Sabtu, 09 September 2017

9 hal unik tentang Suku Kajang Dalam!

Sekitar 200km dari Kota Makassar yang merupakan ibukota Sulawesi Selatan ada sebuah daerah yang namanya Kajang, nah gue kenaren ini baru aja selesai trip bareng pemenang kuis Goresan Jejak  dan tim Jurnal Indonesia Kaya ke daerah Bulukumba. Selain nikmatin keindahan bahari di sekitar sini, gue juga sempet berkunjung ke Desa Tanaboa yang dihuni sama Suku Kajang dalam. Gue pas pertama kali diskasih tau mau ke suku kajang dalam, gue langsung excited banget sih, soalnya gue udah sering denger tentang suku kajang ini, similar sama Baduy sih, ada Baduy dalam dan ada Baduy luar. Suku Kajang dalam tidak menerima teknologi sama sekali, sedangkan yang luar sudah menerima teknologi. Oh iya kalo Orang Suku Kajang Dalam seharusnya sih nikah sama sesama suku kajang juga, kalo menikah sama orang diluar itu, mereka harus tinggal di luar dan jadi suku kajang luar, tapi ga dimusuhin sih.
Kalo udah lewat gerbang ini, udah ga boleh lagi ada teknologi.

Salah satu Orang SKD, gue foto bareng di depan gerbang masuk ke Desa Tanatoa, sebelum kamera gue disimpen di mobil.
9 THINGS YOU SHOULD KNOW ABOUT SUKU KAJANG DALAM (SKD)
  1. Semua orang SKD pake baju warna item, ini filosofinya karena mereka ga mau ada perbedaan kasta atau derajat antara yang satu dan yang lainnya, karena katanya ini juga melambangkan kesederhanaan, serta warna item itu ga ada yang lebih baik atau buruk, keren juga ya, dan pas gue mau masuk kesini, gue juga dipinjemin baju item dan sarung item di rumah kepala desa sebelum masuk gerbang ke Desa Tanatoa. 
  2. Orang SKD ga mau pake teknologi sama sekali, bukan karena apa, tapi karena SKD menganggap dan memperlakukan alam itu kaya ibu, jadi teknologi dianggap akan ngerusak alam. Jadi kalo masuk ke kawasan pemukiman SKD, ga boleh bawa HP atau kamera dan sejenisnya.
  3. Di area tempat bermukim SKD, ga boleh pake alas kaki sama sekali, soalnya alas kaki dianggap salah satu teknologi, tapi kalo udah keluar dari kawasan pemukiman SKD, boleh pake alas kaki.
  4. Bahasa yang dipake adalah Konjo, bahasa daerah pesisir Sulawesi selatan. 
  5. Rumah dari SKD berbentuk rumah panggung mirip sama rumah orang Bugis - Makassar, tapi dapur sama WC ada di bagian depan rumah, bukan di belakang kaya biasanya. Soalnya katanya jaman dulu prajurit kerajaan Kajang itu suka numpang makan di rumah warga, terus kalo prajurit dateng itu nganggap apa yang dia liat itu milik dia, jadi takutnya harta atau anak warga juga jadi sasaran, unik menarik ya.
  6. Kalo mau melakukan sesuatu kaya motong pohon di hutan misalnya, ada ritualnya dulu dan harus lapor sama Ammatoa (Kepala SKD). 
  7. Satu-satunya alat transportasi yang boleh dipake cuma kuda, itu aja cuma buat dipake bawa air dari mata air ke rumah. 
  8. Mata pencaharian SKD adalah bertani dan berkebun.
  9. 100% SKD beragama islam.
Ini rumah Suku Kajang Luar, dapur sama kamar mandinya ga di depan, beda ama yang SKD, tapi bentuknya mirip.
Anak-anak suku kajang, mereka boleh ke sekolah pake seragam, tapi kalo alas kaki tetep harus dipake diluar gerbang.
Masuk ke Desa Tanatoa salah satu tempat bermukimnya SKD bikin gue belajar banyak hal, dari mulai kesederhanaan sampe menghargai orang lain. Dari pintu masuk gerbangnya aja udah ga boleh pake alas kaki, terus buat sampe ke pemukiman orang SKD itu harus jalan kaki sekitar 1km dan jalan yang dilewatin ga gampang, kemagisan SKD juga masih berasa pas gue berkunjung, katanya 60% SKD itu punya ilmu yang udah diajarin dari sejak kecil turun temurun, yang paling terkenal tuh "doti" yang semacem santet gitu, kalo ada yang ngejek SKD. Oh iya yang paling unik sih katanya ada juga ilmu yang bisa bikin kepala orang lembek, waduh, serem juga ya, kepala lembek aja serem, apalagi kalo kelakuan yang lembek?
Semua yang masuk ke area SKD harus pake baju item, kece! Photo by @dedycasanova
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian.

Senin, 04 September 2017

7 tempat kece di Sumba!

Semenjak beberapa tahun belakangan tujuan wisata di Indonesia mulai dilirik sama anak-anak generasi sekarang, munculnya instagram darling atau acara-acara televisi dan youtube yang mengangkat destinasi wisata dalem negeri bikin kita yang udah nempel banget sama gadget jadi tau kalo Indonesia itu emang keren dan kaya banget. Jadi kalo sekarang gue tanya tentang sebuah daerah misalnya Sumba, gue ga perlu lagi jelasin kalo Sumba itu bukan Sumbawa, tapi pasti lo akan lebih tau, oh Sumba yang kemaren ini Andien kesana ya, atau oh Sumba yang ada di serial Jurnal Indonesia kaya itu ya, dan kemaren ini gue abis balik lagi ke pulau yang banyak kuda ini. Long story short, gue sekarang bukan mau kasih tau perbedaan Sumba dan Sumbawa, tapi di Sumba tuh bisa kemana aja sih.
Kuda Sumba


Sempet msmpir ke Desa Rende dan main sama anak anak gemes ini.

HOW TO GET THERE
Pertama gue mau jelasin dulu kalo Sumba punya 2 (dua) bandara, ada kalo di barat ada Tambolaka / Waikabubak, sedangkan di timur ada Waingapu. "Bisa gak sih ke Sumba ga naek pesawat, bukannya deket sama Flores?" Iya bisa, tapi harus naek kapal laut dan bukan sejam dua jam tapi itungannya udah hari, jadi mau pilih mana? Kalo gue sih yang praktis aja ya, mending naek pesawat. "Berapaan sih dari Jakarta buat PP ke Sumba?" Sekitar 3 juta-an lah, mungkin bisa lebih kaya gue karena teledor, yes gue salah beli tiket, jadi harusnya kan beli tiket itu berangkat Jakarta - Denpasar - Tambolaka, terus pulangnya Waingapu - Denpasar - Jakarta. Eh pas check in di Denpasar mau ke Jakarta, ternyata gue belinya Jakarta Denpasar di tanggal gue harus balik ke Jakarta, alhasil beli tiket last minute yang harganya bisa buat makan enak buffet ber-5, tapi ya lesson learned, gue harus lebih teliti lagi kalo beli tiket pesawat dan jangan pernah lagi ngantuk pas booking tiket pesawat.

Sebuah jalanan yang kece banget di daerah Puru Kambera.

ADA APA AJA SIH DI SUMBA?

1. Pantai Bawana

Pantai Bawana ini adanya di area Sumba barat daya, terkenal banget karena ada sebuah karang yang bolong kaya terowongan dan beda kaya di Penida misalnya di Pantai Atuh atau di Broken beach yang ga bisa turun ke bawahnya, disini bisa turun dan nikmatin pantai di bawahnya, pasir putih dan pemandangan yang kaya lukisan ini paling cocok dinikmatin pas menjelang matahari terbenam, karena sunset disini bagus banget, dan lucky me pas kesini sunsetnya lagi bagus banget, one of the best sunset I've ever seen in my life. Oh iya turun ke bawah agak terjal, jadi siapin mental ya, well ga terjal banget sih, tapi lumayan lah.

Bawana squad.

Indah banget dari atas.
Terlalu indah di bawah sini.

Menjelang sunset di Pantai Bawana.

Pemandangan di bawah Pantai Bawana

Senja yang sempurna.

Pas Sunset emang magical banget, @agnesoryza in frame.


Menjelang sunset

2. Desa adat Ratenggaro

Desa adat ini ada di pinggir pantai dengan rumah adat yang bentuknya menarik, karena atapnya tinggi, bedanya kalo di Wae rebo bentuknya kerucut, kalo disini bentuknya lebih kotak-kotak gitu, ada yang jual tenun juga ama beberapa aksesoris khas Sumba. Sayangnya disini mungkin penduduknya masih kurang edukasi jadi masih banyak beberapa temen yang pernah kesini juga ngalamin pungli atau pemaksaan beli sebuah barang pas disini, mudah-mudahan dinas pariwisata di Sumba bisa lebih edukasi penduduk di desa adat ini, jadi selain bisa liat rumah-rumahnya yang unik, ga perlu juga ngalamin pengalaman unik yang bikin orang males buat dateng kesini, karena kalo tempatnya bagus dan penduduknya ramah, kan jadi banyak yang datang berkunjung juga jadi ada pemasukan untuk penduduk setempat.
Rumahnya lebih kotak kan.

Hello from Rattenggaro!


Pantai di sebelah desa adat.

3. Danau Weekuri

Gue agak bingung kenapa penduduk setempat nyebut tempat ini danau, mungkin karena bentuknya yang kaya danau, tapi airnya asin dan air laut, jadi kalo menurut gue sih lebih ke lagoon ya harusnya disebutnya. Tempat ini airnya bening banget dan enak buat berenang, ada tempat buat loncat juga buat yang suka adrenaline rush kaya gue misalnya, cuma harus ati-ati banget sih, jangan sampe kaya gue, ternyata pas gue loncat ke air, gue landing di atas bulu babi yang alhasil ada 9 duri yang nancep di telapak kaki gue, mending pake alas kaki. Banyak yang bilang harus dikencingin lah, kalo ga bisa panas dingin, tapi ternyata yang gue alamin itu disana, kaki gue dipukul-pukul sama salah satu penduduk setempat yang jualan tenun khas Sumba barat, katanya sih supaya durinya ancur dan racunnya ga bikin panas dingin, dan berhasil pemirsa, gue sehat sentosa sampe pulang, ga panas dingin, sebagai ucapan terima kasih, gue beli tenun yang dijual bapak itu di pinggir Danau Weekuri itu, ternyata pas sampe mobil, semua orang bilang bagus dan pengen, eh mereka balik ternyata tenun itu cuma satu, jadi hikmahnya ya gue jadi punya tenun baru yang bagus, lol.
Kena bulu babi dan ditindak oleh bapak penjual tenun.

Rendeman asik bareng @uchiet

4. Air terjun Lapopu

Gue pernah kesini sebelumnya dan gue masih nganggep tempat ini bagus banget, selain karena air terjunnya yang lumayan tinggi dan enak diliat not to mention airnya yang warna toska ini, tapi juga karena gue kesini bareng temen-temen gue dan bisa berenang seru sampe masuk-masuk ke balik air terjunnya, tracking dari parkiran untuk nyampe kesini cukup deket paling 5 menit lah, jadi aman. Abis berenang disini kulit rasanya kering banget macem kulit ular, bersisik, ternyata eh ternyata karena emang airnya mengandung zat kapur, jadi bikin kulit lebih kering, jadi ya siapin aja lotion yang banyak biar kelakuan aja yang kaya ular, tapi kulit jangan, haha.

taken by @hendrickhartono

Those color tho'

berpose depan air terjun difotoin @hendrickhartono

5. Bukit Wairinding

Gue tau buat lo yang baca blog gue ini ga semuanya nonton pendekar tongkat emas yang shooting disini, tapi pasti tau lah yah tempat yang selalu dikunjungin Kadek dan Anggey kalo kesini bahkan kemaren si Anggey ngerayain ulang taunnya disini bareng anak-anak yang tinggal deket sini. Bukit ini bagus banget, layers dari bukit-bukitnya emang bagus banget, sunset atau sunrise disini bagus banget, areanya udah masuk ke Sumba timur sih, jadi kalo dari pusat kota Waingapu sekitar 30 menit lah.
Wiro sableng?

Ini dia tenun yang gue beli di bapak yang nyembuhin gue dari bulu babi.


Gimana? Bagus kan.

Main bersama anak anak gemas.

Bukit yang kece banget.

6. Pengrajin tenun Sumba

Ada satu tempat yang paling terkenal di daerah Waingapu buat dikunjungin kalo penasaran sama pembuatan tenun dan filosofinya, rata-rata pembuatan tenun disini semua pewarnaanya alami atau indigo, dan bahkan ada tenun yang harganya sampe 50 juta, jadi gila banget sih emang, proses bikin sebuah kain tenun itu ga sebentar dan berseni banget, maklum harganya agak mahal, dan jangan lupa beli buat oleh-oleh, karena mahal sih gue beli memang tapi oleh-oleh buat diri sendiri aja, haha.
Tenun yang udah jadi, cakep banget.

Tenun Sumba in the making.

7. Sunset di Pantai Walakiri

Pantai Walakiri ini emang terkenal banget buat tempat nikmatin sunset di daerah Sumba timur, selain karena emang matahari terbenam yang indah kalo diliat dari pantai ini, ada juga pemanis berupa "dancing trees" yang makin bikin bagus pemandangan matahari terbenam diliat disini.
@uchiet and the dancing tree not to mention the sunset as well.

Senja di Walakiri.

Jadi di Sumba itu banyak yang bisa didatengin bukan cuma sebatas mau liat kuda doang yah, karena biasanya orang paling tau kalo di Sumba tuh banyak banget kuda, tapi ternyata bukan cuma ada kuda di Sumba, tapi juga banyak tempat yang bisa didatengin. Kemaren ini gue ke Sumba pake jasa open tripnya @lyladventure  jadi ga perlu repot buat sewa mobil, hotel, makan, guide, semua udah disediaiin, rekomendasi gue kalo lo mau ke Sumba pake jasa @lyladventure aja, harganya merakyat, pelayanannya berkelas. Highly recommended pokoknya, oh iya mereka juga ga cuma punya jasa buat arrange trip ke Sumba aja, tapi ada juga ke Flores dan Derawan, lengkapnya cek aja disini. Abis dari Sumba ini gue akan pergi ke Bulukumba bareng tim #JurnalIndonesiaKaya, buat yang mau liat Sumba dari kacamata lain cek aja #JurnalIndonesiaKaya episode Sumba disini.

Sumba im in love.
me and @uchiet enjoying sunrise at wairinding.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

Rabu, 16 Agustus 2017

Liburan ke Maldives tapi hemat? Gimana caranya?

Maldives memang jadi impian semua orang termasuk gue, baru-baru ini gue baru aja kesampean kesana, bersyukur banget akhirnya ada kesempatan buat ke Maldives. Jadi buat yang ga tau lokasi Maldives itu ada di deket Srilanka, peberbangannya sih kemaren ini dari Jakarta ke Kuala Lumpur terus lanjut ke Male. Jadi sekitar 7 jam lah kurang lebih kalo ga pake transit penerbangannya. Katanya kalo ke Maldives itu mahal? memang betul, tapi bisa juga kok ke Maldives tapi hemat, tanpa harus mahal. 
kaya gini warna air di Maldives, gila gak sih?
Ini di depan hotel tempat gue nginep di Maafushi island.
My squad @cindykarmoko @soniaeryka @hendrickhartono

BISA NGAPAIN AJA SIH DI MALDIVES KALO MAU HEMAT?

1. Liat lumba-lumba yang banyak banget tapi dari deket

Katanya kalo kita bisa ketemu lumba-lumba pas lagi di laut, itu bakal dapet jodoh, nggak deng, dapet rejeki, amin aja ya, dan pas gue ke Maldives kemaren gue ketemu lumba-lumba yang banyak banget, sesekali mereka loncat kaya atraksi gitu, mereka kaya tau kalo lagi diliat orang di kapal, banyak banget lumba-lumba yang diketemuin pas disini, mudah-mudahan rejeki gue juga jadi makin banyak yah, amin!

Look at them, I met them!

2. Snorkeling di air beningnya Maldives

Banyak banget yang nanya, bagus mana Maldives sama Indonesia, jawabannya di dunia ini gak ada yang sempurna, semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Nah di Maldives ini airnya beningnya parah sih, jadi kalo snorkeling ya visibility-nya  bakalan oke banget, terus sepanjang di laut tuh airnya warna toska, duh bagus banget beneran deh, cuma emang koral dan ikan lebih variatif di Indonesia, tapi snorkeling di Maldives tuh ga pernah salah sih, kece banget, gue bisa buka mata di air laut (penting!lol).
Sebening ini airnya
nih pasir, pasir yang ga berbisik, dan gue buka mata dalem air, yay!
freediving seru!
ngapung di Maldives, taken by @hendrickhartono

3. Foto-foto di Resort Maldives yang kece

Nah emang kalo mau hemat ya kalo ke Maldives ga nginep di resort karena yang bikin mahal ya nginep di resortnya, tapi meskipun ga nginep bisa day tour ke resortnya, jadi ga mahal, dan tetep bisa foto-foto kece di resortnya, yakan. Dapet makan siang buffet dan free flow minum juga, mantep pokoknya. 
Bahagia kan aku di Maldives?
Buffet lunch madness, lol!

Cheers for lyfe, buddy!
Walking to the weekend be lyke

4. Piknik di Sand bank-nya Maldives

Ini terseru, piknik di sand bank dikelilingin laut yang bening dan dari kejauhan warnanya toska, duh one of the best picnic I've ever had sih, abis piknik bisa santai-santai di floaties deh, hehehe.
My squad @cindykarmoko @soniaeryka @hendrickhartono taken by @seefromthesky
Maldives selfie :p
Chill AF taken by @seefromthesky

Liburan ke Maldives ga selamanya mahal, kemaren ini gue kesana dan gue bisa kesana dengan harga yang terjangkau, kenapa? Karena gue pake jasa @maldiveshemat, enak banget semua udah di urusin, ada pilihan juga mau one day trip ke resort yang mana, makan terjamin, nginepnya juga di hotel yang layak, dan you know what, bayarnya juga bisa dicicil, jadi ya cocok sih namanya @maldiveshemat, jadi kita bisa ke liburan ke Maldives dengan hemat. Trip kali ini ngajarin gue banyak hal, salah satunya adalah "Never give up on what you really want, work hard and believe that you can get it, one day you'll get it." Jadi udah ga usah mikir panjang, kalo mau ke Maldives dan hemat, ya pake jasa @maldiveshemat aja, cek disini. Semoga gue bisa ada kesempatan buat balik lagi kesini, amin!

Di Balkon kamar tempat gue nginep di Maafushi island, Maldives.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian