Senin, 04 September 2017

7 tempat kece di Sumba!

Semenjak beberapa tahun belakangan tujuan wisata di Indonesia mulai dilirik sama anak-anak generasi sekarang, munculnya instagram darling atau acara-acara televisi dan youtube yang mengangkat destinasi wisata dalem negeri bikin kita yang udah nempel banget sama gadget jadi tau kalo Indonesia itu emang keren dan kaya banget. Jadi kalo sekarang gue tanya tentang sebuah daerah misalnya Sumba, gue ga perlu lagi jelasin kalo Sumba itu bukan Sumbawa, tapi pasti lo akan lebih tau, oh Sumba yang kemaren ini Andien kesana ya, atau oh Sumba yang ada di serial Jurnal Indonesia kaya itu ya, dan kemaren ini gue abis balik lagi ke pulau yang banyak kuda ini. Long story short, gue sekarang bukan mau kasih tau perbedaan Sumba dan Sumbawa, tapi di Sumba tuh bisa kemana aja sih.
Kuda Sumba


Sempet msmpir ke Desa Rende dan main sama anak anak gemes ini.

HOW TO GET THERE
Pertama gue mau jelasin dulu kalo Sumba punya 2 (dua) bandara, ada kalo di barat ada Tambolaka / Waikabubak, sedangkan di timur ada Waingapu. "Bisa gak sih ke Sumba ga naek pesawat, bukannya deket sama Flores?" Iya bisa, tapi harus naek kapal laut dan bukan sejam dua jam tapi itungannya udah hari, jadi mau pilih mana? Kalo gue sih yang praktis aja ya, mending naek pesawat. "Berapaan sih dari Jakarta buat PP ke Sumba?" Sekitar 3 juta-an lah, mungkin bisa lebih kaya gue karena teledor, yes gue salah beli tiket, jadi harusnya kan beli tiket itu berangkat Jakarta - Denpasar - Tambolaka, terus pulangnya Waingapu - Denpasar - Jakarta. Eh pas check in di Denpasar mau ke Jakarta, ternyata gue belinya Jakarta Denpasar di tanggal gue harus balik ke Jakarta, alhasil beli tiket last minute yang harganya bisa buat makan enak buffet ber-5, tapi ya lesson learned, gue harus lebih teliti lagi kalo beli tiket pesawat dan jangan pernah lagi ngantuk pas booking tiket pesawat.

Sebuah jalanan yang kece banget di daerah Puru Kambera.

ADA APA AJA SIH DI SUMBA?

1. Pantai Bawana

Pantai Bawana ini adanya di area Sumba barat daya, terkenal banget karena ada sebuah karang yang bolong kaya terowongan dan beda kaya di Penida misalnya di Pantai Atuh atau di Broken beach yang ga bisa turun ke bawahnya, disini bisa turun dan nikmatin pantai di bawahnya, pasir putih dan pemandangan yang kaya lukisan ini paling cocok dinikmatin pas menjelang matahari terbenam, karena sunset disini bagus banget, dan lucky me pas kesini sunsetnya lagi bagus banget, one of the best sunset I've ever seen in my life. Oh iya turun ke bawah agak terjal, jadi siapin mental ya, well ga terjal banget sih, tapi lumayan lah.

Bawana squad.

Indah banget dari atas.
Terlalu indah di bawah sini.

Menjelang sunset di Pantai Bawana.

Pemandangan di bawah Pantai Bawana

Senja yang sempurna.

Pas Sunset emang magical banget, @agnesoryza in frame.


Menjelang sunset

2. Desa adat Ratenggaro

Desa adat ini ada di pinggir pantai dengan rumah adat yang bentuknya menarik, karena atapnya tinggi, bedanya kalo di Wae rebo bentuknya kerucut, kalo disini bentuknya lebih kotak-kotak gitu, ada yang jual tenun juga ama beberapa aksesoris khas Sumba. Sayangnya disini mungkin penduduknya masih kurang edukasi jadi masih banyak beberapa temen yang pernah kesini juga ngalamin pungli atau pemaksaan beli sebuah barang pas disini, mudah-mudahan dinas pariwisata di Sumba bisa lebih edukasi penduduk di desa adat ini, jadi selain bisa liat rumah-rumahnya yang unik, ga perlu juga ngalamin pengalaman unik yang bikin orang males buat dateng kesini, karena kalo tempatnya bagus dan penduduknya ramah, kan jadi banyak yang datang berkunjung juga jadi ada pemasukan untuk penduduk setempat.
Rumahnya lebih kotak kan.

Hello from Rattenggaro!


Pantai di sebelah desa adat.

3. Danau Weekuri

Gue agak bingung kenapa penduduk setempat nyebut tempat ini danau, mungkin karena bentuknya yang kaya danau, tapi airnya asin dan air laut, jadi kalo menurut gue sih lebih ke lagoon ya harusnya disebutnya. Tempat ini airnya bening banget dan enak buat berenang, ada tempat buat loncat juga buat yang suka adrenaline rush kaya gue misalnya, cuma harus ati-ati banget sih, jangan sampe kaya gue, ternyata pas gue loncat ke air, gue landing di atas bulu babi yang alhasil ada 9 duri yang nancep di telapak kaki gue, mending pake alas kaki. Banyak yang bilang harus dikencingin lah, kalo ga bisa panas dingin, tapi ternyata yang gue alamin itu disana, kaki gue dipukul-pukul sama salah satu penduduk setempat yang jualan tenun khas Sumba barat, katanya sih supaya durinya ancur dan racunnya ga bikin panas dingin, dan berhasil pemirsa, gue sehat sentosa sampe pulang, ga panas dingin, sebagai ucapan terima kasih, gue beli tenun yang dijual bapak itu di pinggir Danau Weekuri itu, ternyata pas sampe mobil, semua orang bilang bagus dan pengen, eh mereka balik ternyata tenun itu cuma satu, jadi hikmahnya ya gue jadi punya tenun baru yang bagus, lol.
Kena bulu babi dan ditindak oleh bapak penjual tenun.

Rendeman asik bareng @uchiet

4. Air terjun Lapopu

Gue pernah kesini sebelumnya dan gue masih nganggep tempat ini bagus banget, selain karena air terjunnya yang lumayan tinggi dan enak diliat not to mention airnya yang warna toska ini, tapi juga karena gue kesini bareng temen-temen gue dan bisa berenang seru sampe masuk-masuk ke balik air terjunnya, tracking dari parkiran untuk nyampe kesini cukup deket paling 5 menit lah, jadi aman. Abis berenang disini kulit rasanya kering banget macem kulit ular, bersisik, ternyata eh ternyata karena emang airnya mengandung zat kapur, jadi bikin kulit lebih kering, jadi ya siapin aja lotion yang banyak biar kelakuan aja yang kaya ular, tapi kulit jangan, haha.

taken by @hendrickhartono

Those color tho'

berpose depan air terjun difotoin @hendrickhartono

5. Bukit Wairinding

Gue tau buat lo yang baca blog gue ini ga semuanya nonton pendekar tongkat emas yang shooting disini, tapi pasti tau lah yah tempat yang selalu dikunjungin Kadek dan Anggey kalo kesini bahkan kemaren si Anggey ngerayain ulang taunnya disini bareng anak-anak yang tinggal deket sini. Bukit ini bagus banget, layers dari bukit-bukitnya emang bagus banget, sunset atau sunrise disini bagus banget, areanya udah masuk ke Sumba timur sih, jadi kalo dari pusat kota Waingapu sekitar 30 menit lah.
Wiro sableng?

Ini dia tenun yang gue beli di bapak yang nyembuhin gue dari bulu babi.


Gimana? Bagus kan.

Main bersama anak anak gemas.

Bukit yang kece banget.

6. Pengrajin tenun Sumba

Ada satu tempat yang paling terkenal di daerah Waingapu buat dikunjungin kalo penasaran sama pembuatan tenun dan filosofinya, rata-rata pembuatan tenun disini semua pewarnaanya alami atau indigo, dan bahkan ada tenun yang harganya sampe 50 juta, jadi gila banget sih emang, proses bikin sebuah kain tenun itu ga sebentar dan berseni banget, maklum harganya agak mahal, dan jangan lupa beli buat oleh-oleh, karena mahal sih gue beli memang tapi oleh-oleh buat diri sendiri aja, haha.
Tenun yang udah jadi, cakep banget.

Tenun Sumba in the making.

7. Sunset di Pantai Walakiri

Pantai Walakiri ini emang terkenal banget buat tempat nikmatin sunset di daerah Sumba timur, selain karena emang matahari terbenam yang indah kalo diliat dari pantai ini, ada juga pemanis berupa "dancing trees" yang makin bikin bagus pemandangan matahari terbenam diliat disini.
@uchiet and the dancing tree not to mention the sunset as well.

Senja di Walakiri.

Jadi di Sumba itu banyak yang bisa didatengin bukan cuma sebatas mau liat kuda doang yah, karena biasanya orang paling tau kalo di Sumba tuh banyak banget kuda, tapi ternyata bukan cuma ada kuda di Sumba, tapi juga banyak tempat yang bisa didatengin. Kemaren ini gue ke Sumba pake jasa open tripnya @lyladventure  jadi ga perlu repot buat sewa mobil, hotel, makan, guide, semua udah disediaiin, rekomendasi gue kalo lo mau ke Sumba pake jasa @lyladventure aja, harganya merakyat, pelayanannya berkelas. Highly recommended pokoknya, oh iya mereka juga ga cuma punya jasa buat arrange trip ke Sumba aja, tapi ada juga ke Flores dan Derawan, lengkapnya cek aja disini. Abis dari Sumba ini gue akan pergi ke Bulukumba bareng tim #JurnalIndonesiaKaya, buat yang mau liat Sumba dari kacamata lain cek aja #JurnalIndonesiaKaya episode Sumba disini.

Sumba im in love.
me and @uchiet enjoying sunrise at wairinding.

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

11 komentar:

  1. OMG ... Viewnya semua kece banget >.< daaaan... aku langsung jatuh hati sama tenun si bapaknya yang simple tapi aaaaahhh...mau !

    salam kenal ^^v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku pun kaya dapet harta karun karena bulu babi, hahaha. Salam kenal!

      Hapus
  2. Keren bgt ya sumba,, slam kenal mas febrian.. ig nya juga bagus tentang travel

    BalasHapus
  3. Bagus bangettt! Jalan2 ke Sumba cukup child friendly ga yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, cukup child friendly kok!

      Hapus
  4. aih Sunset di Sumba Juara banget !
    Tenunnya juga bagus, kira-kira ada ga ya yang jual di online store? aku jatuh cinta nih pengen punya juga.
    Tapi bakal lebih asik kalo beli langsung di Sumba sih :)

    Btw Sumba sudah ku masukkan ke Bucket List aku loh, semoga dalam waktu dekat bisa ngebolang kesana, semoga kita berpapasan! :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalo online store ga tau deh, tapi mending beli disana langsung sih, hehe.

      Hapus
  5. mau nangis liat sunsetnya:( gila sih parahhhhhhh asli:( keren

    BalasHapus
  6. Asli, baru liat di foto aja senjanya cantik luar biasa, gimana liat langsung. Parah keren! Btw, Kak Febrian pake camera apa ya?

    BalasHapus