Senin, 16 Oktober 2017

Kemana aja gue di London?

Ada lagu dari Cangcuters, "London...London...ingin ku kesana" (boleh kok dibaca sambil nyanyi dalem hati, karena gue nulisnya juga sambil nyanyi, lol) Nah di tulisan kali ini gue mau nyeritain pengalaman gue di London kemaren ini, eh London yang di Inggris sana ya, bukan London tempat kuliah gue yang di Jakarta, lol. Dari dulu pengen banget sih ke London, akhirnya kesampean juga kesini. Kalo berencana ke London banyak banget yang bisa dikunjungin, tapi gue mau share apa aja tempat yang gue kunjungin pas gue di London kemaren. Ini dia nih beberapa tempat yang gue kunjungin dan sedikit cerita pengalaman gue pas disana. 
Pas di London, sticker dari IG bagus deh.
1. Big ben
Udah pasti dong ikonnya London si Big ben ini ga mungkin banget kalo ga didatengin, tapi sayang pas gue kesini lagi perbaikan, katanya sih bakal 7 tahun ke depan (mudah-mudahan lebih cepet) tapi yang pasti disini ikonik banget jadi jutaan (ga deng lebay, tapi banyak) turis yang dateng buat foto di area sini, kalo gue sih sekalian foto di kotak telepon merah itu lho, pokoknya ya kalo ke London harus lah foto disini.
Foto disini harus antri lho.

2. Shoreditch
Daerah ini terkenal banget sama street artnya, dari mulai art di tembok, jalanan, sampe yang paling bikin gue tercengang itu ada artis yang bikin art / gambar di bekas permen karet yang ada di jalanan, very interesting, menarik banget sih pada kreatif banget nih artistnya, buat lo penyuka sneakers disini ada nike lab, uh. Gila sih gue sih langsung pengen beli semua, tapi kalo beli semua ntar gimana modal nikah gue, ya udah jadi cuma bisa menatap nanar sepatu-sepatu yang keren banget itu.
Tuh liat permen karetnya segede gitu doang.
Dari permen karet nih

keren banget ni mural.

3. Oxford street
Baiklah, halo kamu para pecinta belanja, saatnya menggila di primark, topman / topshop, sneakers, apapun you name it, disinilah surganya bahkan ada nike town tempat gue nae haji, mamam noh.  lol. hahaha. Gue aja sampe pusing walau ga pusing-pusing banget sih, kalo pusing banget mah kalo ditinggal dia tiba-tiba. (duileh)
Naik haji ke Nike town
Mirip artis siapa ya abang yang di sepeda, haha.

4. Nonton Musical Play
Mati sih gue, masa ya sampe London diajak nonton The Lion King, aduh bagus banget sih, reminiscing my childhood memories, BAGUS BANGET, kaya ga nyata, sebagus itu, tapi sayang ga boleh ambil foto/record video sih pas di dalem, but anyways banyak musical play lain sih kaya aladdin, les miserables, school of rocks, wicked, dll. Pokoknya kalo ke London harus nonton salah satu at least ya. Agak mahal dikit gapapa, tapi ga akan nyesel kok.

Ga bisa foto pertunjukannya, foto tiketnya aja deh.
Pengen foto bareng tapi ga bisa ya udah foto kostumnya aja.

5. Abbey road
Beatle mania, tau dong tempat jalanan legendaris yang ada di fotonya The Beatles itu, tapi ingat safety first ya karena ini beneran di perempatan jalan dan jalanan rame bukan jalanan sepi gitu, jadi ya selain harus antri gantian ama turis lain yang dateng, ya harus liat kanan kiri juga, karena emang jalanannya rame banget sama motor dan mobil.

siapa tuh nenek? au.
Sebenernya masih banyak banget yang bisa dikunjungin, dan yang udah pernah ke London pasti gatel pengen kasih tau di London tuh bisa kemana lagi, dan banyak banget pasti, daripada gatel, boleh lho tulis di kolom komentar bisa kemana aja di London selain ke tempat yang gue datengin ini, sekali lagi gue kasih tau ya ini based on my experience jadi ini beberapa tempat yang gue kunjungin pas di London, mudah-mudahan bisa bermanfaat buat yang berniat mau kesana juga, karena visa gue masih bisa sampe Maret 2018, hopefully gue bisa balik lagi ke Inggris karena gue masih pengen explore daerah lain di Inggris, dan mungkin gue bisa ajak lo juga, amin? AMIN ya.

Mudah-mudahan bisa balik lagi, amin.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian

Minggu, 15 Oktober 2017

Liverpool bisa bikin orang menggila, kenapa gitu?

Kota selajutnya yang gue kunjungin di Inggris adalah Liverpool, selain sama klub sepakbolanya, tempat ini juga terkenal banget sama salah satu band legendaris yang terkenal banget, The Beatles. Emang sih perjalanan gue ke Liverpool diwarnain sama nostalgia jaman dulu pas masa kejayaan The Beatles, dari mulai sejarah sampe cerita tentang macem-macem deh ada semua, bahkan hotel dimana tempat gue nginep itu ada ceritanya. Nih gue share pengalaman gue pas lagi di Liverpool.

di Dalem The Beatles Story semacem museum gitu

Berhubung gue dari Manchester jadi gue naek mobil yang sempet mampir di Castleton dulu countryside antara Manchester dan Liverpool, bisa juga naek kereta sih kalo lo dari London berkisar 2-3 jam doang ke Liverpool, soalnya abis dari Liverpool gue ke London dan naek kereta.

Ready for London!
Pas mau ke London dr Liverpool di Liverpool Limestreet station

Waktu itu gue dibangunin sama yang lain, eh taunya udah sampe di Liverpool sore-sore depan hotel yang menarik, cuacanya ga terlalu dingin tapi enak sih, pas apalagi kalo ga sendiri, ya gue sih rame-rame, jadi ga sendiri walaupun statusnya masih sendiri, btw ya ini penting banget, pas gue nulis tulisan ini gue baru pulang gereja, terus ada 1 tante yang udah lama ga ketemu, nyapa : "Ya ampun kamu, kemana aja sekarang udah ga sendiri lagi ya? mana istrinya? Biasa nih kalo udah nikah kan gemukan" I WAS LIKE, ya tante saya gemukan sih tapi masih sendiri, belum punya istri. (cry) Kembali ke topik ya jadi hotel ini namanya adalah hotel "Hard Days Night Hotel" yang lokasinya deket Cavern club, tempat dimana dulu beatles manggung ya kaya reguleran gitu lah, katanya dulu pernah ada band Indonesia yang manggung disini juga lho beberapa lama gitu bukan sehari dua hari, kece.

legendaris
Karena udah sore jadi hari itu cuma istirahat aja di hotel, dinner dan abis gitu tidur, keesokan harinya nih yang seru, karena gue ke British Music Experience, disini dijelasin tentang perkembangan musik di Inggris dari tahun 1945 sampe sekarang, Jadi ini kaya semacem museum gitu pas masuk dikasih semacem headphones dan gadget buat guide selama ada di dalem, menarik dan informatif sekali sih, I love it.

Agak remang-remang asik gitu di dalem sini.

Tuh jadi jelas gitu di dalem dan ga banyak orang.

Selanjutnya gue naek Ferry lalu ke Beatles story yang penting banget apalagi buat yang suka banget sama Beatles alias Beatle mania, disini dikasih headphones dan gadget juga kaya di British Music Experience dan dijelasin tuh semua dari awal mulanya gimana sampe bisa masuk ke Amerika dan dikenal di seluruh dunia, menarik banget deh di dalem sini, a must visit place kalo ke Liverpool.

Ngingetin the yellow submarine deh ini ferry nya.
Kacamata siapa nih? Yang pasti sih bukan punya gue. 
Tanda tangan asli The Beatles tuh wadaw!
Yang terakhir sebelum ke Cavern club deket hotel di malem hari, gue ikutan The Beatles Mystery Tour, jadi ini naek bus gitu dan keliling-keliling Liverpool ke tempat-tempat menarik dari mulai nama jalan yang ada di lagu Beatles sampe rumah John Lennon, seru banget. Makin seru lagi soalnya perjalanan ini misal kita lewat Pennylane, ya sambil diputer juga lagunya di bus, ah menggila sih para beatle mania, haha. Seru banget!

Nah kalo yang ini rumahnya Paul Mc Cartney
John Lennon pernah tinggal disini nih dulu.
Ini dia nih Penny Lane

Siapa coba yang dibelakang gue kadek ama anggey?

Sebelum istirahat, gue dan yang lain sempet mampir ke Cavern club liat artis yang lagi manggung disitu, seru banget sih walaupun isinya lebih ke orang-orang yang cukup dewasa, tapi gue sih seru aja sih, Liverpool tuh ternyata kentel banget sama sejarah musik dunia, ya kan The Beatles emang legendaris banget dan salah satu band yang ikut andil di perkembangan musik dunia. Kalo ke Inggris harus ke Liverpool apalagi kalo ngefans sama The Beatles, lo akan menggila sih, ya kalo ga ngefans ama Beatles juga lo bisa menggila dengan yang lain misalnya klub sepakbolanya, atau kalo belum gila juga, cari aja Primark, masuk dan dijamin akan menggila, trust me it happens. lol. Selanjutnya gue akan ceritain tempat apa aja yang harus dikunjungin di London, sampe jumpa di tulisan berikutnya.

Pintu masuk ke Cavern club
Dalem The Cavern Club
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian

Selasa, 10 Oktober 2017

Dimana tempat pertama kali David Bechkam sama Victoria first date?

Jalan-jalan udah jadi keseharian gue yang gue lakuin setiap saat, nah kali ini gue mau cerita pengalaman gue jalan-jalan ke Inggris, ga pernah kebayang sebelumnya gue bakal ada kesempatan buat ke tempat dimana asal bahasa yang dipake seluruh dunia ini. Selain bahasanya, negara ini juga terkenal sama sepak bolanya, banyak klub bola yang banyak orang tau, kaya Manchester United misalnya, tapi kali ini gue ga akan bahas tentang itu, tapi sisi lain dari Inggris, di tulisan gue pertama ini akan gue bahas kota pertama yang gue datengin yaitu Manchester.
Taxi di Manchester
Pemandangan dari jendela kamar hotel gue, bukan big ben ya.

Perjalanan dari Jakarta ke Manchester

Perjalanan dimulai dari Jakarta udah pasti naek pesawat, ga mungkin naek sepeda kan, apalagi naek becak, well naek kapal laut mungkin bisa tapi butuh waktu yang sangat lama pastinya, lebih lama dari nungguin dia putus ama pacarnya kali, huft. Pesawat ke Manchester itu mungkin sekitar 15 jam in total, tapi transit dulu di Abu Dhabi 5 jam, jadi total perjalanan sekitar 20 jam lah, lumayan ya, tapi ga kerasa sih, apalagi naek pesawat nyaman dan temen perjalanannya juga asik. 


Waktu transit di Abu Dhabi.

Ada apa aja sih di Manchester selain bola? 

Jawabannya adalah banyak macem-macem, tapi ternyata Kota Manchester ini banyak yang bisa ditelusurin bukan cuma bolanya aja, pas gue dateng bulan September akhir jadi udah mulai masuk musim autumn, cuacanya juga jadi udah mulai dingin tapi ga sedingin winter sih, jadi pas enak banget. Gue bakal share nih kemana aja gue pas di Manchester:

1. Radisson Blu Edwardian Hotel Manchester

 Radisson Blu Edwardian Manchester dulunya itu bukan hotel, hotel ini baru dibikin tahun 2004, dan legendaris banget soalnya dulu  Sex Pistols pernah manggung disini, kece deh, dari kamar hotel juga bisa keliatan Manchester Townhall Clock yang mirip Big Ben, kece sih, kalo mau nginep sini per malemnya sekitar  £149 -  £200 lah.


Kece kan pemandangan dari kamar gue.

2. Manchester Townhall clock
Gue suka banget sih gedungnya, kaya ngasih liat arsitektur yang masih ada dari jaman dulu tapi masih terjaga sampe sekarang, katanya sih beberapa film juga pernah shooting disini, hmm, kalo dari kamar hotel gue sih keliatan kaya big ben tapi bukan, kece deh buat foto udah pasti instagramable. 
Kadek kaya lagi di Hogwarts ya

Ini dia nih si jali jali

3. Midland hotel 
Disini adalah hotel dimana David Bechkam ama Victoria dulu pertama kali nge-date, cie, napak tilah seru nih kayanya, kali kali dapet first date juga disini, sayangnya gue sih ga nemu, gapapa lah yang penting gue first time nih ke Manchester (gak nyambung, biarin).
Bagus kan Midland hotel ini

4. Manchester Central Library
Woy, gue kan ga suka baca buku, karena gue orangnya lebih visual, well disini lengkap banget buku-bukunya tapi ada sectionnya gitu dan ada tentang musik sendiri, mantap deh, ada satu ruangan yang ga boleh berisik sama sekali, gue coba masuk, dan hening tak ada suara sama sekali, gimana ya kalo tiba-tiba ada yang kentut? itu sih pemikiran gue, pasti tersiksa nahan kentut, haha. Tapi tempat ini must visit kalo ke Manchester. 
Lantainya aja kece banget

Belajar dulu ya biar kaya anak pinter

5. Northern Quarter Manchester
Disini lo pasti suka deh, gue juga soalnya banyak toko-toko termasuk primark untuk kita rakyat jelata yang suka belanja murah tapi mau dapet banyak, dan tempat ini ngingetin gue sama fitzroy Melbourne sih, jadi emang hipster banget, daerah sini ada satu jalan yang dulunya sih katanya records label dan tempat jualan yang berbau-bau musik gitu lah, dan nama jalannya adalah Oldham street, sampe sekarang sih masih ada toko-toko yang jualan vinyl. 


nih si Anggey foto depan record storenya.

Kalo gue foto di sebrangnya, haha.
Nah itu yang di kotanya ya, pas gue mau ke Liverpool gue visit Castleton dulu, sekitar 1,5 jam lah naek mobil dari Manchester, keren sih tempat ini, gue sih loff banget karena emang banyak savana dan juga alam banget deh, sepi enak gitu, yang bikin menarik adalah disini lagi ada sebuah instalasi musik dan art yang dipamerin di alam, termasuk gua dan juga padang rumput, lebih menarik lagi karena ada instalasi dari anak ISI yang dipamerin di dalem gue, katanya sih terinspirasi dari sarang lebah ceunah, kece sih, nih recap video pas gue di Castleton bisa diliat disini

Di Castleton bareng si Kadek.

Ini dia nih artist dari Indonesia yang bikin instalasi gamelan.


Manchester tuh ternayata menarik banget loh dan spot-spot bersejarah serta instagramable juga banyak banget, not to mention tempat-tempat buat nongkrong juga ya, jadi menurut gue kalo lo ke Inggris coba mampir ke Manchester juga deh, karena emang seru. Jadi di Manchester tuh ga melulu tentang sepak bola ya, karena kaya gue, kang soleh ataupun si Adit, ga ada yang ngerti bola, tapi bisa tetep nikmatin kota ini dari point of view yang berbeda, karena sebenernya sih menurut gue ya, kemanapun kita pergi, yang bikin jadi seru tuh ya sama siapanya itu lho, abis ini gue bakal lanjutin tulisan tentang Liverpool ya, sabar ya, lagi banyak kerjaan nih, riweuh. Eh satu lagi lambang kota Manchester tuh lebah, inspirasinya lebah itu rajin bekerja, ya mirip lah kaya gue, kerja-in orang, lol.


See you in Liverpool, people!


Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

Kamis, 28 September 2017

7 barang penting yang selalu gue bawa pas traveling!

Kegiatan gue traveling udah jadi makanan sehari-hari yang kayanya jadi kebutuhan primer buat gue, baik itu kerjaan atau emang liburan, apa sih bedanya kan sama-sama liburan? Beda, soalnya kalo liburan ga ada tanggung jawab apapun, ya nikmatin aja, tapi kalo kerja, ada tanggung jawab yang harus diselesaiin pas lagi pergi ke suatu tempat itu. Nah gue kali ini mau kasih tau, apa aja sih yang selalu gue bawa pas traveling dan ga pernah ketinggalan.


Waktu di London
1. Kamera
Gue selalu bawa kamera setiap kali gue berpergian, karena emang udah jadi kebiasaan, kayanya kalo ga bawa kamera tuh ada yang kurang gitu, kamera yang gue pake ada Lumix GX8, Gopro hero 5 dan DJI Spark.



2. Kacamata item
Berhubung mata gue yang sangat sipit, gue ga terlalu bisa buka mata di bawah sinar matahari, sementara kegiatan gue selalu di bawah sinar matahari, jadi gue pake kacamata item selain untuk nutupin kesipitan gue, juga buat nangkis sinar UV yang jahat itu.


3. Bantal leher
Gue adalah tipikal orang yang gampang tidur dimana aja, di perjalanan, pesawat, mobil, pokoknya pelor lah, nempel langsung molor, lol. Jadi bantal leher adalah aksesoris perjalanan yang harus selalu dibawa setiap saat.



4. Betadine Dry Powder Spray
Ini dia nih yang paling penting buat anak yang gerasak-gerusuk kaya gue, dulu sebelum ada Betadine Dry Powder Spray  gue selalu bawa betadine yang cair, tapi kok di era globalisasi ini nampaknya kurang praktis ya, Nah gue seneng banget nih pas Betadine keluarin produk baru ini. Semenjak udah ada betadine dry powder spray, hidup gue lebih gampang, luka dikit langsung semprot aja, praktis banget! Selain praktis, yang bikin gue seneng banget adalah kita gak perlu sentuh lukanya karena tinggal semprot, dan ga berasa perih soalnya ada cooling effectnya. Buat gue, Betadine ini penting banget biar gw gak infeksi gara – gara luka gak gue pakein antiseptik yang bener!



5. Dompet
Jika tak ada dompet, tak bisa pergi kemana-mana karena naek pesawat atau kereta, identitas dibutuhkan, kalo ga disimpen di dompet, berarakan kemana-mana dan bisa raib begitu saja, jadi penting tuh dompet kan, buat nyimpen uang juga kartu-kartu lainnya.


6. Power bank
Karena kerjaan gue banyak menuntut untuk selalu online setiap saat, jadi mau gak mau, gue harus sedia cadangan baterai, baik untuk kamera atau handpone atau gadget lainnya, jadi gue selalu siap sedia power bank jadi ga keabisan baterai dimanapun gue berada walau lagi susah colokan.



7. Sunblock
Dulu gue ga pernah peduli buat pake sunblock sampe suatu hari gue dikasih tau kalo sinar UV itu penting banget bisa ngerusak kulit bahkan bikin skin cancer, wah ya pemirsa gue amit-amit deh kena gituan, apalagi gue selalu kena matahari secara langsung, jadi ya mau ga mau deh ya, karena emang penting.


Kira-kira itulah 7 barang yang selalu gue bawa pas traveling dan ga boleh ketinggalan, karena emang semuanya penting, nah tapi dari semuanya itu yang terbaru masuk ke list terpenting ya si Betadine Dry Powder Spray ni karena emang baru kan, gue seneng banget sih betadine ngeluarin Betadine Dry Powder Spray karena jadi praktis bawa nya ga repot, dan ga takut tumpah-tumpah lagi, pemakaiannya pun gampang banget tinggal spray aja, jadi kalo suatu hari lagi kemana gitu tiba-tiba luka, well kalo gue sih sering banget, jadi ga takut infeksi lagi dan makenya gampang banget, ya semua bisa diobatin lah kalo luka pake betadine spray, asal bukan sakit hati aja. Nah kemaren kan gue abis dari Manchester, lo juga bisa berkesempatan gratis ke Manchester dengan maen game doang, lah gimana sih maen game doang bisa gratis ke Manchester buat 2 pemenang dan masing2 pemenang bisa bawa 1 temen, caranya gampang banget langsung aja maen game Be Prepared and Play di bit.ly/DPSFebrian nanti 2 orang dengan poin tertinggi bakal diberangkatin ke Manchester, yuk ikutan tunggu apalagi!

Ini dia nih betadine dry powder spray!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian


Sabtu, 09 September 2017

9 hal unik tentang Suku Kajang Dalam!

Sekitar 200km dari Kota Makassar yang merupakan ibukota Sulawesi Selatan ada sebuah daerah yang namanya Kajang, nah gue kenaren ini baru aja selesai trip bareng pemenang kuis Goresan Jejak  dan tim Jurnal Indonesia Kaya ke daerah Bulukumba. Selain nikmatin keindahan bahari di sekitar sini, gue juga sempet berkunjung ke Desa Tanaboa yang dihuni sama Suku Kajang dalam. Gue pas pertama kali diskasih tau mau ke suku kajang dalam, gue langsung excited banget sih, soalnya gue udah sering denger tentang suku kajang ini, similar sama Baduy sih, ada Baduy dalam dan ada Baduy luar. Suku Kajang dalam tidak menerima teknologi sama sekali, sedangkan yang luar sudah menerima teknologi. Oh iya kalo Orang Suku Kajang Dalam seharusnya sih nikah sama sesama suku kajang juga, kalo menikah sama orang diluar itu, mereka harus tinggal di luar dan jadi suku kajang luar, tapi ga dimusuhin sih.
Kalo udah lewat gerbang ini, udah ga boleh lagi ada teknologi.

Salah satu Orang SKD, gue foto bareng di depan gerbang masuk ke Desa Tanatoa, sebelum kamera gue disimpen di mobil.
9 THINGS YOU SHOULD KNOW ABOUT SUKU KAJANG DALAM (SKD)
  1. Semua orang SKD pake baju warna item, ini filosofinya karena mereka ga mau ada perbedaan kasta atau derajat antara yang satu dan yang lainnya, karena katanya ini juga melambangkan kesederhanaan, serta warna item itu ga ada yang lebih baik atau buruk, keren juga ya, dan pas gue mau masuk kesini, gue juga dipinjemin baju item dan sarung item di rumah kepala desa sebelum masuk gerbang ke Desa Tanatoa. 
  2. Orang SKD ga mau pake teknologi sama sekali, bukan karena apa, tapi karena SKD menganggap dan memperlakukan alam itu kaya ibu, jadi teknologi dianggap akan ngerusak alam. Jadi kalo masuk ke kawasan pemukiman SKD, ga boleh bawa HP atau kamera dan sejenisnya.
  3. Di area tempat bermukim SKD, ga boleh pake alas kaki sama sekali, soalnya alas kaki dianggap salah satu teknologi, tapi kalo udah keluar dari kawasan pemukiman SKD, boleh pake alas kaki.
  4. Bahasa yang dipake adalah Konjo, bahasa daerah pesisir Sulawesi selatan. 
  5. Rumah dari SKD berbentuk rumah panggung mirip sama rumah orang Bugis - Makassar, tapi dapur sama WC ada di bagian depan rumah, bukan di belakang kaya biasanya. Soalnya katanya jaman dulu prajurit kerajaan Kajang itu suka numpang makan di rumah warga, terus kalo prajurit dateng itu nganggap apa yang dia liat itu milik dia, jadi takutnya harta atau anak warga juga jadi sasaran, unik menarik ya.
  6. Kalo mau melakukan sesuatu kaya motong pohon di hutan misalnya, ada ritualnya dulu dan harus lapor sama Ammatoa (Kepala SKD). 
  7. Satu-satunya alat transportasi yang boleh dipake cuma kuda, itu aja cuma buat dipake bawa air dari mata air ke rumah. 
  8. Mata pencaharian SKD adalah bertani dan berkebun.
  9. 100% SKD beragama islam.
Ini rumah Suku Kajang Luar, dapur sama kamar mandinya ga di depan, beda ama yang SKD, tapi bentuknya mirip.
Anak-anak suku kajang, mereka boleh ke sekolah pake seragam, tapi kalo alas kaki tetep harus dipake diluar gerbang.
Masuk ke Desa Tanatoa salah satu tempat bermukimnya SKD bikin gue belajar banyak hal, dari mulai kesederhanaan sampe menghargai orang lain. Dari pintu masuk gerbangnya aja udah ga boleh pake alas kaki, terus buat sampe ke pemukiman orang SKD itu harus jalan kaki sekitar 1km dan jalan yang dilewatin ga gampang, kemagisan SKD juga masih berasa pas gue berkunjung, katanya 60% SKD itu punya ilmu yang udah diajarin dari sejak kecil turun temurun, yang paling terkenal tuh "doti" yang semacem santet gitu, kalo ada yang ngejek SKD. Oh iya yang paling unik sih katanya ada juga ilmu yang bisa bikin kepala orang lembek, waduh, serem juga ya, kepala lembek aja serem, apalagi kalo kelakuan yang lembek?
Semua yang masuk ke area SKD harus pake baju item, kece! Photo by @dedycasanova
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian.