sedih jangan kecewa, kalo ke Jepang harus cobain dong makan ramen. Nah buat yang khawatir akan halal atau enggaknya ramen tersebut, bisa datang ke Restoran Ramen Halal Naritaya disini, disini ga cuma nyediain ramen aja tapi juga ada wagyu beef bowl dan kroket misalnya. Rasanya ga kalah sama ramen lain, bahkan kalo lo vegetarian pun mereka punya menu untuk itu, wajib dicoba buat lo yang akan berkunjung ke Osaka yah.
Favorit gue adalah ya tentunya kroketnya, wajib dicoba kalo kesini.
Ini dia nih wagyu bowl nya, manteppp.
Nasi curry nya enak juga pemirsa.
Menggairahkan gak? Gue pesen yang kuah pedes nih.
3. Sheraton Miyako Hotel Osaka
Tenang #sobatmisqueen ini bukan mau nyuruh lo buat hambur-hambur, tapi disini bukan cuma bisa nginep, tapi mereka punya restoran yang halal juga lho. Jadi mereka ada buffet sarapan yang khusus halal, alias all you can eat. Nah kalo gue cobain set menu dinner yang uenak tenan, liat sendiri aja dari fotonya, emang ga semurah makan di warteg, tapi sesekali emang gapapa dong kita makan agak fancy. Set menu dinnernya lengkap dari sup, bento sampe tempura, you named it lah, yang pasti semuanya halal, wajib dicoba, ga bakalan nyesel deh.

Tuh lengkap kan bento nya!
Ada sushi juga wow, enaak!

Duh nulis tulisan ini gue jadi laper banget sih asli, sori haha. Pokoknya semoga yah tulisan ini bisa bermanfaat memberikan informasi buat temen-temen yang mau ke Osaka dan nyari makanan enak yang halal, jadi saran gue kalo ke Jepang, jangan takut gendut, makan aja sepuasnya, bikin perut kenyang, gampang nanti bisa kembali makan bener dan olahraga kalo udah balik dari Jepang. Apalagi kalo ke Jepangnya sama si do'i, udahlah ga usah takut, asli makanan Jepang ga ada yang ga enak, sampai jumpa di tulisan tentang Osaka berikutnya ya. 


Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!




Cheers, 


Febrian

Rabu, 09 Januari 2019

India jorok? Apa iya?

Namaste, Selamat taun baru 2019. Gimana awal taun ini? Semoga sehat dan bahagia, kan baru abis liburan akhir taun. Udah lumayan lama gue ga nulis blog ya, mungkin ada ratusan purnama lamanya? Wow lebay anda Febrian. Haha. Ngomong2 liburan akhir taun kemaren, gue sempet ke beberapa tempat, salah satunya adalah India. Nah gue mau share pengalaman di India kemaren ini. Udah pasti pada tau kan kalo ini bukan pertama kali gue ke India, jadi kali ini gue cuma akan bahas mengenai beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum lo liburan ke India. 

The beautiful Taj Mahal 

Bener gak sih India itu jorok banget?
Ada benernya ada enggaknya, bisa dibilang ya tergantung dimananya. Contoh deh Jakarta, kan kalo kita ke tempat yang jorok, ya jorok, kalo ke mall ya bersih2 aja yakan. Cuma kan ya kalo ke India mau cobain kearifan lokalnya yakan? Jadi ya jorok mah relatif, tapi kalo dateng pas bulan2 Desember mah enak lah, dingin kalo daerah Agra - Delhi - Jaipur (Rute yang gue datengin kemaren) sekitaran 7°C - 21°C lah ya jadi masih aman ga usah pake heat tech yah. 

Jorok atau gak sih relatif, yang penting happy aja.

Kalo solo traveling ke India tuh aman gak sih?
Saran gue sih jangan sendiri, mending ajak temen well at least kalo kenapa2 (amit2 sih) ada temennya yang sepenanggungan, kan sedih ya kalo lagi seneng tapi ga ada temen berbagi tawa *menatap nanar* lalu masalah security, kalo perempuan (bukan gue ga support gender equality) lebih rawan karena biasanya cowok2 India yang terlihat di TV cuma bisanya joged2 di pohon doang, ya lumayan suka cunihin kalo kata orang sunda mah, kalo ga ngerti, DM gue di instagram yah. Haha. Intinya ya kalo lebih enak opentrip kaya gue kemaren itu lho (promosi dikit, nyesel deh yang ga ikutan, lol. Makanya next time kalo gue buka opentrip ikutan ya!) Kenapa opentrip lebih disaranin? Soalnya security aman terjaga (ada guide lokal) semua udah diaturin, makan, nginep, transportasi, tiket masuk ke tempat wisata, aman deh, oh iya dokumentasi juga ciamik (apalagi kalo ada gue dan Ayub, haha). Jadi ya disaranin jangan sendiri.

Opentrip ke India bareng gue kemaren. Kalo mau kepo foto mereka cek aja hashtag #indiakan di instagram.

Apakah bener ke India bebas visa?
Salah, ke India kita (pemegang paspor Indonesia) harus tetep bikin visa online. Nih link resminya klik disini. Siapin aja scan-an dan paspor. Jadi ke India ga bebas visa, tapi biaya e-visanya gratis, begitu yah. 
Bayar visa India gratis, gue juga gratis, mau gak?
Apa aja sih yang harus didatengin di India?
Sama kaya tempat lain, biasanya ada destinasi populer yang ikonik banget, misalnya Indonesia dengan Borobudur dan Bali. Kalo ke India, saran gue sih coba kalo pertama datengin New Delhi - Agra - Jaipur. Ya 5 hari 4 malem cukup lah. Kalo mau nambah ya coba ke Varanasi dan Jaisalmer, kalo transportasi umum sih kaya kereta atau bus, gue jarang coba, karena gue berapa kali ke India itu ga pernah sendiri, jadi ya ada yang sewa bus / mobil atau naek pesawat domestik. Harganya masih reasonable banget kok, cuma ya repot aja kalo mau naek kendaraan umum kaya bus atau kereta, jadi ya gue pilih pesawat kalo jauh mah kaya ke Varanasi misalnya. Gue pengen banget ke daerah pegunungan es nya, Manali atau Leh, semoga next time bisa kesana, amin. Ikut yuk!

Sunset di Jaipur yang menghipnotis!

Amber fort experience ini seru banget, mirip mobil Mr. Bean ya! :p

Gal taji, Jaipur.

Taj Mahal
Agra fort

Makanan India se-nggak enak itu?
Well kembali lagi ke masalah selera, gue pribadi ga ada masalah sebenernya dengan makanan apapun, tapi karena menurut gue makanan India itu rempahnya kenceng banget rasanya, jadi ya kalo suruh makan curry tiap hari, gue lambai tangan ke kamera deh, ga kuat. Haha. Kalo sesekali ya gapapa. Kalo masalah jorok atau gak makanannya, ya pilih tempat aja, kalo kita makan pecel lele pinggir jalan yang minyaknya udah dipake 2 juta kali ngegoreng lele, ya gitu lah kira-kira. Jadi ya pinter-pinter milih tempat makan, mending agak mahal sedikit tapi bersih daripada mau murah malah masuk rumah sakit kan? Haha.
Ini sih enak, tapi kalo tiap hari dikasih makan ini, aku nyerah.
Kenapa sih lo bolak balik terus ke India?
I have a hate and love relationship with this country. Kaya pacaran yah, padahal pacaran aja udah lama enggak, ya terakhir setaun lalu lah. Hmm. Eh 2 taun lalu apa yah? Lupa juga. Kayanya gue tuh cape aja kalo diselingkuhin, dengan alesan gue pergi mulu. Ya padahal kan yang penting komunikasi yakan. Eh maap jadi curhat, mamah dedeh kali ah. Gue tuh suka banget sama detail di bangunan yang ada di India, orang-orangnya yang “beda”, ke “gandeng” an-nya yang pabalieut tapi alus tea geuning, tapi ya balik lagi, gue kalo kelamaan di India juga penat, karena ga suka curry, itu aja sih. Bau cucunguk, haha. Itu mah perasaan gue doang sih, sebenernya ada yang enak juga da, kadang-kadang. Jadi kalo ke India, bawa mie, rendang, sambel, trust me it will help you to survive! haha. 
Siapa mau ikut opentrip ke India lagi? Tulis di kolom komentar ya!
Pengalaman opentrip kemaren tuh seru banget ketemu temen2 baru, ketawa2, foto2, rame lah pokoknya mah. Semoga bisa balik lagi ke India sama orang2 baru yah. Walaupun gue udah bolak-balik ke India berkali-kali, dan ke tempat yang sama, tapi gue ga pernah ngerasa bosen sama sekali, karena prinsip gue sih, meskipun destinasinya sama, pengalamannya pasti beda. Pasti ada cerita baru di setiap perjalanan walaupun tempat yang didatengin itu sama. Menurut gue if you’ve been to India, you can survive any countries in the world. (Duileuh sok inggris, nanti dikomen lagi ama guru bahasa inggris online yang ada dimana-mana, lol). Udah ya, sampe jumpa di tulisan berikutnya! 

Kacamata Rayban ini beli di Optik Seis

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

Sabtu, 22 September 2018

Lasem itu serem atau bikin kesengsem?

Eh kita next shooting Jurnal Indonesia kaya ke Lasem ya, terus gue pun tak tau dimana itu Lasem sebelumnya, cuma pernah denger sedikit tentang cerita dari beberapa temen, katanya Lasem itu bagus batiknya, juga disebut Tiongkok kecil, udah gitu aja. Terus ya pas diajak buat liputan kesana, ya gak nolak dong orang belum pernah kesana juga sebelumnya, dan akhirnya berangkatlah gue dengan rasa penuh penasaran ada apa sih disana. 
Kaya dimana gitu ya, padahal di Lasem.
Banyak cara buat menuju Lasem, misalnya ya lewat jalur darat, posisinya ada di pesisir utara pulau jawa, cari aja di google maps "Lasem" pasti bakal ketemu, ada di Rembang, Jawa tengah. Kalo gue kemaren sih naek pesawat sampe ke Semarang, terus lanjut naek mobil deh sekitar 3-4 jam, tergantung dari macet atau enggaknya jalanan menuju kesana. Beberapa temen bilang yang udah pernah ke Lasem, ibarat seorang cewek tuh dia cantik tapi kadang judes kalo lagi dapet, maksudnya sih kalo lagi apes, suka ada yang ngajak "kenalan" ya namanya juga tempat lama, tapi itu sih jarang banget yah, bisa dari 10 orang ke Lasem yang ngalamin cuma 1 orang aja. 
Minjem sepeda salah seorang pembatik yang workshopnya ada di bawah pohon trembesi.
Sesampenya di Lasem gue langsung ke tempat penginapan yang udah gue pesen, bisa dipesen langsung melalui whatsapp ke Mbak Agustina tung tung (+6281225333227) kamar yang gue inepin disini bisa buat ber4 nyaman dan berAC dengan kamar mandi di luar seharga 400rb per hari, namanya adalah @tiongkokkecilheritage tempatnya menarik banget, karena selain tempat nginep ada galeri batiknya juga sama ada cafe kecil buat nongkrong asik. Bangunan tua yang udah dibenerin tapi masih ga ditinggalin bentuk aslinya ini menarik banget dan serba merah, yang paling menarik adalah di ruang tengah ada barongsay ama patung gede banget, jadi ya kalo mau ke kamar mandi udah pasti lewatin, barongsay gede ini. Awalnya gue pikir, ah elah males banget si ah, mau ke wc tengah malem harus lewatin ginian dulu, mana gue penakut lagi, haha. Eh taunya ternyata gapapa banget, karena terang dan ya udah lah mungkin gue juga sebenernya emang pemberani, hazeg, lol.

Ini dia interior depan kamar gue nginep.
Nah ga lengkap rasanya kalo udah pergi ke sebuah tempat terus ga nyobain kulinernya berawal dari kelaperan dan nyari di google makanan yang harus dimakan, restoran apa yang enak, masukan dari temen-temen di instagram melalui Direct message, walaupun susah ya akhirnya cobain beberapa makanan kaya lontong tuyuhan, sate srepeh, dan lainnya juga. Tapi my personal favorit itu adalah chinese food (halal) di restoran Hokky, urap latoh, yopia (kaya kue khas semacem bapia isinya kaya gula merah gitu) dan nemu bakso pinggir jalan yang mantep banget namanya Bakso Ora Nyono. Jadi kalo ke Lasem ga usah takut kelaperan, tenang aja.

Yopia yang masih anget ini, enak deh. Bisa juga buat oleh-oleh.
Urap Latoh, enak deh harus cobain, cari aja Warung Apung.
Bakso Ora nyono ini enak banget, duh jadi laper.
Sunset di Pantai Caruban.
Lawang Ombo jadi salah satu tempat yang bisa dikunjungi juga, tapi ga usah nginep, ya buat tau aja, katanya dulu rumah ini itu merupakan rumah salah seorang Kapiten yang istri sama anaknya dibantai sama VOC dulu jaman penjajahan, jadi ya gitu deh ya. Rumah oei juga menarik buat ngopi-ngopi. Ada juga sebuah vihara yang ada patung Buddha tertidur yang kaya di Thailand, lalu bisa juga mampir ke Pantai Caruban buat nikmatin sunset yang kece, dan last but not least udah pasti kurang rasanya kalo ga mampir tempat batik, karena batik tulis Lasem itu bagus banget, coba deh cek sebuah workshop batik yang letaknya ada di bawah pohon trembesi, oh iya jangan lupa mampir ke beberapa klenteng disini, ceritanya menarik-menarik banget.
Ini di dalem sebuah Vihara, tapi ga dibuka untuk umum, gue bisa masuk karena liputan, biasanya cuma buat ibadah.
Diantara batik Lasem yang lagi dijemur, bagus deh batiknya gue aja borong banyak.lol.
Salah satu klenteng yang ada di Lasem.
Lawang ombo, hmm, takut.
Lawang Ombo, serem sebenernya, belaga cool aja, lol.
Lasem ini menurut gue menyimpan banyak cerita, kemaren kurang lama di Lasem jadi ga bisa ke banyak tempat, yang pasti toleransi disini antar suku, ras, dan umat beragama patut diacungin jempol. Di jaman sekarang orang yang udah banyak keilangan kasih, di Lasem mereka hidup rukun dan damai, terlihat ada sebuah pesantren yang terletak di kawasan pecinan dan masih ngejaga bangunan lama bekas peninggalan orang Tiong hoa yang pernah tinggal disitu. One day pasti gue bakal balik lagi ke Lasem dan belajar banyak lagi di Tiongkok kecil ini. Cobain sendiri ke Lasem, pasti nanti kesengsem!
Tuh di pintu pesantrennya masih ada tulisan China, keren ya!
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,


Febrian

Selasa, 18 September 2018

FAQ (Frequently Asked Questions)

Kembali lagi bersama Febrian Young disini (ga usah protes) kali ini gue bakalan share dan jawab FAQ alias pertanyaan yang sering banget muncul di DM instagram gue, atau pun ada yang sampe niat kirim email buat ngasih pertanyaan, berikut pertanyaan yang sering masuk beserta akan langsung gue jawab ya. 

  • Pake kamera apa sih kalo buat travel? Gue dari awal punya kamera itu pake @lumixindonesia dan kamera pertama gue yang gue beli pake duit sendiri itu adalah Panasonic Lumix GX7, sekarang mostly pake GX8 tapi gue kadang juga pake GF9 dan LX10.
    Ini dia yang selalu gue bawa Lumix GX8 dan lensa 42.5mm f1.2
  • Lebih pilih traveling sendiri atau ramean? Gue sangat ga suka solo traveling karena sepi dan ga ada yang motoin pula, jadi ya lebih baik ada temen tapi ga suka kalo keramean, ya 4 orang maksimal lah, tapi lain ya kalo opentrip seru juga kadang bisa sekalian cari jodoh, lol.
    Seginian, pas lah.
  • Bawa berapa lensa kalo travel? Cuma bawa 1 lensa aja sekarang mah, Panaleica 42.5mm f 1.2, dulu sih buset bisa se-tas isi lensa semua, tapi sekarang males, kalo mau foto wide ya pake LX10 aja.
    Ini hasil dari GX8 pake lensa 42.5mm f 1.2
  • Kenapa pilih Lumix dibanding merk kamera lain? Karena sebelum beli kamera dulu gue bandingin semuanya kan, paling cocok di gue sih Lumix, karena designnya classic dan stylish, user friendly, pada jaman itu videonya bisa manual (kalo sekarang sih ya rata-rata bisa), hasil fotonya bagus.
    LX10 in frame
  • Pilih traveling dalem negeri atau luar negeri? Wow pertanyaan yang sulit, tapi gue sih suka ke tempat yang menyimpan banyak cerita baik dalam ataupun luar negeri.
    Raja ampat
  • Tempat terfavorit yang pernah didatengin? Kalo dalam negeri, Raja ampat dan Misool, serta Flores. Kalo luar negeri Jepang dan Turki.
    Cappadocia, Turkey.
  • Kamera yang cocok buat pemula apa ya? Jadi nih banyak banget sebenernya, tapi berdasarkan pengalaman yang gue pernah coba, Lumix GF9 oke banget, sekarang ada GF10 tapi gue belum pernah coba sih, well karena kecil tapi bisa ganti-ganti lensa, dan bisa langsung send pake wifi ke smartphones. 
Ini nih GF9 (image source from here)

Taken with Lumix GF9
Sebenernya masih banyak lagi yang sering ditanyain terutama tentang travel dan foto serta kamera, nanti lain kali gue akan coba jawabin lagi satu per satu, edisi kali ini 7 dulu ya, karena 7 adalah angka sempurna, kalo ada yang mau ditanyain boleh tulis di kolom komentar di bawah ya biar bisa gue rangkum dan akan gue jawab di blog yang akan datang, okurrrr.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian. 

Senin, 17 September 2018

Mimpi gue jadi kenyataan!

Kembali gue mau bercerita tentang yang baru aja terjadi di dalam kehidupan gue, udah lama banget jarang ngeblog yang isinya cuma tulisan alias curhatan doang tentang kehidupan, padahal dulu suka selang seling antara tulisan tentang kejadian yang gue alamin dan juga cerita perjalanan gue, nama blog ini kan "cerita febrian" jadi ya sebenernya gue bisa cerita apa aja yakan, hehe. 

Oke kali ini gue cuma mau cerita bahwa Tuhan baik banget dalam kehidupan gue, jadi setelah banyak wishlist yang terpenuhi, dari mulai tempat-tempat yang pengen gue datengin satu per satu mulai terlaksana buat dateng ke tempat itu, barang-barang yang gue pengen punya akhirnya punya, awal taun lalu gue pengen banget punya tempat tinggal sendiri, karena udah dari taun 2005 gue ngekos di Jakarta, dan kalo diitung-itung, wah lumayan juga ya, bisa nyicil apartemen sebenernya tapi karena gue ga punya slip gaji dan surat kepegawaian di sebuah perusahaan, jadi ya mau ga mau harapan itu pupus, pernah sih beberapa kali coba ajuin buat nyicil apartemen kecil aja deh yang studio, tapi selalu ditolak oleh bank. Dengan jadwal pekerjaan yang sangat padet, akhirnya itu pun terbengkalai, gue udah DP 5jt buat sebuah apartemen di kawasan Jakarta selatan, tapi pengajuan cicilan selalu ditolak oleh bank, sampe akhirnya singkat cerita, uang itu pun ga bisa balik, sedih sih, tapi gue yakin pasti Tuhan selalu punya rencana yang indah. 

Dari kecil karena gue bukan dilahirkan di keluarga yang kaya raya, gue ga pernah diajarin buat nabung, karena ya uang kami pun pas-pas an, cuma setelah gue punya penghasilan lumayan tetap beberapa tahun belakangan ini, gue pecah tabungan di beberapa bank, jadi sebut aja bank a buat cash flow, bank b buat jajan, bank c buat nabung. Jadi kalo ada uang masuk, dari 100% yang masuk, 10% buat perpuluhan ke Gereja, 20% buat uang jajan, dan 70% buat nabung. Gue pun ga pernah pake uang yang ada di bank c, karena gue selalu pake uang yang ada di bank b. Keinginan gue buat punya tempat tinggal sederhana sendiri selalu ada di top list gue, walaupun gue tau itu sungguhlah angan-angan, karena harga apartemen di Jakarta kalo mau bayar cash ya harus nabung lebih lama lagi, tapi gue itu orangnya ga maksa, kalo ga bisa ya udah lah. 

Beberapa hari lalu, gue liat instagram stories seorang temen yang lagi mau jual apartemennya, lalu ga pake lama, gue langsung tanya, mau dijual berapa, lalu dia sebut lah angkanya 3xx juta. Gue cek tabungan gue, hmm belum cukup kalo mau langsung bayar cash, lalu kemudian ga berapa lama, ada uang masuk di bank a, dan pas dijumlahin ternyata nominalnya pas banget sama harga apartemen studio yang mau dijual oleh temen gue itu. Langsung gue telepon dan deal, gue membeli apartemen itu, mimpi gue jadi kenyataan, jadi kalo keluarga ada yang dateng ke Jakarta ga usah ke hotel, bisa tidur di apartemen kecil gue, walau sempit. :')

Sampe sekarang setiap gue cerita tentang ini gue selalu terharu dan ga berhenti bersyukur, karena Tuhan itu baik banget, ga pernah terpintas sedikit pun dalam benak gue kalo gue bisa punya tempat tinggal sendiri dengan hasil jerih payah gue sendiri, tapi gue yakin ini bukan cuma karena semata-mata usaha gue banting tulang, tapi pasti campur tangan Tuhan. Yang gue mau share disini adalah dimana kalo kita berdoa minta sesuatu sama Tuhan, berdoa dan minta yang detail, maunya apa, tapi di sisi lain, kita harus seimbang juga buat selalu cari Tuhan dan jadi orang yang baik, gue ga bilang gue orang baik, tapi gue selalu berusaha untuk jadi orang baik dan ga jahat sama orang lain. 

Sekarang masih proses buat ngurus surat-suratnya ke notaris, doain ya semuanya lancar, gue cuma mau kasih tau, gue yang bukan siapa-siapa dan ga punya apa-apa aja bisa karena gue setia dan mengutamakan Tuhan dalam hidup gue diajarin sama orang tua dari kecil ini bisa, lo juga bisa. Semua berawal dari 0 kok, gue pun mulai dari 0, lo bisa baca blog tentang gue tuh gimana bisa kaya sekarang di tulisan-tulisan gue sebelumnya. Mamih Papih di Kuningan selalu ingetin buat selalu rendah hati dan percaya bahwa Tuhan selalu akan kasih apa yang kita butuhkan tepat pada waktunya, selalu bersyukur dalam segala keadaan, susah seneng, sakit sehat. Because when we put God first, the rest will follow. Nanti kalo udah kaya jangan berubah, kalo masih miskin jangan mengeluh terus, harus jadi orang yang selalu bersyukur, karena orang kaya atau miskin semuanya sama, makan sehari 3 kali, bukan karena udah kaya terus jadi sehari makan 100x kan. Kalo punya kebutuhan, berdoa, minta sama Tuhan dan bekerja keras, kalo emang hal itu lo butuhin pasti dikasih, percaya aja, waktunya kapan kita ga pernah tau, tapi yang pasti Dia akan selalu ngasih apa yang kita butuhin bukan apa yang kita inginkan. 

Semoga tulisan ini bisa bikin lo semangat dalam mengejar mimpi dan apapun yang lo butuhin, juga selalu jadi orang yang selalu bersyukur, saling mendoakan, sayang sama orang tua, temen, lingkungan terlebih lagi Tuhan. Sebagai manusia pasti kita ga akan pernah ngerasa cukup, selalu kurang, tapi kita harus belajar ngerasa cukup dengan apa yang kita punya, karena kalo udah ngerasa cukup, pasti akan selalu dicukupkan, amin.


Cheers,



Febrian

Jumat, 14 September 2018

Surat untuk kamu

Halo, gue Febrian seorang anak kampung dari Kuningan Jawa barat yang punya pesan buat kamu. Mungkin sesuatu yang terlihat gak penting, tapi kok setelah ditimbang-timbang, kayanya penting juga buat dikemukakan, cuma sedikit dan ga banyak, tapi mungkin berguna. 

Banyak kejadian di lingkungan kita terjadi, dimana seorang yang tadinya orang yang kita kenal, lalu sekarang sudah menjadi orang yang sukses, bisa dalam hal apapun, karir, percintaan atau keuangan, tentu kita sebagai orang yang mengenal bangga dan ikut seneng atas achievement yang dia dapet, tapi makin kesini kok malah jadi berubah yang bukan jadi power ranger, tapi jadi sosok yang kita ga kenal lagi, atau mungkin yang jadi begitu adalah diri kita sendiri. Banyak faktor yang mempengaruhi, sebagian besar dan kebanyakan adalah karena popularitas dan uang serta kekuasaan. 

Sebagai orang yang dibesarkan di keluarga sederhana dari lahir, gue mengalami masa-masa susah sampe ga susah lagi, masa-masa ga punya temen sampe punya temen banyak, hal ini bikin gue selalu bersyukur gue pernah ngalamin banyak hal, cuma ga sedikit yang lupa akan siapa dirinya pas udah “populer” itu tadi, gak salah buat nikmatin berkat yang kita dapet, tapi yang salah itu adalah dimana kita lupa diri dan gelap mata karena apa yang udah kita punya sekarang dan ngelupain proses dan siapa kita dulu. 

Hal ini banyak terjadi bukan cuma di kalangan selebriti dan selebgram atau seleb-seleb lain, tapi juga siapa aja yang udah ngerasa sukses di bidangnya, pesen gue cuma sedikit, yaitu adalah jangan lupa bahwa kita bisa kaya sekarang itu karena siapa dan karena apa, bersyukur dalam segala keadaan, jangan pelit baik itu materi atau ilmu, dan harus inget roda itu selalu berputar, sekarang di bawah, bisa aja besok di atas, atau sebaliknya. 

Jangan pernah lupa diri dan selalu mawas diri, pesen ini semoga bisa tersampaikan kepada siapa aja yang ngerasa udah mulai keilangan jati diri akibat kesuksesan atau kegagalan yang sedang dialami, semua masalah itu pasti ada jalan keluarnya, semua orang punya kesempatan untuk berubah jadi pribadi yang lebih baik, termasuk kamu. 

Jadi orang baik itu gampang ga susah, selalu bersyukur yang kadang sulit dan bikin kita jadi lupa diri, sesimpel bersyukur punya anggota tubuh yang lengkap dan bisa bangun di pagi hari dengan tubuh yang sehat dan kuat tanpa kekurangan suatu apapun, bersyukur selalu jangan protes, karena selalu mempunyai perspektif yang baik itu bisa bikin kita jadi orang yang lebih baik. Yuk jadi orang baik dan tetap mawas diri juga peduli akan lingkungan sekitar dan orang lain, hidupmu akan lebih bermakna dan berubah ke arah yang baik. 

Ucapkan “tolong” dan “terima kasih” bisa jadi sebuah permulaan merubah hidup kamu. Terima kasih, jangan lupa tersenyum, karena senyumanmu mungkin bisa merubah hari buruk seseorang. 

Rabu, 12 September 2018

Coron VS Raja Ampat, pilih mana?

Philippines udah jadi salah satu tempat yang pengen banget gue datengin sejak lama, dan akhirnya bisa kesini juga setelah denger cerita dari banyak orang kalo tempat ini bagus banget, selain banyak temen gue yang orang sini, gue juga denger dari Teh Trinity idola kita semua kalo salah satu negara favorit dia adalah Philippines padahal dia udah kemana mana banget, jadi makin penasaran kan yah, ya udah pas akhirnya ada waktu luang, langsung lah gue kesini aja daripada mati penasaran, lol. Karena waktu gue terbatas ga bisa lama, jadi ya udah gue memutuskan untuk ke Coron aja, well ke Manila juga sih, cuma ya sekedar buat transit aja sih, jadi di blog kali ini gue akan ceritain perjalanan gue ke Coron, Palawan dan perbandingannya sama Raja ampat / Misool.

Taken with Lumix GX8 with 42.5mm f 1.2 lens

HOW TO GET THERE

Gue naek pesawat ke Manila dapet tiket PP 2,2jt an, lalu dari Manila lanjut naek pesawat domestik sekitar 2,3jt an PP ke Busuanga (Coron) kemaren ini gue naek Skyjet tapi ada Cebu pacific juga sih, Jakarta - Manila sekitar 3,5 jam perjalanan direct, dari terminal internasional ke domestik ada bus yang bisa kita naekin seharga 20 pesos atau sekitar 6.000 rupiah lah, bandara domestiknya kecil banget kaya bandara-bandara di kota kecil lah, perjalanan Manila - Busuanga cuma 50menit aja sih, ga lama, nah sampe di bandara yang ga ada conveyor beltnya ini, pas keluar langsung banyak yang nawarin tour macem-macem, saran gue sih ambil aja brosurnya, terus abis gitu nanti pas sampe Coron town, cari lagi terus bandingin yang paling murah, soalnya lokasinya ya sama-sama aja juga, kemaren gue ambil paket yang Ultimate Coron tour, itu sekitar 1200 pesos atau 360rb termasuk makan siang dan entrance fee.
Mirip banget kan ama Misool Raja ampat?
RAJA AMPAT ATAU CORON?

Wah ini nih yang jadi pertanyaan berjuta-juta orang karena contour Raja ampat atau Misool itu mirip banget sama di Coron sini, jadi gue bakal bandingin beberapa bagian yang terlihat dan gue rasakan, dari segi harga, penginapan, makanan dan juga pemandangannya. 
Ini Coron ya bukan Raja ampat, hehe.

1. Pemandangan
Menurut gue pemandangannya mirip bagian atas lautnya, banyak bukit dan gunung gunung batu, cuma kalo bawah lautnya sih dibandingin sama Raja ampat atau Misool sih, Coron ga ada apa-apanya sama sekali, disini Coral garden yang dibanggain pun, udah pada mati dan warnanya udah pudar cenderung pucet, cuma bedanya emang di Coron itu udah well organized, tangga proper, security juga udah sangat memadai, tapi ya problem sampah dimana-mana pun bikin jadi jelek, sampah itu bukan cuma karena orang gak bertanggung jawab yang buang sampah sembarangan di laut, tapi juga orang yang buang sampah sembarangan di darat, karena ujungnya dari hulu akan ke hilir dan berakhir di laut, yuk kita bikin sesuatu yang berguna, misalnya dengan ga pake lagi sedotan dan kurangin penggunaan plastik, supaya ngurangin adanya sampah di laut.


Nah kalo ini di Misool Raja ampat, ini gue ga kena coral sama sekali ya, foto di ambil dari atas alias top shot.
Ya mau pemandangan gimana juga kalo sama orang yang tepat mah, seru aja.
One for all, all for one, location : Twin lagoon. 
2. Harga
Nah ini dia nih ya, banyak yang bilang kalo mau ke Raja ampat low budget, ke Coron aja, hey kata siapa? Nih gue beredelin budgetnya yah, apalagi sekarang udah ada opentrip banyak kan tuh ke Raja ampat dan Misool. Tiket ke Coron PP dari Jakarta adalah 4,5jt lalu kalo mau ke Raja Ampat ke Sorong PP cuma 3jtan terus open trip biasanya 4-5jtan juga tapi udah 5 hari 4 malem. Nah di Coron itu biasanya apa-apa harus pake tour, yang berkisar dari 400 - 800rb rupiah per hari tergantung lokasi yang mau kita datengin, okay kita ambil tengahnya aja ya 600rb per hari, belum termasuk makan dan hotel juga, nginep bisa 300rb per hari, sekali makan bisa 50rb an, jadi total per hari di Coron yang harus dikeluarin adalah sekitar 1jt an lah ya, kalo disini 3 hari ya 3 juta gitu, kalo sama tiket pesawat in total Coron trip itu sekitar 7,5jt kalo ke Raja ampat ya sekitar 8,5jt an, kalo dibilang low budget ke Coron ya enggak juga ternyata cuma beda sejuta doang nih ternyata guys. 
Kayangan lake
3. Penginapan dan Makanan
Di Coron town udah bisa dibilang mirip banget sama Labuan bajo jadi cari makanan gampang banget, penginapan dari yang hostel sampe yang mahal banget juga ada, bahkan kalo mau airbnb juga bisa, jadi akses buat makan dan nginep serta transportasi pun gampang banget, bedanya kalo Misool atau Raja ampat ya untuk akses kemana-mananya jauh, tapi ya kalo udah ikutan opentrip mah ga perlu mikirin makanan sama nginep dan transportasi lagi sih. 
Beuki hideung nya urang teh.
Gatel, garuk aja lah.
Jadi kalo ditanya Coron atau Raja ampat Misool, gue masih lebih pilih Raja ampat Misool, karena based on my experience yang suka banget underwater, disini bawah lautnya b aja, atau kalo dibanding Raja ampat ya mungkin bisa c atau d bahkan e, lol. Tapi ya kalo pengelolaan sih lebih bagus disini, semua ada plus minusnya sih, tidak ada yang sempurna di dunia ini, tinggal lo pilih mau yang mana? your call. Oh iya terus karena Coron tuh aksesnya gampang jadi siap-siap aja berlomba foto sama turis lain yang jumlahnya kadang kalo lagi rame ya kaya bintang di langit, tapi ya kalo mau liat banyak bintang dan sepi ya ke Misool atau Raja ampat aja, lol.
Ya gitu aja sih underwaternya, tapi warna airnya sih toska banget.
Taken with Gopro 6
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian