Rabu, 13 Juni 2018

Kenapa Misool romantis banget?

Gue selalu penasaran buat liat ada apa sih di Misool, udah beberapa kali berniat buat ke Misool tapi selalu gagal, karena satu dan lain hal. Nah akhirnya cita-cita gue buat ke Misool kesampean juga, baru aja gue pulang dari sana dan masih anget nih ceritanya gue kemana aja disana. 

Kulit gue item nya legam ya lol.
Rakyat biagaru 

HOW TO GET THERE 
Naek pesawat ke Sorong aja, bisa darimana aja cari aja yang landing di Sorong, abis itu naek kapal cepet dari Pelabuhan Rakyat Sorong ke Misool deh, sekitar 5 jam perjalanan. Note ya, kapal dari Sorong ke Misool cuma ada hari Senin, Rabu dan Jumat. Sedangkan baliknya itu cuma ada Selasa, Kamis dan Sabtu. 

Misool yang sangat indah

Tempat nginepnya selama di Misool itu bagus deh, well sederhana banget tanpa AC tapi emang well organized dan nyaman, water villa gitu, thanks to @biagarutrip yang udah arranged trip ke Misool kali ini, pagi-pagi di depan kamar lucky me sempet liat baby shark dan gue sih liat baby sting ray, bagus deh pokoknya, makanannya juga enak dan bikin kenyang. 

Pemandangan depan tempat nginep

ADA APA AJA DI MISOOL? 

Karawapop / heart lagoon

Karawapop atau Danau berbentuk hati ini emang agak jauh banget buat dituju, jadi masih sekitar 1-2 jam lah naek speed boat dan sesampenya disana masih harus tracking dulu baru deh sampe di atas dan bisa liat danau bentuk hati ini, sampe atas memang cape sih, tapi kebayar deh sama pemandangan yang indah banget, gue ajak ga nyangka ada lagoon bentuk hati, sampe-sampe kemaren ada yang komen di instagram gue bilang kalau danau itu buatan, wadaw, ya buatan sih memang, buatan Tuhan tapi bukan manusia, lol.

Ini natural loh, diambil pake DJI spark.

Goa Batu Putri Termenung

Jadi suatu siang itu diajak mampir ke sebuah pulau yang katanya sih ada goa dan dalemnya ada batu menyerupai seorang wanita yang sedang termenung, agak tracking dikit sih, ga lebay dan kebetulan sendal gue lupa naro dimana, jadi gue nyeker, tidak disarankan yah buat yang ga biasa, menurut gue sih pas sampe goanya, ya B aja, alias biasa aja gue lebih suka maen air daripada maen di goa, tapi ya karena udah ada di Misool ya masuk aja ga ada salahnya juga, biar udah pernah aja yakan. 

Santai kaya di pantai

Danau ubur-ubur 

Danau ubur-ubur ini ada kalo ga salah sih 3 gitu atau lebih ya, tempatnya beda-beda, nah kemaren ini gue kesana pas ujan gede di suatu tempat, tapi dimintain pungli 50rb per orang, ya males lah, akhirnya ke yang satunya aja yang gratis tapi emang trackingnya kurang ajar sih, serius banget mempertaruhkan nyawa, well at least berenang ama ubur-ubur yang ga menyengat, tapi bukan yang orange sih, yang putih soalnya katanya lagi ga musim, but well lucu banget ubur-uburnya banyak banget kaya lagi berenang di kolam cendol tapi isinya ubur-ubur, makannya disaranin buat ga pake fin dan sunblock pas kesini.

Chill menuju danau ubur-ubur 

Snorkeling

Udah pasti pemandangan bawah laut di daerah Misool ini buaguuuus banget, snorkeling doang udah cukup kok buat liat keindahan yang tak terbantahkan ini, kaya akuarium warna warni banget dimana mana, mudah-mudahan akan terus terjaga seperti ini dan ga berubah. 

Ini gue ga nyentuh koral sama sekali ya

Puncak harfat

Kalo di daerah Wayag ada gugusan pulau, disini juga ada bahkan lebih banyak dan lebih bagus menurut gue, well tapi selera juga sih lebih suka yang banyak atau sedikit, jadi nama harfat itu singkatan dari yang nemuin tempat ini, coba singkatan dari apa? googling deh, kalo udah tau tulis di kolom komentar di bawah ya!

Aslinya jauh lebih bagus lagi

Sebenernya ada banyak banget yang bisa dikunjungin di area Misool, cuma karena emang waktu gue terbatas banget jadi ga bisa ke semua tempat dan trackingnya lumayan banyak ya jadi emang ga bisa maksain juga, kasian juga badannya nanti, tapi menurut gue @biagarutrip ngasih jadwal yang manusiawi banget, guide yang helpful juga dokumentasi yang kece, ada drone, gopro sama kamera mirrorless, jadi moment berharga selama di Misool pun terabadikan dengan hakiki, kalo mau kesini ama @biagarutrip coba siapin aja sekitar 8jt an deh kalo sama tiket pesawat PP per orangnya, mereka juga terima kalo lo mau private trip, tuh gih ke Misool sebelum keburu keramean didatengin semua orang, lol. Kayanya Tuhan moodnya lagi baguuuus banget pas nyiptain Raja Ampat dan sekitarnya ya, termasuk Misool, jadi baguuuus banget emang tempat ini, heaven on earth! Jadi kenapa Misool romantis banget? Selain karena ada lagoon yang bentuknya heart atau hati, juga tempat ini indah banget every cornernya, luv!

Seperti pulau pribadi

Malam di Misool seindah ini guys

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian

Selasa, 27 Maret 2018

Febrian piaraan siapa sih? Kok bisa jalan-jalan terus?

Banyak banget yang nanya ke gue gimana awalnya gue bisa jadi seorang full time travel enthusiast, di tulisan gue kali ini gue mau cerita awal mula gimana sih gue bisa sampe kaya sekarang jalan-jalan terus bisa menghasilkan. Mungkin banyak yang belum tau, gue asalnya darimana, berapa bersaudara, kok bisa sih jalan-jalan terus, dipiara siapa sih, kok bisa nonstop traveling mulu. Oke di tulisan ini gue bakal kasih tau siapa sih yang melihara gue sampe gue bisa jalan-jalan mulu kaya sekarang.

Waktu di New zealand
Waktu di Papua
Waktu di Taj Mahal

Gue lahir 26 Februari, puluhan tahun yang lalu di sebuah kota kecil di Jawa barat bernama Kuningan, gue dibesarkan di keluarga Kristen dan sangat sederhana dari lahir, sampe SMA gue tinggal di Kuningan, dan akhirnya gue kuliah di Jakarta, lulus dan tinggal di Jakarta sampe sekarang. Gue anak ke-3 dari 6 bersaudara. Sebenernya dulu pas lulus SMA gue hampir atau nyaris buat ga kuliah, soalnya kebentur masalah biaya, tapi gue berdoa dan maksa kalo gue harus kuliah dan tamat S1, seperti kata quotes-quotes di pinterest jaman sekarang, "if there's a will, there's a way" akhirnya gue bisa kuliah sambil sedikit kerja sambilan sebagai wedding organizer dan wedding singer, kos di tempat yang super kecil kaya kandang ayam beratapkan seng, my life is never easy I work hard and have been through lots of ups and downs to be a person who I am right now.

 

Lulus kuliah gue dapet tawaran buat jadi penyanyi, karena basically dari kecil gue suka nyanyi dan salah satu mimpi gue adalah jadi seorang penyanyi dan pendeta sejak kecil, walaupun ga jadi pendeta akhirnya gue bisa jadi penyanyi buat sekitar kurang lebih 2 tahun lah punya album dan wara wiri di stasiun tv nasional dan radio, cuma ternyata keadaan berkata lain, gue ga laku-laku amat jadi musisi, walaupun udah berusaha sekuat tenaga, Tuhan berkata lain, untungnya keluarga gue selalu support atas apapun yang gue lakuin. Abis itu gue kembali jadi wedding singer during weekend dan traveling during the weekdays, lumayan pendapatan yang bisa gue dapetin saat itu, tapi gue berpikir suatu ketika, gue mau coba deh kayanya buat jadi fulltime travel enthusiast, gimana ya caranya, apakah gue bisa menghasilkan dari traveling, apakah gue bisa? One day Tuhan ngejawab keinginan gue melalui sebuah moment, waktu itu gue ketemu sama seorang temen yang gue kenal baik setelah beberapa saat kenal karena mempunyai passion yang sama yaitu traveling, beliau adalah Mas Alexander Sriewijono, seorang career coach, psikolog, teman baik dan orang di belakang "daily meaning", waktu itu gue inget banget lagi makan di pinggir jalan di daerah kemang, gue mulai ngobrol santai dengan beliau dan nanya masalah keinginan gue untuk jadi full time travel enthusiast, gue nanya apakah bisa? Lalu Mas Alex nanya balik, menurut kamu bisa atau enggak, gue jawab bisa, then he said "if you believe in yourself that you can, then you're gonna make it, without doubt. Because when we do something 100%, the result is gonna be 100% as well." Tanpa pikir panjang, gue mulai buat nolakin job as a wedding singer dan start fokus cuma traveling dengan tabungan seadanya, cari temen yang tinggal di sebuah daerah, terus mulai ngerepotin dengan minta nebeng di tempat tinggal mereka dan minta dianterin jalan-jalan di tempat mereka tinggal, sambil gue share pengalaman gue melalui sosial media yang gue punya.

Waktu di Shanghai
Waktu jadi penyanyi, udah ga usah komentar, tengkyu. 
Setelah kurang lebih 1 tahun, gue akhirnya dapet tawaran dari Indonesia kaya buat jadi host acara yang baru akan dibuat sekitar 3 tahun lalu waktu itu dengan nama "Jurnal IndonesiaKaya" yang sampe sekarang gue masih jadi host acara yang ngebahas tentang budaya dan tradisi Indonesia di youtube, beberapa bulan lalu gue juga sempet jadi host acara "weekendlist" di Net TV, dan gue mulai banyak dapet tawaran untuk jadi social media influencer dan undangan menjadi pembicara sampe undangan dari tourism board negara-negara yang gue pengen banget datengin, sampe saat ini. Yang bisa gue share disini adalah kita tuh kadang suka kalah sama orang lain dalam ngelakuin sesuatu karena ga berani untuk ngambil langkah pertama dan keluar dari zona nyaman yang selama ini udah kita jalanin sehari-hari, kita ga pernah tau kapan kita akan berhasil, tapi as long as kita percaya sama diri kita sendiri, ngelakuin sesuatu 100%, pasti suatu hari akan berhasil, apapun bidangnya, gue selalu bersyukur dan seneng banget berbagi baik berbagi pengalaman selama traveling, sampe berbagi sama mereka yang ngebutuhin support buat bisa jadi orang yang lebih baik lagi,  gue selalu percaya kalo kita suka memberi, pasti kita akan diberi juga, semacam "give more and you're gonna get more" dan itu terjadi, apakah gue ga deg-deg an atau khawatir akan masa depan gue? Puji Tuhan gue masih inget yang selalu diajarin orang tua gue juga guru sekolah minggu waktu kecil dulu, burung-burung di udara aja Tuhan pelihara, apalagi kita.

Waktu di London
Waktu lagi berbagi di Papua

Bekerja sesuai passion memang sesuatu yang susah dilakuin awalnya, tapi once lo udah berani untuk taking the first step and work hard, God will do the rest. Apapun passion kita, go chase your dreams, work hard, and make it happen. Kuncinya adalah give more, believe in yourself that you can, be grateful stop complaining and do something 100%, this is a wake up call for you, mau sampe kapan nunggu dan gitu-gitu aja? waktu kita itu di dunia ga banyak. Jadi siapa yang melihara gue sampe gue bisa kemana-mana sampe sekarang? Jawabannya adalah Tuhan yang maha kuasa. Thank you Jesus for Your blessings!

Waktu di Jepang
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian

Sabtu, 24 Februari 2018

Ke Maldives dengan budget yang seadanya, bisa?


Seberapa pantaskah kau untuk kutunggu? Cukup indahkah dirimu untuk slalu kunantikan? Pasti bacanya sambil nyanyi kan, lol. Sebegitu terkenalnya dan nempel lagu Sheila on 7 sampe-sampe cuma baca tulisan doang malah jadi ikut nyanyiin. Sebegitu terkenalnya juga Maldives sampe kalo ada foto dengan pantai air toska tambah water villa belakangnya langsung orang inget Maldives padahal mungkin belum tentu di Maldives yah. Seperti janji gue di tulisan gue sebelumnya gue bakalan ceritain pengalaman gue ke Maldives kemaren ini sebelum ke Kamboja.
Hello from Maldives

My Maldives squad


Nah ke Maldives tapi low budget tuh bisa gak sih? Bisa banget. Jadi yang bikin mahal biasanya nginep di resort-nya, tapi kalo ga nginep disitu ya ga terlalu mahal lah. Paling untuk semingguan di Maldives ga akan ngabisin uang puluhan juta kok. Gimana caranya? coba cek websitenya maldiveslowbudget disini

Sandbank favorit gue 
Ada 2 pulau pilihan yang disediain paket dari maldiveslowbudget yang bisa kita jadiin home based selama di Maldives, ada Thoddoo dan Maafushi, jadi nanti nginepnya di pulau itu, di hotel yang nyaman bersih dan sangat layak, bukan nenda atau cuma tidur di hammock yah, catet. Sok catet dulu, jangan sampe lupa. 

Pas hoping island dari Maafushi sempet mampir ke turtle point
Thoddoo from the top

Bisa ngapain aja di Maafushi ?

Perjalanan sekitar 30 jam, kaget? tentu belum yah, cuma 30 menit doang naek speedboat dari depan bandara. Banyak banget, udah pasti hoping island yah, pantainya juga cukup oke ya kalo buat duduk-duduk doang, pas hoping island bisa ketemu lumba-lumba, penyu atau mau santai-santai di sand bank doang juga bisa. Lo juga bisa cobain watersports yang disediain hotel kok. Seru abis, kemaren ini gue cobain naek bananaboat sampe maen jetski juga.
Ini katanya namanya ikan unicorn wew

Look at them, so magical!
Airnya sebagus itu warnanya

Kalo di Thoddoo ada apa sih? 

Sama kaya Maafushi jadi Thoddoo salah satu pulau yang bisa dijadiin home based selama di Maldives yah, kesini bisa naek kapal rakyat yang sekitar 4-5 jam gitu, atau naek speedboat sekitar 1 jam lebih dikit doang lah. Disini juga bisa hoping island yah, santai-santai di pantai, agrikultur tour, juga jalan-jalan nikmatin sunset atau sunrise yang gila banget sih menurut gue. Ada satu bagian pulau yang gue suka banget, jadi ada jalanan gitu kanan kirinya pohon kelapa berjajar rapih, kaya pager bagus orang masuk pelaminan, asli. Apalagi kalo kesini pas golden hour, WAGELASEH, indah banget. Mata bener-bener dimanjain banget, pantesan aja ya orang sini jarang yang pake kacamata soalnya sehat sih liat pemandangan bagus melulu, paling gue liat pada pake kacamata item doang, ga ada yang pake kacamata minus. 
Sebersih ini pantai di Maldives
Snorkeling disini bisa ketemu penyu deket pantai kalo lo beruntung
Snorkeling aftermath

Makanan di Maldives gimana? 

Makanannya sebenernya mereka tuh masih ada influence dari India nya dikit, jadi curry dikit, tapi banyak kok nasi goreng, mie goreng dan sebagainya, even mereka punya semacem boncabe yang enak banget ada kaya potongan tuna keringnya, mampus sih rasanya kalo dimakan pake nasi anget, glek banget. Jadi ga perlu khawatir, tapi kalo mau bawa mie instant sih ya boleh aja, kan kita kadang suka kangen mecin ya. Haha. 
Cheers for a better future
Air kelapanya aja manis banget, apalagi ... 
Terus berarti ga ada foto yang Maldives banget dengan latar water villa dan pantai dong bang? BISA KALO MAU, jadi ini optional sebenernya bisa one day tour ke beberapa resort, bisa cek deh langsung sama Maldives low budget bisa ke resort mana aja biasanya tuh paketannya $150 - $250 per hari udah dapet makan pas di resort, tapi kemaren ini gue ga pilih sama sekali, soalnya dapet undangan ke Conrad Maldives yang ada restoran under the sea nya itu, puji Tuhan yah bisa nyobain naek seaplane sampe liat resto yang unik itu. 
Hello I live here, halu hahaha.

Maldives banget yakan?

The first under the sea restaurant in the world
Di Maldives panas banget jangan lupa bawa sunscreen, sunscreen favorit gue tuh biore spf50 yang biru itu, soalnya gampang dibawa kemasannya kecil, teksturnya enak, water based dan ga ada warna nya sama sekali, gue biasanya kadang kalo pake sunblock / sunscreen suka bikin muka jadi abu-abu monyet soalnya kulit gue warnanya kan eksotis alias gelap, untung masa depannya cerah. Wow, amin. Cobain deh beli di watson, guardian atau di century, harganya ga mahal kok 100rb an deh kayanya gue soalnya dikasih Agnes, haha. 
Yang nanya  ini pake dome dan gopro fotonya

ini dia nih penampakannya, kalo kacamatanya bisa cek optik seis terdekat ya
Kayanya segitu dulu ya cerita Maldives-nya, di Maldives tuh pake USD aja deh kaya di Kamboja ga usah sok-sok mau pake uang lokal, ribet. Haha. Sok sana booking segera paket kesana disini. Mudah-mudahan lo beruntung bisa ketemu schooling dolphins, penyu, hiu dan hewan-hewan lainnya di lautan Maldives yang airnya toska itu, karena ke Maldives sebenernya bisa low budget kok. 
Sunset di Maldives ga pernah gagal
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian



Sabtu, 17 Februari 2018

Ancang - ancang buat yang mau ke Siam reap, Kamboja!

Kamboja itu selain nama bunga, yang kita tau ya nama negara, memang sih bukan jadi tujuan banyak orang buat berlibur, ga kaya Thailand yang jadi pilihan ampir semua orang yang pengen liburan ke luar negeri tapi deket-deket aja. Nah gue baru aja pulang dari Kamboja, jadi kemaren abis dari Maldives gue langsung lanjut ke Kamboja, bener-bener ga direncanain sama sekali, karena si Aris mau kesana dan tadinya abis dari Maldives mau pulang karena ada event, eh ga jadi event nya ya udah gue ikut aja ama si Aris ke Kamboja, cuma 500rb tiket pesawatnya dari Kuala lumpur, berangkat deh. 
Angkor wat
didoain good luck ama ibunya

Berapa sih budget yang dibutuhin kalo mau ke Kamboja? 

It depends mau berapa lama disana dan seperti selalu gue bilang kemanapun kita pergi tuh pasti selalu bisa murah dan bisa mahal, tergantung kita maunya enak atau yang lebih adventurous alias traveling in a budget, gue kemaren berada di tengah-tengah lah, enak tapi ga terlalu in a budget juga, jadi total sekitar 5 hari gue ngabisin sekitar 5juta an. Sekali makan bisa 30-50rb kalo rupiahin, hotel nyaman yang enak bukan hostel sekitar 300-500rb per malem. Naek tuk-tuk juga macem2, kalo di Siam reap buat ke Angkor wat $15 - $20an buat dari sunrise sampe sunset. Ya masih masuk akal lah, idealnya kalo mau kesini maksimum ber-4 deh jangan keramean. 

Terbagus sih gerbang ini
tuk-tuk life
Ada 2 Kota yang jadi tujuan gue kemaren di Cambodia, eh ada yang nanya Cambodia ama Kamboja sama gak sih, beda sih, artinya sama lokasinya sama, beda aja satu bahasa Inggris satu bahasa Indonesia, haha. Jadi itu sama aja yah. Kemaren ini gue ke Siam reap dan Phnom penh. Tapi gue mau ceritain di Siam reap aja ya, Phnom penh biasa aja menurut gue ga ada apa-apa yang menarik kecuali museum dan royal palace nya itu aja ga bagus-bagus amat, jadi daripada nyesel mending ke Siam reap aja cukup, lol.

Tempat shooting tomb raider nih katanya

Siam reap bisa kemana aja?

Basically di Siam reap tuh kompleks candi-candi an jadi dari Angkor Wat sampe Wat yang lain yang searea disitu bisa lo datengin ampe mabok, karena dulunya kan emang disini semacem kerajaan Majapahit gitu, semacem lho ya bukan kerajaan Majapahit, menurut gue sih mirip candi yang ada di Indonesia misalnya Prambanan tapi dengan versi yang lebih dikelola dengan baik, walaupun area ini berdebu, gue kemaren beli tiket yang 1 hari bayar $37, oh iya kalo gue saranin beli yang sehari udah cukup kok, temple favorit gue sih smiling temple, dan gue ga tau kenapa dulu Tomb raider ga shooting disini, tapi di temple lain, padahal bagus, ada sekitar 50 stupa tadinya dan tiap stupa tuh terdiri dari 4 muka gitu, dan seperti sedang tersenyum, dan kebetulan warna langit lagi biru banget. 
lagi lagi di Angkor wat
Smiling temple
Sunrise di Angkor wat kalo mau berkumpul dengan ribuan orang lain, gue sih cukup liat aja bentar tapi sunrise di dalem Angkor wat bukan di posisi ribuan orang itu, haha. Gila sih perjuangan banget mending cari tempat lain, dalem Angkor Wat juga sih. Terus kalo kesini minta Pak Usman ( Supir tuk-tuk yang bisa berbahasa melayu, beliau very helpful silahkan kalo kesini whatsapp aja Pak Usman +855 96 706 9535) ke spot sunset yang ga rame, karena yang biasa itu rame banget kaya ikan teri dalem mangkok, kebayang kan. Bye banget deh. 
Para pengabdi sunrise
Sunrise angkor wat
Terus lo bisa juga ke Koh ker (gue ga kesini karena ga sempet, males bangun pagi haha) dan Beng Mealea, biasanya sepaket nih jauh dari Siam reap 2 jam lebih kalo ke Koh ker kalo ke Beng Mealea sih ya sejam an lah, naek mobil ya antara $60 - $70 oh iya gue selama disini selalu pake USD, kayanya mereka ga bangga deh dengan mata uangnya, ya udahlah ya ga penting yang penting kalo mau kesini bawa USD aja ATM disini juga ada yang pake mata uang lokal dan USD juga, jadi ga perlu repot. 
Beng Mealea
Nginep nya kemaren ini gue di Shining Angkor hotel sekamar bisa bertiga bisa booking online cukup deket sama area Angkor Wat, murah dan nyaman. Kalo sendiri gue ga rekomen deh, agak menyeramkan kaya terlalu etnic gitu, gue sih kalo sendiri pasti takut, haha. Tapi bagus kok hotelnya. 
Angkor wat lagi
Sunset dan tuk tuk
Dari bandara naek taksi aja ada counternya pas keluar bandara cuma $10 semobil, harus cobain makanan lokal amok fish/chicken/beef, loklak beef, enak banget dan coba makan di Muslim kitchen restaurant deh, enak. Kalo ditawarin ke floating market, ga usah deh mahal dan kurang menarik, tapi kalo penasaran ya silahkan. 

Gini deh si floating market itu 
Jadi kalo mau ke Siam reap siapin USD aja, masker karena debuan banget, jaket buat sunrise an karena dingin naek tuk-tuk pagi-pagi jangan kaya gue kemaren siapin panas doang buat siang, eh pagi ngadegdeg tiris pisan anginan pemirsa, siang pake topi dan sunblock juga jangan lupa, botol air minum biar ga dehidrasi, cemilan secukupnya dan rasa cinta lingkungan jangan lupa, supaya maneh jangan buang sampah sembarangan yah. 

Beng Mealea
Oke cukup sekian dan terima kasih, semoga tulisan ini bisa membantu buat yang mau ke Siam reap juga, maaf banget ya gue ga ceritain di Phom penh, ga menarik soalnya, biasa aja, nanti ceritain Maldives aja ya in a budget gimana caranya, lebih seru pasti, seneng banget akhirnya gue bisa berbagi cerita lagi setelah beberapa minggu ga ngeblog, hehehe. Jangan bosen ya baca cerita gue, Siam reap bagus, harus kesana lah at least sekali seumur hidup, banyak pasti yang julid kaya netijen pada umumnya yang bilang “biasa aja” atau “mirip prambanan yah” ah biarin aja, mungkin dia cuma iri belum bisa kesini, nanti juga dia kalo negatif terus lama-lama bosen sendiri, lempeng aja, dia juga ga bayarin bill kita sehari-hari yakan, kalo mau tanya bisa tulis komen di bawah atau email gue aja langsung atau DM di instagram atau komen di foto gue sok bebas, kalo gue bisa dan tau pasti gue jawab dan bales kalo ga gue yang bales, ya Tuhan yang bales. Oiya jangan lupa ke night market sama ke pub street ya, kalo ga cape abis keliling dan ada waktu ga ngapa2in di malam hari.
Simba di Angkor wat
Sunrise di Angkor wat
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 


Cheers, 


Febrian