Sabtu, 17 Februari 2018

Ancang - ancang buat yang mau ke Siam reap, Kamboja!

Kamboja itu selain nama bunga, yang kita tau ya nama negara, memang sih bukan jadi tujuan banyak orang buat berlibur, ga kaya Thailand yang jadi pilihan ampir semua orang yang pengen liburan ke luar negeri tapi deket-deket aja. Nah gue baru aja pulang dari Kamboja, jadi kemaren abis dari Maldives gue langsung lanjut ke Kamboja, bener-bener ga direncanain sama sekali, karena si Aris mau kesana dan tadinya abis dari Maldives mau pulang karena ada event, eh ga jadi event nya ya udah gue ikut aja ama si Aris ke Kamboja, cuma 500rb tiket pesawatnya dari Kuala lumpur, berangkat deh. 
Angkor wat
didoain good luck ama ibunya

Berapa sih budget yang dibutuhin kalo mau ke Kamboja? 

It depends mau berapa lama disana dan seperti selalu gue bilang kemanapun kita pergi tuh pasti selalu bisa murah dan bisa mahal, tergantung kita maunya enak atau yang lebih adventurous alias traveling in a budget, gue kemaren berada di tengah-tengah lah, enak tapi ga terlalu in a budget juga, jadi total sekitar 5 hari gue ngabisin sekitar 5juta an. Sekali makan bisa 30-50rb kalo rupiahin, hotel nyaman yang enak bukan hostel sekitar 300-500rb per malem. Naek tuk-tuk juga macem2, kalo di Siam reap buat ke Angkor wat $15 - $20an buat dari sunrise sampe sunset. Ya masih masuk akal lah, idealnya kalo mau kesini maksimum ber-4 deh jangan keramean. 

Terbagus sih gerbang ini
tuk-tuk life
Ada 2 Kota yang jadi tujuan gue kemaren di Cambodia, eh ada yang nanya Cambodia ama Kamboja sama gak sih, beda sih, artinya sama lokasinya sama, beda aja satu bahasa Inggris satu bahasa Indonesia, haha. Jadi itu sama aja yah. Kemaren ini gue ke Siam reap dan Phnom penh. Tapi gue mau ceritain di Siam reap aja ya, Phnom penh biasa aja menurut gue ga ada apa-apa yang menarik kecuali museum dan royal palace nya itu aja ga bagus-bagus amat, jadi daripada nyesel mending ke Siam reap aja cukup, lol.

Tempat shooting tomb raider nih katanya

Siam reap bisa kemana aja?

Basically di Siam reap tuh kompleks candi-candi an jadi dari Angkor Wat sampe Wat yang lain yang searea disitu bisa lo datengin ampe mabok, karena dulunya kan emang disini semacem kerajaan Majapahit gitu, semacem lho ya bukan kerajaan Majapahit, menurut gue sih mirip candi yang ada di Indonesia misalnya Prambanan tapi dengan versi yang lebih dikelola dengan baik, walaupun area ini berdebu, gue kemaren beli tiket yang 1 hari bayar $37, oh iya kalo gue saranin beli yang sehari udah cukup kok, temple favorit gue sih smiling temple, dan gue ga tau kenapa dulu Tomb raider ga shooting disini, tapi di temple lain, padahal bagus, ada sekitar 50 stupa tadinya dan tiap stupa tuh terdiri dari 4 muka gitu, dan seperti sedang tersenyum, dan kebetulan warna langit lagi biru banget. 
lagi lagi di Angkor wat
Smiling temple
Sunrise di Angkor wat kalo mau berkumpul dengan ribuan orang lain, gue sih cukup liat aja bentar tapi sunrise di dalem Angkor wat bukan di posisi ribuan orang itu, haha. Gila sih perjuangan banget mending cari tempat lain, dalem Angkor Wat juga sih. Terus kalo kesini minta Pak Usman ( Supir tuk-tuk yang bisa berbahasa melayu, beliau very helpful silahkan kalo kesini whatsapp aja Pak Usman +855 96 706 9535) ke spot sunset yang ga rame, karena yang biasa itu rame banget kaya ikan teri dalem mangkok, kebayang kan. Bye banget deh. 
Para pengabdi sunrise
Sunrise angkor wat
Terus lo bisa juga ke Koh ker (gue ga kesini karena ga sempet, males bangun pagi haha) dan Beng Mealea, biasanya sepaket nih jauh dari Siam reap 2 jam lebih kalo ke Koh ker kalo ke Beng Mealea sih ya sejam an lah, naek mobil ya antara $60 - $70 oh iya gue selama disini selalu pake USD, kayanya mereka ga bangga deh dengan mata uangnya, ya udahlah ya ga penting yang penting kalo mau kesini bawa USD aja ATM disini juga ada yang pake mata uang lokal dan USD juga, jadi ga perlu repot. 
Beng Mealea
Nginep nya kemaren ini gue di Shining Angkor hotel sekamar bisa bertiga bisa booking online cukup deket sama area Angkor Wat, murah dan nyaman. Kalo sendiri gue ga rekomen deh, agak menyeramkan kaya terlalu etnic gitu, gue sih kalo sendiri pasti takut, haha. Tapi bagus kok hotelnya. 
Angkor wat lagi
Sunset dan tuk tuk
Dari bandara naek taksi aja ada counternya pas keluar bandara cuma $10 semobil, harus cobain makanan lokal amok fish/chicken/beef, loklak beef, enak banget dan coba makan di Muslim kitchen restaurant deh, enak. Kalo ditawarin ke floating market, ga usah deh mahal dan kurang menarik, tapi kalo penasaran ya silahkan. 

Gini deh si floating market itu 
Jadi kalo mau ke Siam reap siapin USD aja, masker karena debuan banget, jaket buat sunrise an karena dingin naek tuk-tuk pagi-pagi jangan kaya gue kemaren siapin panas doang buat siang, eh pagi ngadegdeg tiris pisan anginan pemirsa, siang pake topi dan sunblock juga jangan lupa, botol air minum biar ga dehidrasi, cemilan secukupnya dan rasa cinta lingkungan jangan lupa, supaya maneh jangan buang sampah sembarangan yah. 

Beng Mealea
Oke cukup sekian dan terima kasih, semoga tulisan ini bisa membantu buat yang mau ke Siam reap juga, maaf banget ya gue ga ceritain di Phom penh, ga menarik soalnya, biasa aja, nanti ceritain Maldives aja ya in a budget gimana caranya, lebih seru pasti, seneng banget akhirnya gue bisa berbagi cerita lagi setelah beberapa minggu ga ngeblog, hehehe. Jangan bosen ya baca cerita gue, Siam reap bagus, harus kesana lah at least sekali seumur hidup, banyak pasti yang julid kaya netijen pada umumnya yang bilang “biasa aja” atau “mirip prambanan yah” ah biarin aja, mungkin dia cuma iri belum bisa kesini, nanti juga dia kalo negatif terus lama-lama bosen sendiri, lempeng aja, dia juga ga bayarin bill kita sehari-hari yakan, kalo mau tanya bisa tulis komen di bawah atau email gue aja langsung atau DM di instagram atau komen di foto gue sok bebas, kalo gue bisa dan tau pasti gue jawab dan bales kalo ga gue yang bales, ya Tuhan yang bales. Oiya jangan lupa ke night market sama ke pub street ya, kalo ga cape abis keliling dan ada waktu ga ngapa2in di malam hari.
Simba di Angkor wat
Sunrise di Angkor wat
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 


Febrian

Jumat, 16 Februari 2018

Staycation di Plataran Canggu

Hola, tulisan kali ini gue mau share cerita pengalaman gue staycation di Plataran yang paling tertua umurnya di Bali, yaitu Plataran Canggu, jadi dari Plataran Ubud gue langsung ke Plataran Canggu. Sesampenya disini gue kembali disambut sama keramahan staff Plataran yang bikin hati jadi tenang yakan, dan gue langsung diajak keliling Plataran Canggu sama salah satu staffnya, disini ada jungle area, paon atau dapur yang ada di jungle area juga dan biasa dipake buat cooking class yang bisa jadi salah satu activity yang bisa dilakuin sama tamu yang nginep di Plataran Canggu, ada 2 area swimming pool, gym, Padma SPA, The Teras Restaurant, dan baru dianter ke tempat gue nginep namanya Flex Pool Villa dimana Villa ini ada private poolnya sendiri.
Santai di pool di villa tempat gue nginep
Main poolnya Plataran Canggu nih
Di Plataran Canggu memang gue lebih memilih buat ga ngapa-ngapain, lebih ke santai-santai di pool, ngeblog, dan tidur-tiduran aja, cuma ada beberapa activities yang gue lakuin diantaranya adalah set up tea time by the pool. Jadi sore-sore sambil santai-santai di deket kolam renang, ada set up finger food sama teh, enak banget dilakuin sore-sore, jadi kalo lo emang berniat nginep disini, cobain deh buat ngeteh sore-sore di deket kolam renang ini, kemaren pas gue disini lagi gerimis tapi ga masalah sih karena emang berenang sambil hujan mah ga bakal bikin miskin, lol. 
Ngeteh sore di mainpool, walau ujan gapapa kok.
Bali memang lagi ujan banget sih awal taun gini, tapi gue sih ga masalah ya kalo lagi dateng ke suatu tempat cuacanya itu cerah atau ujan, because it's not about the weather, but you and the surroundings. Kegiatan lain yang gue cobain pas lagi di Plataran Canggu adalah cooking class, cie masak. lol. Seru banget belajar masak masakan Bali dari mulai beli bumbu ke pasar, nyiapin bumbu, bikin bumbu, masak, sampe makanannya jadi dan dimakan, ternyata enak banget hasil masakan gue, well dikasih tau ama mbak nya sih, tapi enaknya abis selesai cooking class ini lo dapet sertifikat dan resep makanan yang lo bikin, jadi pulang darisini bisa buka restoran Bali lah ya mungkin kira-kira, tapi ya menunya cuma yang diajarin doang, haha. Kaya pas gue diajarin bikin sate lilit, lawar, pepes dan dadar gulung. Laku gak ya kalo gue buka Restoran Bali, kayanya kalo cuma 4 menu sih, ga laku ya, hahaha. Gapapa lah, yang penting udah nyobain dan seru juga belajar masak.

Surrounded by the greens
Udah cocok belum jadi chef? 
Malemnya gue makan malem di Villa dimana gue tinggal, bukan room service ya, serunya adalah BBQ Dinner di Villa, jadi ada chef yang dateng bawa panggangan dan waiter yang ngelayanin dinnernya, pilihan menarik buat lo yang pengen makan enak tapi mager, atau keluarga yang lagi staycation tapi anaknya rewel, jadi ga bisa ditinggalin, panggil aja chefnya yakan, minuman pilihannya pun lengkap, jadi basically kita bisa order minuman yang juga ada di menu The Teras Restaurant of Plataran Canggu, cuma ya disajiin depan villa aja gitu, dan udah ada mas nya yang ngelayanin, jadi ga perlu repot-repot. BBQnya enak banget, dan udah ada yang layanin juga, pas banget ini ujan-ujan gini jadi ga perlu keluar villa kan, tinggal buka pintu kamar aja.
BBQ dinner di villa
Last day sebelum gue beranjak pulang, selesai sarapan di The Teras Restaurant gue diajak buat nyobain aktivitas yang super seru, yaitu making jamu. Bikin jamu tuh gimana sih, gue juga ga pernah tau sampe akhirnya gue ikutan making jamu class ini, jadi lo bakal diajarin gimana caranya bikin jamu, dalam hal ini pas gue dateng gue diajarin gimana caranya bikin jamu kunyit asem, semuanya pake bahan alami, yaiyalah ya namanya juga jamu, kalo pake bikin orang marah dan sakit hati, namanya jambret. haha. Bodo amat Febrian. Seru banget karena selain diajarin cara bikinnya, juga dikasih tau fungsinya apa, kalo Kunyit asem ini katanya bagus buat kesehatan, ya semua jamu juga kali, haha. Kalo mau tau fungsinya, sini dateng aja nginep di Plataran Canggu, terus minta diajarin gimana bikinnya, yakan, langsung booking aja buat nginep disini.
diajarin bikin jamu
Akhirnya perjalanan gue staycation di Plataran harus berakhir dan gue sudah kembali fresh buat kembali melakukan aktivitas pekerjaan di tahun 2018 ini, banyak banget yang nanya kids friendly atau enggak, sekali gue kasih tau bahwa semua property nya Plataran ini kids friendly dan staffnya ramah-ramah banget, jadi kalo mau cari one stop staycation bisa ngelakuin semua, tinggal pilih aja mau dimana, semuanya OK dengan keunikannya masing-masing, kalo lagi mau kabur dari kejenuhan keseharian bisa langsung aja juga ke Plataran buat nge-refresh semua kejenuhan itu, atau bingung mau honeymoon atau liburan keluarga kemana, langsung cek aja disini.

Ngopi asik sendiri tanpa ada yang menemani
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,



Febrian

Nyobain suasana ubud yang baru

Ubud memang lebih terkenal sama ketenangannya dan juga sawahnya yang udah mendunia, jadi ga heran kalo emang rata-rata orang yang ke Bali kalo ga nyari pantai, ya larinya ke Ubud. Setelah dari perjalanan gue staycation di Plataran Menjangan, kali ini gue langsung beranjak ke Ubud, dari Menjangan memang agak jauh, sekitar 3,5 sampe 4 jam, tapi gue sempet berhenti lunch di The View Munduk restaurant buat lunch, makanan disini semua enak, tapi favorit gue adalah nasi goreng dan pisang gorengnya, oh ayam betutunya juga enak, well semuanya enak sih. lol. Abis perut kenyang perjalanan kembali dilanjutkan, jadi lamanya perjalanan ga terlalu kerasa lama lah yah, apalagi perut udah kenyang dan bisa tidur. 
from a bird's eyes
Kali ini gue mau share pengalaman gue staycation di Plataran Ubud, it is totally different with Ubud yang biasa gue datengin, yang kayanya terlalu touristy. Di Plataran Ubud ini beda banget, suasananya enak dan jauh dari hiruk pikuk kebisingan, lobbynya memang terletak di jalan utama deket Monkey forest tapi ternyata kamarnya ada jauh di dalem dengan view sawah dan swimming pool yang bikin adem banget. 
Dari tempat sarapannya aja viewnya bagus banget
Di tulisan kali ini gue mau kasih liat Plataran Ubud tuh kaya gimana sih, pertama kamarnya yang gue tinggalin itu Junior Suite dan kamarnya guedeee banget cocok banget buat yang mau liburan bareng keluarga atau pasangan, ada ruang tamunya segala, yang pasti sih banyak banget yang nanya tempat ini kids friendly atau enggak sih, jawabannya adalah iya, karena emang tempatnya asik banget, kamar mandinya juga gede banget ada bath tub nya dan rasanya bisa buat mandi pemain bola satu team (lebay anda) ya pokoknya mah gede lah, dan nyaman banget. 
kamarnya gede dan enak
Poolnya ada 2, di depan dan di belakang, gue pribadi lebih suka untuk santai-santai berenang di kolam yang belakang dikelilingin sama sawah dan pohon-pohon soalnya gue semacem tarzan ya lebih suka yang asri dan berbau hutan yakan. Di belakang ada Banyan tree deck juga yang biasa dipake yoga pagi-pagi, dan kemaren pas gue nginep disini gue cobain juga yoga pagi-pagi, enak banget olahraga dengan pemandangan sawah dan dikelilingin pohon-pohon, I really couldn't ask for more.
pool belakang
Dan Olahraga disini ga cuma yoga doang, karena bisa juga ngegym di deket pool yang ada di depan ke arah lobby, juga bisa ambil paket cycling yang gue ambil di pagi hari dari mulai Tegalalang sampe balik lagi ke Plataran Ubud, lumayan seru banget karena jadi liat Ubud dengan versi yang beda dari biasanya, waktunya sekitar 1 jam lah kurang lebih 5km sepeda-an, lumayan yah buat ngebakar makanan-makanan enak yang dimakan di The View Restaurant Ubud dan juga The Teras Ubud selama staycation di Plataran Ubud ini.
Sepedaan santai
Yoga asik

Ubud memang ternyata tempat yang cocok banget buat ngabur sebentar, entah buat cuma sendiri, berdua atau bareng temen dan keluarga, apalagi kalo milih buat tinggal di Plataran Ubud karena selain harga terjangkau dan nyaman, banyak aktivitas yang bisa dilakuin juga kaya SPA yang enak banget di Padma SPA yang terletak di Plataran Ubud juga, one of the best SPA experience deh pokoknya, kalo kesini harus cobain SPA-nya juga jangan lupa. Abis ini gue bakalan share pengalaman gue di Plataran berikutnya yaitu Plataran yang umurnya paling tua di Bali ini, Plataran Canggu! 
Mandi di shower room deket kolam renang belakang
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers, 


Febrian

Selasa, 09 Januari 2018

Mau ke Plataran Menjangan, baca ini dulu.

Gue mengawali Tahun 2018 ini di Bali, kaya yang udah lo baca di tulisan gue sebelumnya gue abis dari salah satu air terjun di Bali. Nah kali ini gue mau share pengalaman gue staycation di 3 Plataran di Bali, sekarang gue mau cerita pengalaman gue bareng beberapa temen gue di Plataran yang terletak di kawasan Taman Nasional Bali Barat, Plataran Menjangan.
Bath-ing
Kamarnya bagus interiornya berasa di rumah

Gue awalnya wondering kenapa namanya Plataran Menjangan, apakah karena letaknya ada di Pulau Menjangan atau banyak Menjangan di kawasan resort ini? Jawabannya adalah karena keduanya, well posisinya ada di sebrang Pulau Menjangan sih bukan di Pulau Menjangannya, dan juga banyak terdapat menjangan di area Plataran ini.

Dimana mana manjangan merajalela

BISA NGAPAIN AJA DI PLATARAN MENJANGAN?

1. Nikmatin Sunset di The Octagon Beach Club

Hari pertama gue sampe setelah sekitar 4 jam perjalanan dari daerah Denpasar, gue langsung tea time di rooftopnya The Octagon beach club, nyobain finger food dan minum teh sambil liat sunset yang indah banget, salah satu view sunset terbagus yang pernah gue liat, period.
Jangan main main anda dengan gadis keriwil ini, tiada dia tiada senja.
Almost sunset

2. Relaxing di salah satu SPA terbaik di kawasan Bali

Pas gue dateng kesini, Padma SPA baru dibuka disini sekitar semingguan, tempatnya wah gila sih, viewnya langsung laut dan suasananya enak banget dengan interior design yang sangat mendukung, baguuuus banget. Gue dan Sarah nyobain SPA disini dan enaaak banget, gue kasih nilai 8/10 buat SPA experience disini.
Kaki Sarha gede juga ya
Sarah keenakan dipijet

3. Sunset Cruise di "Plataran Komodo"

Plataran Komodo atau Plataran Menjangan sih? Jadi gini pemirsa, kalo di Menjangan nama kapal phinisinya itu Plataran Komodo dan sebaliknya juga begitu, sailing menjelang sunset sambil tea time di kapal, ga ada duanya memang. Kapal bakal jalan berlayar di area Plataran  Menjangan sampe ke Pulau Menjangan.
Chillin
Ngeteh sore
Jack sparrow? 

4. Chillin by the infinity pool

Di depan The Octagon beach club ada infinity pool yang viewnya langsung ke laut, disini enak banget buat chillin, baca buku, atau leyeh-leyeh berjemur, bisa seharian deh disini bengong-bengong, tapi ati-ati kerasukan, maksud gue kerasukan roh rakus karena makanan di The Octagon semuanya enak ga ada yang ga enak, you name it dari nasi goreng sampe pasta.

Seperti cebol saya ini tapi seru ah

5. Picnic breakfast in the forest

Ada 2 pilihan buat sarapan disini, bisa di lokasi sarapan biasa, atau kaya gue dan temen-temen, sarapan sambil piknik di tengah hutan. Jadi pagi itu kita tracking dulu sekitar 2,5km lewat hutan sambil dijelasin macem-macem tumbuhan yang ada disitu sama guidenya, sesekali ada tupai, rusa, monyet atau aneka jenis burung yang seliweran, lalu sampelah di tempat sarapan yang pemandangannya ga ada duanya, selain sarapannya enak, pemandangannya juga bikin tambah syahdu pokoknya.
Sarmes sarapan gemes
Perjalanan menuju tempat sarapan

6. Snorkeling

Lo bisa snorkeling di kawasan Jetty atau di area Pulau Menjangan yang baguuus banget, banyak banget aneka ragam ikan, oh iya si Sarah sempet liat hiu black tip pas kita lagi freedive di kawasan Pulau Menjangan, air disini jernih banget deh pokoknya, ciamik!

Jetty kecenya Plataran Menjangan

7. Keliling kawasan Taman Nasional Bali Barat

Gue dan temen-temen diajak buat nyobain a day with ranger, jadi kita tau tuh ngapain aja sih kegiatan si ranger ini kalo lagi berjaga di kawasan ini, dari mulai ke bird viewing tower sampe masuk-masuk hutan buat ngawasin jangan sampe ada pemburu-pemburu liar, super seru!

pilih mana? aku? boleh.

Banyak banget kan kegiatan yang bisa dilakuin disini, masih banyak yang bisa dilakuin di Plataran Menjangan, dan kids friendly buat yang mau bawa anak-anak, gue suka banget staycation disini karena kaya nginep di tengah hutan, kalo mau staycation di Plataran Menjangan bisa langsung aja cek websitenya disini, hospitality disini gue acungin 4 jempol 5 jempol kalo bisa, sayangnya gue cuma 4 jempol, lol. Buat liburan keluarga, honeymoon atau mau nyepi sendiri cocok banget disini, gih cobain sendiri sensasinya.

Dalam balutan efek huji kamera yang lagi hits itu.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian