Rabu, 16 Agustus 2017

Liburan ke Maldives tapi hemat? Gimana caranya?

Maldives memang jadi impian semua orang termasuk gue, baru-baru ini gue baru aja kesampean kesana, bersyukur banget akhirnya ada kesempatan buat ke Maldives. Jadi buat yang ga tau lokasi Maldives itu ada di deket Srilanka, peberbangannya sih kemaren ini dari Jakarta ke Kuala Lumpur terus lanjut ke Male. Jadi sekitar 7 jam lah kurang lebih kalo ga pake transit penerbangannya. Katanya kalo ke Maldives itu mahal? memang betul, tapi bisa juga kok ke Maldives tapi hemat, tanpa harus mahal. 
kaya gini warna air di Maldives, gila gak sih?
Ini di depan hotel tempat gue nginep di Maafushi island.
My squad @cindykarmoko @soniaeryka @hendrickhartono

BISA NGAPAIN AJA SIH DI MALDIVES KALO MAU HEMAT?

1. Liat lumba-lumba yang banyak banget tapi dari deket

Katanya kalo kita bisa ketemu lumba-lumba pas lagi di laut, itu bakal dapet jodoh, nggak deng, dapet rejeki, amin aja ya, dan pas gue ke Maldives kemaren gue ketemu lumba-lumba yang banyak banget, sesekali mereka loncat kaya atraksi gitu, mereka kaya tau kalo lagi diliat orang di kapal, banyak banget lumba-lumba yang diketemuin pas disini, mudah-mudahan rejeki gue juga jadi makin banyak yah, amin!

Look at them, I met them!

2. Snorkeling di air beningnya Maldives

Banyak banget yang nanya, bagus mana Maldives sama Indonesia, jawabannya di dunia ini gak ada yang sempurna, semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Nah di Maldives ini airnya beningnya parah sih, jadi kalo snorkeling ya visibility-nya  bakalan oke banget, terus sepanjang di laut tuh airnya warna toska, duh bagus banget beneran deh, cuma emang koral dan ikan lebih variatif di Indonesia, tapi snorkeling di Maldives tuh ga pernah salah sih, kece banget, gue bisa buka mata di air laut (penting!lol).
Sebening ini airnya
nih pasir, pasir yang ga berbisik, dan gue buka mata dalem air, yay!
freediving seru!
ngapung di Maldives, taken by @hendrickhartono

3. Foto-foto di Resort Maldives yang kece

Nah emang kalo mau hemat ya kalo ke Maldives ga nginep di resort karena yang bikin mahal ya nginep di resortnya, tapi meskipun ga nginep bisa day tour ke resortnya, jadi ga mahal, dan tetep bisa foto-foto kece di resortnya, yakan. Dapet makan siang buffet dan free flow minum juga, mantep pokoknya. 
Bahagia kan aku di Maldives?
Buffet lunch madness, lol!

Cheers for lyfe, buddy!
Walking to the weekend be lyke

4. Piknik di Sand bank-nya Maldives

Ini terseru, piknik di sand bank dikelilingin laut yang bening dan dari kejauhan warnanya toska, duh one of the best picnic I've ever had sih, abis piknik bisa santai-santai di floaties deh, hehehe.
My squad @cindykarmoko @soniaeryka @hendrickhartono taken by @seefromthesky
Maldives selfie :p
Chill AF taken by @seefromthesky

Liburan ke Maldives ga selamanya mahal, kemaren ini gue kesana dan gue bisa kesana dengan harga yang terjangkau, kenapa? Karena gue pake jasa @maldiveshemat, enak banget semua udah di urusin, ada pilihan juga mau one day trip ke resort yang mana, makan terjamin, nginepnya juga di hotel yang layak, dan you know what, bayarnya juga bisa dicicil, jadi ya cocok sih namanya @maldiveshemat, jadi kita bisa ke liburan ke Maldives dengan hemat. Trip kali ini ngajarin gue banyak hal, salah satunya adalah "Never give up on what you really want, work hard and believe that you can get it, one day you'll get it." Jadi udah ga usah mikir panjang, kalo mau ke Maldives dan hemat, ya pake jasa @maldiveshemat aja, cek disini. Semoga gue bisa ada kesempatan buat balik lagi kesini, amin!

Di Balkon kamar tempat gue nginep di Maafushi island, Maldives.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian

Selasa, 15 Agustus 2017

Harta Karun dari Ibu Pertiwi

Indonesia sangat kaya dengan budaya dan juga tradisinya, dari Sabang sampai Merauke kita punya beranekaragam harta karun yang bahkan masih banyak yang belum tau. Kemaren ini gue baru aja pergi bareng sama 9 travel blogger dari mana-mana, kaya UK, India, Canada, USA dll buat jelajah harta karun berupa budaya dan tradisi yang masih banyak dari kita yang belum tau, gue berjalan dari manortor di kawasan Toba, pake baju adat jawa di Surakarta, nelusurin sejarah di Lawang sewu, liat rumah adat Toraja yang disebut Tongkonan, sampe berakhir ngeteh bersama Raja dan Ratu Bali di Puri Agung Peliatan di daerah Ubud. Gimana lengkapnya, nih gue jelasin per kota yang gue datengin ya. 

View Danau Toba dari TB Silalahi

1. Danau Toba

Danau yang merupakan danau vulkanik terbesar di dunia ini lokasinya ada di Sumatra Utara, kalo mau kesini bisa naek pesawat ke Medan atau langsung ke Bandara Silangit dan ngelanjutin perjalanan darat, kalo dari Silangit pastinya jauh lebih deket. Yang paling terkenal disini udah pasti cerita rakyat dan kepercayaan masyarakat bataknya, dari museum TB Silalahi sampe manortor dan Si gale-gale, semuanya bener-bener menarik buat ditelaah, gue jadi tau kalo jaman dulu itu orang batak kanibal lho, tapi tenang aja sekarang udah enggak lagi. Orang batak hebat banget ya masih sampe sekarang tali persaudaraan mereka kuat banget karena emang tradisi dari nenek moyangnya masih dijalanin sampe sekarang.

Tarian batak di Museum TB.Silalahi
sunrise di Danau Toba

2. Solo/Surakarta

Udah pernah ke Solo? Pasti banyak yang udah kan, selain terkenal sama Pasar Triwindu  dimana banyak barang-barang antiknya, disini juga terkenal banget sama sentra batiknya, gue dan yang lain liat proses membatik, ke museum batik dan udah pasti belanja batik. Jadi batik ini macem-macem banget ada yang tulis dan ada juga yang cap, kalo yang print itu buka batik ya, karena yang namanya batik itu harus  ngelewatin proses pelilinan, jadi motif yang digambar itu dibatik pake canting atau cap baru nanti setelah macem-macem proses yang panjang, jadilah sehelai kain batik. Menarik, makanya batik tulis itu harganya ga murah, apalagi yang pake pewarna alami dari alam bukan buatan, emang ya harga tuh ga pernah bohong. Gue jadi makin bisa ngehargain lagi warisan budaya Indonesia yang satu ini.

Batiknya bagus banget!
OOTD
How do I look?
Roemahkoe, Solo.

Membatik
Museum Batik Danar Hadi

3. Semarang

Walaupun cuma punya waktu singkat di Semarang, tapi selain lumpia, Semarang punya cerita sejarah yang banyaaak banget, dari mulai Lawang sewu yang dulunya stasiun kereta api sampe kawasan kota lama Semarang yang terkenal sama Gereja Blenduknya yang merupakan peninggalan dari jaman Belanda, disini gue jadi tahu bahwa akibat dari penjajahan Belanda ga cuma ninggalin bekas sakit hati di masyarakat aja, tapi juga ninggalin peninggalan gedung-gedung yang cantik dan cerita sejarah yang menarik banget.

@jovitaayu at Lawang Sewu

Gereja Blenduk

4. Toraja

Sebuah daerah yang merupakan salah satu tempat favorit gue ini nyimpen banyak harta karun baik secara terlihat ataupun tidak. Toraja dingin dan nyimpen banyak budaya dan tradisi yang sampe sekarang masih terjaga, terutama upacara-upacara adatnya. Dari Rambusolok (upacara kematian) sampe kubur batu yang masih terjaga keasliannya sampe sekarang, kalo ke Toraja jangan lupa cobain juga kopinya ya. Tenun Toraja juga bagus banget dan pembuatannya ga gampang. Pulang dari Toraja gue jadi makin kagum sama keanekaragaman budaya dan tradisi yang ada di Indonesia, kebayang kan gimana orang Toraja ngawetin mayat dari jaman dulu.

Ke dalem kuburan pake petromax.
Kete Kesu

Di dalem kuburan batu, Londa.


Menenun

5.Bali

Udah ga perlu diraguin lagi kalo Bali jadi tujuan utama para turis luar atau dalem negeri, dari mulai pantai dan air terjunnya pasti orang udah banyak yang tau, mungkin orang juga tau tentang budaya dan tradisi yang kentel banget di Bali yang mayoritas beragama Hindu ini, tapi gue baru tau kalo biasa yang ada di foto-foto, ibu-ibu Bali yang bawa macem-macem buah-buahan makanan di atas kepala tinggi itu dinamain gebogan dan itu persembahan buat sembahyangan, itu ga maen-maen sih beratnya lebih dari 5kg, hebat ya ibu-ibu itu.

Belajar main alat musik Bali
Membuat gebogan
Wanita Hebat

Indonesia memang kaya banget sama kekayaan alamnya, tapi ga cuma itu, Indonesia juga kaya sama budaya dan tradisi, perjalanan gue bareng #TripOfWonders kali ini bikin gue makin kenal lagi sama Ibu pertiwi secara lebih dalem, ga cuma di permukannya aja. Bikin gue makin penasaran sama harta karun yang udah disiapin sama Ibu pertiwi buat kita temuin, gue jadi makin pengen nyari harta karun itu dan ngebagiin ke semua anak-anak Ibu Pertiwi yang ga punya banyak waktu buat ngejelajah Tanah Air kita ini, mudah-mudahan gue dikasih kesempatan dan kesehatan buat terus nyari harta karun itu. Perjalanan kali ini juga bikin gue berpikir untuk selalu ngeliat hal baik dari apapun yang dialamin, jangan cuma hal buruknya aja. Cinta budaya, cinta Indonesia.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,




Febrian

Kamis, 10 Agustus 2017

Pecel ayam mahal di Wamena, kenapa?

Papua sebuah pulau yang ada di paling timur Indonesia memang jadi salah satu tempat yang jadi impian orang-orang buat dikunjungin, termasuk gue. Walaupun gue udah pernah ke Papua sebelumnya yaitu ke Sorong dan Raja ampat, gue tetep pengen balik lagi ke Papua, dan akhirnya kesempatan itu datang lagi, gue bareng tim Jurnal Indonesia Kaya ditugaskan buat ngeliput kemeriahan Festival Lembah Baliem di Wamena, Papua. Terus kata orang-orang di Wamena harga pecel ayam mahal, jadi penasaran. Ini merupakan Festival Lembah Beliem yang ke 28 diadain disini dan sedikit gue jelasin Festival ini meriah banget jadi ada 40 distrik (keren ya namanya kaya inget hunger games,lol) yang menampilkan atraksi, semacem teatrikal performance tapi versi tradisional, gue sih nikmatin banget penampilan mereka semua, makin bangga jadi orang Indonesia. Biasanya Festival Lembah Baliem ini diadain di bulan Agustus menjelang hari kemerdekaan. 

sini ikut gue,
Pegunungan jaya wijaya
haters gonna hate
click click
what are u lookin at?

HOW TO GET THERE

Karena gue berdomisili di Jakarta, gue kasih tau dari Jakarta naek apaan ya, udah pasti pesawat (well kalo mau naek kapal laut bisa aja sih, tapi lama banget) sekitar 5 jam ke Jayapura lalu lanjut naek pesawat kecil ke Wamena sekitar 45 menit (sebenernya sekarang ada jalan darat yang lagi dibuat, mudah2an segera selesai ya, amin) .

Pemandangan dari atas pesawat yang cakep banget

BISA NGAPAIN AJA DI WAMENA

1. Festival Lembah Baliem

Festival Lembah Baliem biasanya jadi tujuan wisata semua orang yang ke Wamena, kaya gue bilang di atas biasanya diadain menjelang peringatan hari kemerdekaan kita, diadain di Lembah Baliem yang indah banget pemandangannya, gue sangat suka liat orang papua dari suku dani, lani dan yali berkumpul dan menampilkan tradisi dari masing-masing distrik dengan pakaian tradisional mereka.  Tiket masuknya cuma 20rb per orang (2017), kalo mau rencana kesini jangan lupa buat booking penginapan jauh-jauh hari sebelumnya, mobil atau kendaraan sewa juga, minimal 3 bulan sebelumnya lah, karena pasti penuh. Cuma masih ada yah orang yang berpikiran sempit dan menganggap ini adalah pornografi, seperti yang terjadi di akun instagram gue, beberapa foto gue di remove sama instagram karena ada segelintir orang yang report foto gue dan menganggap ini adalah pornografi, gue merasa ini adalah warisan budaya leluhur kita yang patut orang lain tahu, jadi gue akan tetep share foto-fotonya disini. :))

hunter
but first lemme take a selfie

halo mama
the warriors
baru aja diremove dari IG nih hehe
siska and her mom
happiness
hey haters
Smiling you're in frame
preparation
dancing mama
mama mama
what?
howa howa howa
what?

2. Mampir ke Honai di kampung Suku Dani

Gue baru tau kalo Honai ini dipisah antara yang laki-laki dan perempuan, jadi kalo honai laki laki disebut pilamo dan biasa lokasi berbanding lurus dengan pagar masuk ke perkampungan, karena laki-laki bertugas menyambut tamu yang datang ke kampung tersebut. Sedangkan honai perempuan disbut uma, biasanya anak laki-laki akan tinggal sama ibunya di uma sampe sekitar umur 10 tahunan, baru pindah ke pilamo. 

Ujung kanan pilamo, sisanya uma.
mama mama sedang mempersiapkan acara bakar batu.

3. Berenang di Air terjun Walesi

Ada sebuah air terjun di deket lembah baliem di daerah walesi yang namanya ya air terjun walesi, airnya seger banget, walaupun tingginya cuma 4-5 meter lah, tapi enak banget, gue aja ga niat nyebur jadi nyebur, airnya dingin banget kaya air es, jadi kalo udah ke lembah baliem sekalian aja kesini, paling sekitar 15 menit lah naek kendaraan. 

don't worry be happy!
suicoke

airnya dingin banget kaya es

4. Liat danau tertinggi di Indonesia

Ada sebuah danau yang lokasinya di sekitar Pegunungan Jaya Wijaya, namanya Danau Habema dengan ketinggian sekitar 3200-an mdpl. Danau ini dikelilingin pemandangan yang indah banget sekitar 1 jam lah dari pusat kota Wamena, a must visit lake.

ini dingin banget sih asli

Sebenernya masih banyak banget yang bisa dieksplor tapi sayang banget waktu gue cuma sebentar di Wamena, oh iya disini apa-apa mahal, misalnya makan pecel ayam aja bisa 50rb sendiri, karena apa-apa dibawa pake pesawat, jadi jangan kaget ya, makanya yuk kita doain semoga jalur darat dari Jayapura ke Wamena segera jadi, mungkin nanti harga pecel ayam jadi lebih murah, haha. 

coba tebak ini suku apa?

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian