Sabtu, 11 Februari 2017

Banyak orang ngawang di Singkawang!

Indonesia itu emang kayaaaa banget, dari Sabang sampe Merauke, budaya yang kita punya itu terlalu banyak buat disebutin satu per satu. Kali ini gue berkesempatan buat liat sebuah festival seru di Singkawang, yaitu festival Cap Go Meh. Cap Go Meh itu berasal dari dialeg Tiociu yang artinya Malam ke lima belas, jadi Cap Go Meh artinya malam ke lima belas setelah imlek. 
Indonesia dan lampion
Gue dan team Jurnal Indonesia Kaya menghabiskan waktu sekitar 3 hari di Singkawang, dari mulai kuliner yang enak-enak banget, sampe liat tatung dan jelangkung yang super magis, bikin gue dapet pengalaman baru lagi dari sebuah perjalanan. Gue bersyukur banget bisa dapetin kesempatan berharga ini. 

Team Jurnal Indonesia Kaya Singkawang

HOW TO GET TO SINGKAWANG

Mau versi mahal atau murah, semua ada caranya. Udah pasti kalo dari Jakarta sih harus terbang dulu ke Pontianak ya sekitar 1 jam doang dari Jakarta, terus bisa lanjut naek bus nona (sekitar 40 ribuan) atau taksi 100rb an atau sewa mobil 400-500rb an per hari, waktu ditempuh sekita 3 jam lah dr Pontianak ke Singkawang. 
Malam Pawai Lampion

NGAPAIN AJA GUE DI SINGKAWANG

1. Makan 

Ya udah pasti kalo ke sebuah tempat baru pasti makan gak sih? Banyak makanan enak bahkan hampir semua makanan enak disini, kemaren tuh makan bakso 68 (katanya sih enakan bakso 21, tp selama gue disini tutup terus) Rujak Thai Pui Ji (sumpah ini enaaak banget), sarapan nasi campur di Pasar Turi (the besst), bakmie OK, bakmi aloi,  dan lain2, makanan disini enak semua, siapin pake celana karet ya. Lol. 
Bakmie disini tuh mie nya kecil-kecil, I like
Nasi campur pasar turi

Rujak Thai Phui Ji

2. Klenteng 

Banyak banget klenteng disini karena emang mayoritas disini beragama Kong Hu Cu (animisme) dari klenteng ke klenteng seru juga ternyata, dan kebanyakan orang disini itu adalah suku Hakka (kelompok suku terbesar dari Tiongkok yang bermigrasi dan menetap disini), yang harus banget dikunjungin itu Klenteng surga dan neraka, dia adanya di dataran tinggi jadi pemandangannya pun bagus. 
Klenteng Surga dan Neraka

Klenteng tertua di pusat kota Singkawang

3. Pantai 

Indonesia tuh banyak banget pantainya dan gue juga baru tau kalo di Singkawang ada pantai bagus buat nikmatin matahari terbenam, namanya daerah Pantai Pasir Panjang Singkawang, sekitar 15 menit dari pusat kota Singkawang, memang sih bukan pantai yang bisa dipake berenang, tapi matahari terbenam disini emang indah bangeeet, jadi saran gue kalo emang lo ke Singkawang, harus mampir kesini. 
Senja di Pantai Pasir Panjang Singkawang

Sunset yang cantik 
Outer by @bybinzu
Shirt & Cargo Joggerpants by @erigostore

4. Tatung dan Jelangkung 

Masyarakat setempat percaya kalo arwah leluhur mereka masih ada disini bahkan yang umurnya sampe 600-700 tahun katanya. Setiap Cap Go Meh ada Tatung dan Jelangkung yang di pawaikan keliling kota. Tatung tuh semacem orang-orang yang dirasukin arwah leluhur dan jadi kebal, mereka bener2 kayanya ngawang dan banyak banget lagi di jalanan, terus ngelakuin atraksi nusuk nusuk dirinya pake benda tajem tapi ga kenapa2 gitu, gue sih ngeliatnya ngilu ya, tp diliat liat kaya sebenernya banyak juga ya orang yang bukan tatung nyakitin diri sendiri, misalnya udah tau mantan lo ama orang lain, tetep aja kepo, ya macem tatung ya, nyakitin diri sendiri. Nah kalo Jelangkung medianya aja yang berbeda, pake boneka semacem ogoh2 gitu ada yang kecil ada yang gede. 

Jelangkung nih, gede juga nih dia.

Ini masih ya udahlah ya

Orang dayak ikutan pawai cap go meh juga lho
Kalo mau tau foto asli yang ini, silahkan email aja ntr gue kirim, soalnya disturbing.

5. Pawai Lampion

Dua hari sebelum Cap Go Meh berlangsung biasanya ada pawai lampion keliling kota Singkawang, jadi selang sehari baru deh acara puncak cap go meh, yang diarak adalah lampion berbentuk unik, dan juga ada liong (naga) yang sangat panjang, yang dipercaya untuk membuka jalan, dan nanti setelah acara cap go meh selesai, naga itu akan dibakar, menarik sekali yah. 

Outer by @bybinzu
Naga pembuka jalan
Singkawang terkenal dengan sebutan kota seribu klenteng atau kota amoy, emang karena kenyataannya disini banyak amoy (cewe tionghoa) dan klenteng, yang gue ga tau disini katanya alamnya juga bagus banget, tapi sayang gue cuma sempet ke pantainya aja, katanya bahkan ada air terjun juga sekitaran sini, mudah2an gue bisa balik lagi kesini one day buat eksplor alamnya. Indonesia memang kaya banget sih yah, dari kuliner, budaya sampe alamnya. Tunggu Jurnal Indonesia Kaya episode Singkawang di youtube ya buat lebih lengkapnya. 
Kemeriahan cap go meh di Singkawang
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan! 

Cheers, 


Febrian











1 komentar:

  1. Jangan lupa main ke Singkawang lagi yaa pas Cap Go Meh 2018

    BalasHapus