Kamis, 10 Agustus 2017

Pecel ayam mahal di Wamena, kenapa?

Papua sebuah pulau yang ada di paling timur Indonesia memang jadi salah satu tempat yang jadi impian orang-orang buat dikunjungin, termasuk gue. Walaupun gue udah pernah ke Papua sebelumnya yaitu ke Sorong dan Raja ampat, gue tetep pengen balik lagi ke Papua, dan akhirnya kesempatan itu datang lagi, gue bareng tim Jurnal Indonesia Kaya ditugaskan buat ngeliput kemeriahan Festival Lembah Baliem di Wamena, Papua. Terus kata orang-orang di Wamena harga pecel ayam mahal, jadi penasaran. Ini merupakan Festival Lembah Beliem yang ke 28 diadain disini dan sedikit gue jelasin Festival ini meriah banget jadi ada 40 distrik (keren ya namanya kaya inget hunger games,lol) yang menampilkan atraksi, semacem teatrikal performance tapi versi tradisional, gue sih nikmatin banget penampilan mereka semua, makin bangga jadi orang Indonesia. Biasanya Festival Lembah Baliem ini diadain di bulan Agustus menjelang hari kemerdekaan. 

sini ikut gue,
Pegunungan jaya wijaya
haters gonna hate
click click
what are u lookin at?

HOW TO GET THERE

Karena gue berdomisili di Jakarta, gue kasih tau dari Jakarta naek apaan ya, udah pasti pesawat (well kalo mau naek kapal laut bisa aja sih, tapi lama banget) sekitar 5 jam ke Jayapura lalu lanjut naek pesawat kecil ke Wamena sekitar 45 menit (sebenernya sekarang ada jalan darat yang lagi dibuat, mudah2an segera selesai ya, amin) .

Pemandangan dari atas pesawat yang cakep banget

BISA NGAPAIN AJA DI WAMENA

1. Festival Lembah Baliem

Festival Lembah Baliem biasanya jadi tujuan wisata semua orang yang ke Wamena, kaya gue bilang di atas biasanya diadain menjelang peringatan hari kemerdekaan kita, diadain di Lembah Baliem yang indah banget pemandangannya, gue sangat suka liat orang papua dari suku dani, lani dan yali berkumpul dan menampilkan tradisi dari masing-masing distrik dengan pakaian tradisional mereka.  Tiket masuknya cuma 20rb per orang (2017), kalo mau rencana kesini jangan lupa buat booking penginapan jauh-jauh hari sebelumnya, mobil atau kendaraan sewa juga, minimal 3 bulan sebelumnya lah, karena pasti penuh. Cuma masih ada yah orang yang berpikiran sempit dan menganggap ini adalah pornografi, seperti yang terjadi di akun instagram gue, beberapa foto gue di remove sama instagram karena ada segelintir orang yang report foto gue dan menganggap ini adalah pornografi, gue merasa ini adalah warisan budaya leluhur kita yang patut orang lain tahu, jadi gue akan tetep share foto-fotonya disini. :))

hunter
but first lemme take a selfie

halo mama
the warriors
baru aja diremove dari IG nih hehe
siska and her mom
happiness
hey haters
Smiling you're in frame
preparation
dancing mama
mama mama
what?
howa howa howa
what?

2. Mampir ke Honai di kampung Suku Dani

Gue baru tau kalo Honai ini dipisah antara yang laki-laki dan perempuan, jadi kalo honai laki laki disebut pilamo dan biasa lokasi berbanding lurus dengan pagar masuk ke perkampungan, karena laki-laki bertugas menyambut tamu yang datang ke kampung tersebut. Sedangkan honai perempuan disbut uma, biasanya anak laki-laki akan tinggal sama ibunya di uma sampe sekitar umur 10 tahunan, baru pindah ke pilamo. 

Ujung kanan pilamo, sisanya uma.
mama mama sedang mempersiapkan acara bakar batu.

3. Berenang di Air terjun Walesi

Ada sebuah air terjun di deket lembah baliem di daerah walesi yang namanya ya air terjun walesi, airnya seger banget, walaupun tingginya cuma 4-5 meter lah, tapi enak banget, gue aja ga niat nyebur jadi nyebur, airnya dingin banget kaya air es, jadi kalo udah ke lembah baliem sekalian aja kesini, paling sekitar 15 menit lah naek kendaraan. 

don't worry be happy!
suicoke

airnya dingin banget kaya es

4. Liat danau tertinggi di Indonesia

Ada sebuah danau yang lokasinya di sekitar Pegunungan Jaya Wijaya, namanya Danau Habema dengan ketinggian sekitar 3200-an mdpl. Danau ini dikelilingin pemandangan yang indah banget sekitar 1 jam lah dari pusat kota Wamena, a must visit lake.

ini dingin banget sih asli

Sebenernya masih banyak banget yang bisa dieksplor tapi sayang banget waktu gue cuma sebentar di Wamena, oh iya disini apa-apa mahal, misalnya makan pecel ayam aja bisa 50rb sendiri, karena apa-apa dibawa pake pesawat, jadi jangan kaget ya, makanya yuk kita doain semoga jalur darat dari Jayapura ke Wamena segera jadi, mungkin nanti harga pecel ayam jadi lebih murah, haha. 

coba tebak ini suku apa?

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

3 komentar:

  1. Kok kesel juga ya sama yg report foto kan syg jd di apus. �� foto2nya.iyaa tau kok, ada beberapa tmn2 gue dari timika dan memang apa2 disana mahal tp kan sesuai sama pendapatan. Tapi emang disana keren2 yaaa semoga bisaaa menginjakkan kaki kesana. Amiiin. Gue selalu loveee banget sama foto dan cerita2 lo bang. Terusin yaa jadi kan gue bisa melihat indahnya Indonesia dari kacamata lo. Siapa tau bisa langsung menginjakkan kaki.

    BalasHapus
  2. Ini sih keren banget..makin bangga jadi orang Indonesia. FYI, kemaren ini abis kasus politik yang nyerempet-nyerempet SARA, sempet hopeless dan muak banget ama bangsa ini. Tapi setiap kali liat indahnya negeri ini (salah satunya dari postingan IG dan blog lo bang), gue nggak bisa mungkir kalo gw masih cinta negeri ini. Well, Indonesia masih punya harapan. Dan terima kasih untuk selalu sharing tentang keindahan Indonesia :)

    BalasHapus
  3. Bang bagi tips biar bisa keliling Indonesia dengan budget yang bersahabat dong

    BalasHapus