Senin, 06 November 2017

Ayo Liburan ke Banyuwangi!

Banyak banget destinasi wisata yang bisa didatengin di Indonesia, salah satunya ya Banyuwangi, sebuah kita di ujung Jawa Timur, nyebrang dari Bali bisa naek kapal, kalo dari Jakarta sih naek pesawat aja, sekarang Garuda Indonesia udah ada pesawat yang direct ke Banyuwangi tanpa transit dulu, nah kemaren ini gue baru abis dari Banyuwangi ikutan program #AyoLiburan, seru banget sih eksplor daerah Banyuwangi dan sekitarnya.

Baluran National Park 

Banyuwangi tuh memang belum terlalu dikenal sama banyak orang, tapi gue dulu pertama kali kesini sekitar 3 tahun yang lalu dan langsung jatuh cinta sama daerah ini, ternyata banyak banget tempat-tempat yang bisa didatengin dan bagus disini. Nih gue ceritain perjalanan gue ke Banyuwangi dan sekitarnya kemaren ini kemana aja dan ngapain aja.

Masker alami, location : Taman Nasional Baluran

1. Ngelepas tukik di Pantai Cemara

Pantai Cemara emang terkenal banget sebagai tempat penyu bertelur dan ada penangkaran penyu juga disini, ada beberapa jenis penyu yang suka bertelur di area sini ada penyu lekang, penyu hijau dan penyu tempayan, nah yang kali ini dilepasin itu penyu lekang. Konservasi penyu disini udah ada dari tahun 2013. Gue baru tau juga buat ngelepas tukik tuh waktu terbaiknya adalah pagi atau sore hari biar ga terlalu panas dan ga terlalu banyak predator. Penyu yang dilepas biasanya akan balik lagi ke tempat dia dilepas buat bertelur, menarik ya, semacem kacang yang ga akan pernah lupa ama kulitnya, harusnya kita sebagai manusia belajar juga ya sama penyu.

Pantai Cemara
Tukik gemes
good luck dear tukik!

2. Makan nasi tempong Mbok Nah

Siapa sih yang ga suka pedes? Kayanya sih jarang ya orang Indonesia yang ga suka pedes, kalo gue pribadi sih suka banget makan pedes, nah buat lo yang suka pedes, pasti suka bangt makan di nasi tempong Mbok Nah. Jadi sambelnya tuh emang pedes banget, tapi enak sih, katanya saking pedesnya tuh kaya berasa ditampar, nah tempong itu artinya katanya tampar, jadi ini kaya makanan pilih-pilih ayam goreng, bakwan jagung, gitu gitu, enaaak pokoknya.

Sambelnya enak banget sih, pedesnya belakangan.

3. Taman Nasional Baluran dan Pantai Bama

Lokasinya memang bukan di Banyuwangi tapi di Situbondo, tapi masih bisa ditempuh pake kendaraan sekitar 1,5 jam lah. Baluran disebut-sebut juga sebagai Africa Van Java, soalnya ada sabana yang luas banget, dan ada Pantai Bama yang dikuasain sama Monyet, ati-ati ya kalo ke Pantai Bama, soalnya monyetnya pada iseng, di area sini juga ada Mangrove yang ga kalah kece juga, pas gue lagi di Baluran, kebeneran banget lagi ada kerbau yang nyari minum, juga beberapa rusa yang lagi nyari minum juga, keren deh. Selain hewan-hewan itu, disini juga ada merak dan banteng, juga berbagai jenis burung, tapi emang keren banget sih, apalagi pas musim kemarau, rasa gersangnya tuh kaya di Nat geo wild, haha.

eh ada travel blogger favorit gue Mas Ariev, blognya keren banget.
Africa Van Java

4. Kawah Ijen

Kawah Ijen memang jadi ikon wisata kota Banyuwangi, soalnya emang keren banget sih, yang pasti mau kesini ya harus siapin fisik soalnya harus tracking sekitar 2-3 jam lah, biasanya berangkat dini hari biar bisa liat blue fire dan juga bisa liat sunrise di atas. Kemaren ini gue kesana berangkat jam 11.30an lah, seru banget sih ke Ijen karena emang di atas tuh pemandangannya bagus banget, tapi kalo kesini siap-siap semua yang lo pake bakalan bau belerang ya, dan ilangnya suka lama banget, ya ga selama move on sih, haha, tapi cukup lama harus beberapa kali cuci.

Look at the blue color!
Pur your mask on!

Pengalaman gue ke Banyuwangi mungkin akan beda pengalamannya kalo gue ga ikut program #AyoLiburan Garuda Indonesia yang kerjasama sama BNI sih, karena enaknya semuanya udah diurusin, jadi dari mulai tiket pesawat, check in, bagasi, trip semua udah diurusin, terima beres, kalo lo mau dapetin pengalaman seru yang ga terlupakan sekalian ketemu temen-temen baru juga bisa cek trip #AyoLiburan lainnya disini, dijamin seru deh, kapan lagi liburan ga ribet, bisa dapet potongan juga kalo pake Kartu Kredit BNI Titanium (ini cara dapetinnya juga ga ribet, bisa cek disini), liburan gue ke Banyuwangi ini emang ga terlupakan sih, mudah-mudahan gue bisa balik lagi ke Banyuwangi suatu hari nanti, amin!

#AyoLiburan bareng Garuda Indonesia!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,


Febrian

Selasa, 24 Oktober 2017

Dikagetin di Papagarang, wadaw!

Salam panas dari Manggarai, Flores ya bukan Manggarai yang di Jakarta. Kenapa salam panas? Karena disini panas banget, gue keringetan tiap hari kaya orang di iklan minuman berenergi, tapi ga sepanas keluarga Azhari sih. Labuan bajo itu termasuk area Manggarai dan Flores, ini bukan kali pertama gue ke Flores dan Labuan bajo, tapi bukan juga "Kali kedua, pada yang sama huoooo" jadi ini adalah kali ke sekian, ada yang berbeda, trip ini gue bukan cuma mau jalan-jalan, tapi juga mau berbagi, berbagi sepatu ke adik-adik di Pulau Papagarang yang menjadi bagian dari program #shoes4hope yang dibuat sama @travacello, pas si Jo (foundernya @travacello)  ngajakin program ini dulu ke Sumba, gue lagi ga bisa jadi ga ikutan, gue udah tertarik banget, karena basically gue suka banget traveling sambil ngelakuin suatu hal yang bisa berguna buat orang lain.

Padar island 

Program ini merupakan program ke-2 yang dibikin sama @travacello  bagi-bagi sepatu ke adik-adik kita yang membutuhkan, oh please, I'm more than happy to travel around remote areas in Indonesia buat bagiin sepatu ke anak-anak gemes disana, karena liat muka seneng mereka dan bisa maen bareng ama mereka itu priceless banget, ga bisa dinilai sama apapun, cobain deh sesekali ngelakuin hal ini, simple aja, misalnya sebelum ikutan program ini, gue suka bawa buku bacaan, buat anak-anak yang gue temuin pas traveling, itu mereka seneng banget, dan wawasan mereka juga jadi nambah kan. Gue ceritain nih ya pengalaman gue di Komodo National Park kemaren dalam program #shoes4hope ini.

Papagarang babes

Seperti biasanya sailing trip dimulai dengan naik ke kapal, ya betul kan pertama ya naik ke kapal, kan mau sailing, bukan mau panjat sosial pemirsa, lalu abis gitu beberapa hari akan disuguhi keindahan Komodo National Park yang tiada duanya, bagus banget pokoknya, cuma bulan-bulan mau masuk November gini cuaca unpredictable, jadi kemaren beruntung banget angin kadang gede kadang kecil kadang mendung kadang panas. Udah pasti nginep di kapal, makan di kapal (enak banget sih ini semua makanannya selama sailing), ke Pulau Padar, Gili lawa (masa pas lagi disini gue instastories salah lokasi jadi Gili Labak, terus netizen protes, maaf ya netizen, gue hanya manusia biasa yang tidak sempurna), snorkeling dimana-mana, Manta point, Pulau Kelor, dll, standar lah ya (cerita tentang ini bisa lo cek disini).

Pink beach
Pulau Kanawa
Gili lawa
Yang bikin ga biasa adalah di hari terakhir Sailing, kami berkunjung ke Pulau Papagarang yang panasnya panas banget tapi indah jadi termaafkan, buat berbagi sepatu ke anak-anak yang ada di pulau ini, ada 426 sepatu yang dibagiin sesuai data yang udah didapet dari tim advance. Jalan dari dermaga menuju sekolahan yang sederhana sekitar 5 menit lah di bawah terik matahari Flores yang ga ada diskon, you can imagine kan kenapa kulit gue bisa segelap malam tak berujung sekarang ini.  Sampe di sekolah, rasa panas langsung ilang seketika karena liat anak-anak gemes memandang aneh gue yang berambut pirang ini, haha.

Papagarang squad

Masuklah ke sebuah ruangan yang isinya bapak-bapak dan beberapa ibu guru, terus sambutan lah sedikit, terus si Jo minta tolong dikumpulin tuh ya perwakilan anak-anak itu di sebuah ruangan kelas yang cukup luas, dan setelah semua kumpul dan hati gue melting liat anak-anak ini punya yel-yel segala tentang Pulau Papagarang ini, tiba-tiba si Jo nyamperin gue bisikin, "jadi mau maen apa sama anak-anak, Feb?" I WAS LIKE, GUE? SEJAK KAPAN GUE ADA TITAH BUAT MEMANDU PERMAINAN BERSAMA ANAK-ANAK INI, tapi gue ga bisa nolak akhirnya ide pun muncul datang tiba-tiba seperti cinta datang tiba-tiba, cinta adalah anugrah yang kuasa kalo kata lagunya Marcell yang dulu kribo sekarang botak itu. Ide buat bikin ice breaking (mungkin ini ide dari malaikat, karena gue ga pernah kepikiran sebelumnya). Tiba-tiba juga gue memperkenalkan diri diantara ratusan anak-anak gemes ini dengan teriak "SELAMAT PAGI SEMUANYA, PERKENALKAN NAMA AKU FEBRIAN, KARENA LAHIR DI BULAN FEBRUARI, KALO LAHIR DI BULAN JULI NAMANYA MUNGKIN JULIANTO" Mohon maaf gue lebih garing dari kerupuk udang yang baru selesai digoreng, tapi it worked dan mereka ketawa tuh, blek. Terus abis itu gue bikin gerakan kaya di film jurassic terbaru yang si pemeran utamanya itu bikin gerakan tangan ke atas dan ke depan ke para dinosaurus mini itu buat ngontrol mereka, jadi kalo tangan gue diangkat ke atas anak-anak harus diem ga boleh ada yang ngomong, tapi kalo tangan gue ke depan mereka harus teriak sekenceng-kencengnya, dan YES, gue berhasil mengontrol kebisingan suara ratusan anak yang ada di ruangan kelas itu dan ajak mereka maen "sedang apa sekarang" bukan sedang apa dan dimana kaya sammy, oke bye. Gue bagi 2 kelompok dan gue minta tolong Mbak Agatha (salah seorang yang ikut trip juga) buat bantuin gue contohin cara nyanyi dan mainnya, juga masing-masing kelompok ada 1 guru yang mendampingi, seruuuu banget, semua berlomba-lomba mau menang dan ketawa-ketawa, sampe akhirnya ada yang kalah, selesailah permainan dan dilanjutkan kegiatan inti yaitu pembagian sepatu secara simbolis ke beberapa anak.

Terkaget saat ditunjuk suruh ajak main anak ratusan
mereka happy gue pun ikut happy
Untung mereka seneng dan ga takut
Pembagian sepatu secara simbolis ini berlangsung cepet dan mengharukan buat gue, karena gue bisa ngelakuin sesuatu yang langsung keliatan hasilnya, gue sedikit menangis bahagia karena gue ga tahan liat muka mereka yang sumringah banget dapet sepatu baru dan ngajarin gue buat kembali harus selalu bersyukur sama apa yang kita punya. Abis itu gue sedikit ngobrol sama anak-anak yang gue tanya satu per satu cita-citanya, cita-citanya ada yang mau jadi dokter, tentara, polisi, guru, macem-macem deh, dan gue bilang ke mereka "kalian kalo mau cita-citanya tercapai kuncinya gampang banget, rajin belajar, jangan ngelawan orang tua dan sayang sama keluarga dan Tuhan terlebih lagi alam sekitar dimana kalian tinggal" Ide darimana, ga tau tiba-tiba muncul gitu aja, mudah-mudahan bisa bermanfaat buat Dinda, Naya dan semua anak-anak disana yang ga bisa gue sebutin satu per satu dan mereka semua jadi pribadi yang bertumbuh jadi orang yang berguna, amin.

Pembagian sepatu secara simbolis
Mimpilah yang tinggi ya nak!
Sedih sih harus akhirnya berpisah sama anak-anak ini, tapi gue seneng udah bisa jadi bagian cerita dalam hidup mereka walaupun mungkin cuma sedikit, dan gue berharap program #shoes4hope ini bisa terus ada, bahkan ada program serupa lainnya yang makin bermunculan jadi kita ga cuma jalan-jalan, tapi juga bisa ngelakuin sesuatu buat tempat yang kita datengin. @travacello memang pelopor program ini, tapi jangan minder karena program kaya gini bisa dibikin sama siapa aja kalo ada kemauan. Kepulangan gue ke dermaga dianter sama anak-anak yang gue ajak ngobrol tadi dan mereka ajak gue berenang bareng, tapi ga bisa (SUPER SAD) karena waktunya ga cukup, tapi anak-anak lucu ini minta difoto sambil pake kacamata gue, gemes banget ah, ga kuat, hahaha. Akhirnya waktu memisahkan gue ama mereka, tapi mudah-mudahan apa yang gue share disitu bisa stay dan mereka aplikasiin di kehidupan sehari-hari, amin. @travacello masih akan bikin #shoes4hope chapter berikutnya, ikutan gih, gue juga berharap bisa ikutan lagi next chapternya, semoga waktunya cocok, amin!

Ayo mandi sama sama kak!
They're cool, aren't they?
Terima kasih semuanya, Febrian pamit dari Papagarang!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian

Senin, 16 Oktober 2017

Kemana aja gue di London?

Ada lagu dari Cangcuters, "London...London...ingin ku kesana" (boleh kok dibaca sambil nyanyi dalem hati, karena gue nulisnya juga sambil nyanyi, lol) Nah di tulisan kali ini gue mau nyeritain pengalaman gue di London kemaren ini, eh London yang di Inggris sana ya, bukan London tempat kuliah gue yang di Jakarta, lol. Dari dulu pengen banget sih ke London, akhirnya kesampean juga kesini. Kalo berencana ke London banyak banget yang bisa dikunjungin, tapi gue mau share apa aja tempat yang gue kunjungin pas gue di London kemaren. Ini dia nih beberapa tempat yang gue kunjungin dan sedikit cerita pengalaman gue pas disana. 
Pas di London, sticker dari IG bagus deh.
1. Big ben
Udah pasti dong ikonnya London si Big ben ini ga mungkin banget kalo ga didatengin, tapi sayang pas gue kesini lagi perbaikan, katanya sih bakal 7 tahun ke depan (mudah-mudahan lebih cepet) tapi yang pasti disini ikonik banget jadi jutaan (ga deng lebay, tapi banyak) turis yang dateng buat foto di area sini, kalo gue sih sekalian foto di kotak telepon merah itu lho, pokoknya ya kalo ke London harus lah foto disini.
Foto disini harus antri lho.

2. Shoreditch
Daerah ini terkenal banget sama street artnya, dari mulai art di tembok, jalanan, sampe yang paling bikin gue tercengang itu ada artis yang bikin art / gambar di bekas permen karet yang ada di jalanan, very interesting, menarik banget sih pada kreatif banget nih artistnya, buat lo penyuka sneakers disini ada nike lab, uh. Gila sih gue sih langsung pengen beli semua, tapi kalo beli semua ntar gimana modal nikah gue, ya udah jadi cuma bisa menatap nanar sepatu-sepatu yang keren banget itu.
Tuh liat permen karetnya segede gitu doang.
Dari permen karet nih

keren banget ni mural.

3. Oxford street
Baiklah, halo kamu para pecinta belanja, saatnya menggila di primark, topman / topshop, sneakers, apapun you name it, disinilah surganya bahkan ada nike town tempat gue nae haji, mamam noh.  lol. hahaha. Gue aja sampe pusing walau ga pusing-pusing banget sih, kalo pusing banget mah kalo ditinggal dia tiba-tiba. (duileh)
Naik haji ke Nike town
Mirip artis siapa ya abang yang di sepeda, haha.

4. Nonton Musical Play
Mati sih gue, masa ya sampe London diajak nonton The Lion King, aduh bagus banget sih, reminiscing my childhood memories, BAGUS BANGET, kaya ga nyata, sebagus itu, tapi sayang ga boleh ambil foto/record video sih pas di dalem, but anyways banyak musical play lain sih kaya aladdin, les miserables, school of rocks, wicked, dll. Pokoknya kalo ke London harus nonton salah satu at least ya. Agak mahal dikit gapapa, tapi ga akan nyesel kok.

Ga bisa foto pertunjukannya, foto tiketnya aja deh.
Pengen foto bareng tapi ga bisa ya udah foto kostumnya aja.

5. Abbey road
Beatle mania, tau dong tempat jalanan legendaris yang ada di fotonya The Beatles itu, tapi ingat safety first ya karena ini beneran di perempatan jalan dan jalanan rame bukan jalanan sepi gitu, jadi ya selain harus antri gantian ama turis lain yang dateng, ya harus liat kanan kiri juga, karena emang jalanannya rame banget sama motor dan mobil.

siapa tuh nenek? au.
Sebenernya masih banyak banget yang bisa dikunjungin, dan yang udah pernah ke London pasti gatel pengen kasih tau di London tuh bisa kemana lagi, dan banyak banget pasti, daripada gatel, boleh lho tulis di kolom komentar bisa kemana aja di London selain ke tempat yang gue datengin ini, sekali lagi gue kasih tau ya ini based on my experience jadi ini beberapa tempat yang gue kunjungin pas di London, mudah-mudahan bisa bermanfaat buat yang berniat mau kesana juga, karena visa gue masih bisa sampe Maret 2018, hopefully gue bisa balik lagi ke Inggris karena gue masih pengen explore daerah lain di Inggris, dan mungkin gue bisa ajak lo juga, amin? AMIN ya.

Mudah-mudahan bisa balik lagi, amin.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian

Minggu, 15 Oktober 2017

Liverpool bisa bikin orang menggila, kenapa gitu?

Kota selajutnya yang gue kunjungin di Inggris adalah Liverpool, selain sama klub sepakbolanya, tempat ini juga terkenal banget sama salah satu band legendaris yang terkenal banget, The Beatles. Emang sih perjalanan gue ke Liverpool diwarnain sama nostalgia jaman dulu pas masa kejayaan The Beatles, dari mulai sejarah sampe cerita tentang macem-macem deh ada semua, bahkan hotel dimana tempat gue nginep itu ada ceritanya. Nih gue share pengalaman gue pas lagi di Liverpool.

di Dalem The Beatles Story semacem museum gitu

Berhubung gue dari Manchester jadi gue naek mobil yang sempet mampir di Castleton dulu countryside antara Manchester dan Liverpool, bisa juga naek kereta sih kalo lo dari London berkisar 2-3 jam doang ke Liverpool, soalnya abis dari Liverpool gue ke London dan naek kereta.

Ready for London!
Pas mau ke London dr Liverpool di Liverpool Limestreet station

Waktu itu gue dibangunin sama yang lain, eh taunya udah sampe di Liverpool sore-sore depan hotel yang menarik, cuacanya ga terlalu dingin tapi enak sih, pas apalagi kalo ga sendiri, ya gue sih rame-rame, jadi ga sendiri walaupun statusnya masih sendiri, btw ya ini penting banget, pas gue nulis tulisan ini gue baru pulang gereja, terus ada 1 tante yang udah lama ga ketemu, nyapa : "Ya ampun kamu, kemana aja sekarang udah ga sendiri lagi ya? mana istrinya? Biasa nih kalo udah nikah kan gemukan" I WAS LIKE, ya tante saya gemukan sih tapi masih sendiri, belum punya istri. (cry) Kembali ke topik ya jadi hotel ini namanya adalah hotel "Hard Days Night Hotel" yang lokasinya deket Cavern club, tempat dimana dulu beatles manggung ya kaya reguleran gitu lah, katanya dulu pernah ada band Indonesia yang manggung disini juga lho beberapa lama gitu bukan sehari dua hari, kece.

legendaris
Karena udah sore jadi hari itu cuma istirahat aja di hotel, dinner dan abis gitu tidur, keesokan harinya nih yang seru, karena gue ke British Music Experience, disini dijelasin tentang perkembangan musik di Inggris dari tahun 1945 sampe sekarang, Jadi ini kaya semacem museum gitu pas masuk dikasih semacem headphones dan gadget buat guide selama ada di dalem, menarik dan informatif sekali sih, I love it.

Agak remang-remang asik gitu di dalem sini.

Tuh jadi jelas gitu di dalem dan ga banyak orang.

Selanjutnya gue naek Ferry lalu ke Beatles story yang penting banget apalagi buat yang suka banget sama Beatles alias Beatle mania, disini dikasih headphones dan gadget juga kaya di British Music Experience dan dijelasin tuh semua dari awal mulanya gimana sampe bisa masuk ke Amerika dan dikenal di seluruh dunia, menarik banget deh di dalem sini, a must visit place kalo ke Liverpool.

Ngingetin the yellow submarine deh ini ferry nya.
Kacamata siapa nih? Yang pasti sih bukan punya gue. 
Tanda tangan asli The Beatles tuh wadaw!
Yang terakhir sebelum ke Cavern club deket hotel di malem hari, gue ikutan The Beatles Mystery Tour, jadi ini naek bus gitu dan keliling-keliling Liverpool ke tempat-tempat menarik dari mulai nama jalan yang ada di lagu Beatles sampe rumah John Lennon, seru banget. Makin seru lagi soalnya perjalanan ini misal kita lewat Pennylane, ya sambil diputer juga lagunya di bus, ah menggila sih para beatle mania, haha. Seru banget!

Nah kalo yang ini rumahnya Paul Mc Cartney
John Lennon pernah tinggal disini nih dulu.
Ini dia nih Penny Lane

Siapa coba yang dibelakang gue kadek ama anggey?

Sebelum istirahat, gue dan yang lain sempet mampir ke Cavern club liat artis yang lagi manggung disitu, seru banget sih walaupun isinya lebih ke orang-orang yang cukup dewasa, tapi gue sih seru aja sih, Liverpool tuh ternyata kentel banget sama sejarah musik dunia, ya kan The Beatles emang legendaris banget dan salah satu band yang ikut andil di perkembangan musik dunia. Kalo ke Inggris harus ke Liverpool apalagi kalo ngefans sama The Beatles, lo akan menggila sih, ya kalo ga ngefans ama Beatles juga lo bisa menggila dengan yang lain misalnya klub sepakbolanya, atau kalo belum gila juga, cari aja Primark, masuk dan dijamin akan menggila, trust me it happens. lol. Selanjutnya gue akan ceritain tempat apa aja yang harus dikunjungin di London, sampe jumpa di tulisan berikutnya.

Pintu masuk ke Cavern club
Dalem The Cavern Club
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian