Sabtu, 25 Maret 2017

Hidden gems in Bogor!

Bogor tuh kota yang deket banget dari Jakarta lho, kaya kita tau itu deket tapi ga pernah kepikiran buat kesana, macem jodoh tu udah depan mata, tapi nyari yang jauh-jauh. Eh wow, masih baru juga opening udah curhat dikit, gapapa pasti banyak yang ngalamin kan (boleh dicapture) haha. 

Gopro take a photo!

Ketoskaan yang merajalela

Jadi tulisan gue kali ini mau menceritakan keseruan gue ke kota hujan kemaren ini, ke Bogor tu gampang banget lho naek kereta cuma 1 jam 30 menitan, udah sampe dari Jakarta (stasiun sudirman / manggarai ya). Disana banyak angkutan umum online ataupun tidak online jadi mudah mau kemana-mana, gue sih lebih milih naek kereta daripada bawa kendaraan pribadi ya, soalnya macet. 

Sebening kalbu airnya

Kalo lo ngikutin gue di instastories gue pasti tau kemaren gue abis "chasing waterfall" bersama penulis buku "jalan pendaki" yang bukunya baru release mas Acen orang cilacap yang ga ngapak, Adit dan Wildan. Kita kemaren ini ke Curug Pangeran namanya. 

say hi to my view!

hehe bagusnya hehe
Curug Pangeran adanya di area Halimun national park, caranya kesini gue saranin sih naek kendaraan pribadi aja, atau coba cari temen orang Bogor yang mau anter lo kesini, karena masih sekitar 2 jam dari pusat kota Bogornya mah. Tempat ini surprisingly surprising menurut gue, dari parkiran ke curugnya juga paling 5 menit-an aja. (So don't you worry wahai para pemalas jalan kaki.)

Jump or not to jump!

The view from the top!

Kalo lo ga males ya, sebenernya banyak tempat buat dijadiin tempat nge-chill, kebayang kan airnya dingin banget dan sepanjang aliran baik ke atas maupun ke bawah, itu bisa ditelusurin dan spot foto banyak abis, satu lokasi banyak tempat, bukan tiap lokasi punya cengceman ya. Huft. 

Kepeleset, lucu juga haha

Airnya bening, kalo diliat dari kejauhan toska, dingin dan seger banget. Jadi air terjun ini ciamik menurut gue, jangan khawatir kelaparan, tukang dagang mah ada, meski ga banyak. Bayarnya jg murah kok per orang ga sampe 10M jadi salah satu solusi orang Jakarta yang pengen short get away ke alam. 

I'm in love with the view

Eh jadi kalo menurut gue sih mau kesini tuh mending pagi dan weekdays, apalagi kalo musim  hujan. Jadi sepi dan masih terang, belum hujan gede, nah kalo ga pengen kesiangan, nginep aja semalem di Bogor, kaya gue kemaren. Gue sih nginep di Whiz prime Bogor, cukup kok nyaman dan santai, bisa cek disini, jadi pagi-pagu ga perlu grabag grubug berangkat dr Jakarta, well pulang hari juga bisa sih. Your call. 

Ga tahan buat nyebur
Curug Pangeran ini menurut gue sih nilainya 8 kalo dinilai dari 1-10. Buat lo yang di sekitaran Bogor / Jakarta / Bekasi atau yang deket deh pokoknya, gue recommend banget curug pangeran buat yang kangen alam atau berenang-berenang lucu di air yang super seger. Kalo bingung ga ada temen, ikutan open trip aja misalnya dari Bogor Juara, siapa tau bisa dapet jodoh sekalian kan, daripada kering. Dapet jalan-jalan, dapet jodoh juga sekalian. Ha!

Kebeningan yang ga ada lawan

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 




Febrian

Senin, 13 Maret 2017

Jogja ala gue!

Kunjungan gue ke Yogyakarta kali ini bukan yang pertama kali, tapi yang ke sekian kalinya. Jadi memang tempat-tempat wisata alam maupun kuliner sudah banyak yang gue kunjungin, jadi kali ini gue mau staycation aja, dan tempat yang gue pilih buat staycation kali ini adalah di Hyatt Regency Yogyakarta




Hyatt Regency Yogyakarta letaknya ada di daerah Palagan atau deket banget sama jalan kaliurang, jadi kalo dari Bandara bisa naek taksi atau transportasi umum berbasis online lainnya, gampang kok, tinggal terbang dari Jakarta 1 jam, terus sampe bandara Jogja, langsung aja buka google maps untuk tau lokasinya dimana. 

Hyatt Regency Yogyakarta

Buat lo yang follow social media gue, pasti tau gue 3 hari 2 malem di Hyatt Regency Yogyakarta buat bener-bener istirahat dari rutinitas pekerjaan gue sehari-hari, dan relaxing aja nikmatin waktu-waktu kosong gue. Hehe. 
Tarian malem minggu di Hyatt Regency Yogyakarta
Tiap malem minggu ada show menarik di resto-nya Hyatt Regency Yogyakarta
Makan malem sambil liat tari tradisional
Rendeman dulu bos

Gue mau share pengalaman gue kemaren ini di Yogya, sesekali gue delivery makanan ke hotel, yang udah pasti gue kalo ke Jogja pasti cari Pempek Ny.Kamto, lho kok pempek di Jogja, iya memang gue sekali diajak temen gue kesini dan ketagihan, rasanya enak banget emang ni pempek, akhirnya gue delivery deh ni pempek yang selalu bikin kangen Jogja, rasanya tetep enaaak banget, kalo ke Jogja cobain deh. 

Pempek terenak di Jogja

Lanjut santai-santai di hotel, gue berenang, sedikit jogging di area Hyatt Regency Yogyakarta yang gede banget dan sangat banyak spot untuk foto, setelah hari mulai gelap, akhirnya gue dan beberapa temen beranjak untuk ke arah Imogiri buat makan sate klatak Pak Bari. 

Area jogging yang santai plus area golf yang luas
Berenang asik

Walaupun sedikit jauh (banyak sih) tapi its totally worth it, enak abis tu sate kambing, jadi disajiin ga pake bumbu tapi udah gurih dan tusuk satenya bukan kayu, tapi besi gitu. Apalagi kalo pake kuahnya, nasi sate pun terasa nikmat bikin kenyang, tempatnya biasa aja, tapi rasanya luar biasa. Cobain deh walau kadang rame kalo weekend semenjak rangga cinta kesini tapi harus dicoba. 

Sate Klatak
Sebelum gue balik gue mampir ke sebuah tempat ngopi hits yang letaknya sekitar 12km dari Hyatt Regency Yogyakarta, kalo tadi ada sate klatak ini ada kopi klotok, apa hubungannya ya? penasaran gue, ada yang tau ga? Coba kalo tau share di kolom komen. Jadi tempat ini tempat ngopi yang murah banget, cobain kopinya enak deh dan pisang goreng, dia buka dari jam 6 pagi sampe malem, tapi kalo weekend dan waktunya makan siang, selamat antri deh kaya antri gudeg bromo, well ga selebay itu sih, tapi tempatnya enak sih buat ngobrol, ngopi dan makan pisang goreng. Jadi cobain aja sendiri. 

Kopi legend
Kayanya gue makan mulu di Jogja ya, ya gapapa deh gue makan mulu yang penting kan ga makan temen, apalagi makan pacar orang, nah itu baru salah. Ya gak? Jadi makan mulu ga salah dong berarti. Dan yang ga salah juga kalo ternyata gue masih pengen staycation di Hyatt Regency Yogyakarta tapi ternyata harus kembali ke Jakarta. Pelayanan yang baik membuat gue feels like home, thanks Yogyakarta yang selalu ngangenin, sampai jumpa lagi. Jadi kalo ke Jogja bukan cuma cari batik sama candi ya, cari makanannya juga. Karena enak banget! 

Taken by @kabutipis

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian

Sabtu, 11 Maret 2017

Staycation di Trawas!


Sepulang gue dari Jepang, gue berkunjung dan relaksasi di daerah Trawas dan menginap di hotel Grand Whiz Trawas, ga nyangka ternyata cukup 1,5 jam kira-kira dari Bandara Juanda naek mobil, udah sampe ke tempat yang sarat akan sejarah dan pemandangan yang luar biasa mengagumkan. 
Asik banget kan pemandangannya

ADA APA AJA SIH DI TRAWAS? 

1. Air terjun Dlundung

Air terjun ini menjulang tinggi dengan air yang sangat jernih dan bening, suasana yang masih sangat alami dan cuma 5 menit jalan kaki dari parkiran, solusi banget nih buat lo yang pengen liat alam tapi males buat jalan jauh-jauh, ini juga lokasinya ga jauh kalo lo nginep di Hotel Grand Whiz Trawas, seger banget airnya. Duduk dan nikmatin pemandangan ini ga ada matinya pemirsa. 
Taken by Naufal Huda

2. Reco Lanang

Reco itu bahasa jawa, artinya arca. Jadi ini ada di sekitaran trawas juga, menurut mas Putra dari Hotel Grand Whiz Trawas yang nganter gue kesini, masih kurang tau ini peninggalan Budha atau Hindu, tapi cerita masyarakat yang beredar menarik banget, dimana katanya ada satu arca lagi yang diidentifikasikan perempuan dan Reco Lanang ini diduga seorang laki-laki. Ceritanya dulu kala, ada sepasang suami istri yang hidup disitu, saat sang suami pulang ke rumah, ga ada makanan, sang suami marah lalu menendang istrinya dan sampe sekarang katanya arca yang satunya itu terbalik posisinya, sementara Reco Lanang berdiri tegak dengan beberapa luka sayatan karena sang istri sempat melawan katanya, menarik ya. 
Tuh kan ada bekas sayatannya

3. Jolotundo

Konon katanya menurut seorang peneliti dari Jerman, air di Trawas ini terbaik nomor 3 di dunia. Hal ini berkesinambungan sama kepercayaan masyarakat Hindu yang percaya kalo mandi di air di mata air Jolotundo ini bisa menyembuhkan penyakit dan bikin awet muda, apa iya? Gue sih udah cuci muka dan minum airnya, kita liat 5 tahun ke depan ya, apakah gue masih awet muda? Hahaha. Seru!
Ini bukan gue, rambut gue ga kribo

Trawas ini menarik banget buat dijelajah, ada banyak tempat dan cerita yang belum gue tau, tapi yang pasti disana gue nginep di Hotel Grand Whiz Trawas yang view-nya bisa langsung liat Gunung Penanggungan, bagus banget kalo lagi cerah. 
Olahraga dikit seru juga
Lari di hatimu
Sedikit gue bahas tentang Grand Whiz Trawas ini yah, karena lokasinya deket banget dari Surabaya / Malang. Bisa nih kalo mau weekend get away kesini. Kamar start dari 550rb rupiah per malem, kamarnya juga nyaman, viewnya sih asik banget, bisa sekalian olahraga juga karena ada jogging tracknya, berenang juga asik banget dengan view Gunung Penanggungan, Trawas tuh ibarat harta karun yang terpendam yang nunggu buat ditemuin, gue pasti balik lagi! Yang paling menarik buat gue adalah experience buat sarapan di sawah, ah Grand Whiz Trawas emang tau apa yang gue mau, the best!

Photo by Naufal Huda

Tuh kamarnya asik kan!
Berenang dengan pemandangan super ciamik!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 





Febrian



Kamis, 09 Maret 2017

Liat Gunung Fuji dari jarak pandang mata telanjang!


Setelah gue ternganga dengan liat Sakura di Kawazu, the next day gue berangkat untuk katanya kalo lagi cerah bagus banget liat gunung Fuji dari area Lake Kawaguchiko dan ternyata bener pas gue kesana, Kawaguchiko emang sebagus itu dan bisa liat gunung Fuji dengan puas dan kebetulan pas gue kesana lagi cerah banget, jadi penampakan Gunung Fuji sangat jelas dan indah banget. 


Again, thanks to my tripod!lol.

HOW TO GET THERE 

Ke Kawaguchiko bisa ada beberapa cara, naek bus atau naek kereta dari Tokyo. Waktu kemaren ini gue naek kereta, dan semua udah di purchase dari Wendy tour  jadi disana ga perlu repot lagi, petunjuk udah jelas naek apa sampe mana, ganti dimana turun dimana. Jadi naek kereta dari area Tokyo sampe Otsuki, terus ganti local train turun di stasiun Kawaguchiko. Kalo mau nginep bisa disini banyak penginapan, tapi kalo gue sih kemaren pulang pergi, jadi nginepnya di Tokyo, jarak tempuh kira-kira 2 jam lebih dikit lah, jadi masih oke berangkat pagi pulang sore, kalo lo udah punya JR Wide Pass ga repot deh soalnya trip ini adalah produk dari "Tokyo Rail Days" yang bernama "Kanto Buffet", di mana kita bisa berwisata di area Kanto (Tokyo dan sekitarnya) dengan menggunakan pass kereta 3 hari yang bernama "Tokyo Wide Pass".

Kereta lokal dari stasiun Otsuki menuju Kawaguchiko

Pemandangan sepanjang jalan, indah banget.

ADA APA SIH DI KAWAGUCHIKO?

Banyak yang bisa dilakuin disini dari mancing, ke museum, atau sekedar nikmatin pemandangan indah gunung Fuji dari danau Kawaguchiko, disana ada local bus yang bisa bawa kita keliling Kawaguchiko, once lo udah punya tiketnya (lagi-lagi gue ga perlu repot lalalala karena udah purchase di wendy tour) jadi sampe station langsung pilih bus, antri dan keliling deh. Bus nya nanti akan berhenti di setiap titik, jadi tinggal pilih mau dimana berhenti dan kembali ke station pake bus itu juga. Saran gue berhenti di nomor 12 deh, sepi dan enak pemandangan Gunung Fuji langsung depan mata, oh iya disini udah pasti banyak Onsen, jadi tinggal pilih mau Onsen dimana, makanan juga melimpah, jadi jangan khawatir akan kelaperan. Oh iya kalo mau ke premium outlets Gotemba, ada busnya juga dari station cuma 1,5 jam kira-kira, karena gue anaknya ga branded ya, jadi gue ga mampir deh, tapi katanya murah-murah disana lho, kesana deh. Soalnya kalo darisini udah deket, ga sejauh kalo dari pusat kota Tokyo.

What an amazing view
Jadi Kawaguchiko bisa jadi sebuah pilihan kalo lagi berkunjung ke Tokyo, ga jauh soalnya bisa pulang hari juga. Thanks to Wendy tour yang udah arrange trip gue ke Kawaguchiko, liat keindahan gunung fuji dari jauh aja udah bagus banget, apalagi kalo dari deket yah. Keindahan Gunung Fuji emang ga ada duanya, tapi yang paling indah ya karena bisa punya kesempatan buat liat secara langsung kesana, mudah-mudahan lo juga punya kesempatan indah ini one day kesana yah. Mau cek promo ke Jepang cek aja website Wendy tour disini


Gue rasa ini Lawson termahal, liat view belakangnya. 
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 



Febrian 

Menjelajah kota Balikpapan dan sekitarnya!

Balikpapan memang bukan ibukota Kalimantan Timur, karena ibukotanya itu Samarinda, tapi Bandara yang besar ya adanya di Balikpapan, bagus banget pula. Jadi kalo yang gue liat kok malah lebih bagus Balikpapan jadinya ya, well itu cuma pendapat gue doang sih. Kali ini gue ke Balikpapan bareng tim Jurnal Indonesia Kaya (tunggu tayangnya ya, sementara nonton episode Singkawang disini).

Bpn from the top

BISA NGAPAIN AJA DI BALIKPAPAN? 

1. Makan / Kuliner

Coba kalo ke Balikpapan pasti semua temen lo akan suruh lo makan kepiting Dandito / Kenari ya gimana enggak, orang enak banget kok. Kepitingnya seger-seger banget, bahkan meskipun maskot kota Balikpapan itu beruang madu, tetep aja makanan yang favoritnya ya kepiting, ati-ati kolesterol yah, harus tau batasannya. Haha. Terus bisa juga makan soto banjar, duh enak banget gue sih suka banget sama rasa kuahnya yang seger banget, coba cari Soto Banjar Kuin Abdhu, mantep tuh bisa sekalian makan sate juga disini. 

Soto Banjar Kuin Abdhu
Sate Kuin Abdhu
takis sampe abis
Kenikmatan tiada tara

2. Ngasih makan buaya 

Emang sih agak jauh, kaya sekitar 1 jam lah dari pusat kota, but it's totally worth the journey though. Jadi ada penangkaran buaya di Teritip, disini ada lebih dari 1500 buaya hidup yang menyeramkan dan siap menerkam. Nah kita bisa kasih makan buaya-buaya ini, seru abis sih. Dengan 10rb / ayam mati (yang bau) kita bisa liat kaya di Natgeowild gitu, rusuh dan seru abis liat mereka rebutan ayam, sayang masih ada banyak sampah. Mudah2an lo yang mau kesini nanti, ga nyampah yah. Oh iya masuk sini bayar per orang 15rb rupiah. 

Captured by Lumix GX8

Cukup menggelikan

Ayamnya bau banget, fokus pada jari gue

3. Ketemu beruang madu

Untung-untungan buat ketemu beruang madu di Enklosur beruang madu yang letaknya 23km dari pusat Kota Balikpapan ini. Kalo lagi beruntung ya bakalan bisa liat, kalo ga beruntung ya gigit jari aja foto bareng patungnya. Haha. Beruang madu jadi maskot kota yang udah nyabet 15 piala adipura ini, ada 7 beruang madu yang sekarang ada di enklosur ini, dan ga dipungut biaya buat masuk ke tempat ini, jadi siapin aja sedikit uang (banyak juga boleh) buat di kotak donasi di deket enklosur beruang madu-nya. Beruntung pas gue kesana ketemu sama beruang madunya, gemes banget dia males-malesan di atas pohon. Andaikan bisa dipeluk, udah lama nih ga ada bahan pelukan. Eh gimana? haha. 

Ini dia nih Adipuranya Bpn
Ya kalo ga ketemu ama yang asli, poto ama dia aja, haha.
Gemes banget kan si beruang madu

4. Liat Bekantan

Di area Balikpapan, ada sebuah Mangrove Centre, dan di hutan bakaunya ada bekantan yang merupakan hewan endemik Kalimantan yang populasinya lebih dari 500 ekor. Untuk liat bekantan, harus naek perahu sekitar 1 jam lah sampe kembali lagi ke darat seharga 300rb rupiah per kapal bisa muat sampe 7 orang, ini kali pertama gue liat bekantan yang hidup di habitat aslinya, mereka beda dari primata lainya agak sedikit pemalu, jadi kalo emang pengen foto bekantannya mending bawa lensa tele, sayang banget gue ga bawa lensa tele jadi ga terlalu bisa moto secara close up. 

Bekantan bukan mantan
RCTI oke
Balikpapan ternyata menarik banget buat dieksplor yah, masih banyak tempat lain yang bisa dikunjungin disini, sayang waktu gue ga banyak di Balikpapan, jadi cuma segitu yang bisa gue share, mudah-mudahan berguna buat lo yang mau berkunjung kesini yah, inget kalo makan kepiting jangan kebanyakan, karena yang bisa kontrol badan kita ya diri kita sendiri, siapa lagi?

Mangrove Centre Balikpapan

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian