Selasa, 27 Maret 2018

Febrian piaraan siapa sih? Kok bisa jalan-jalan terus?

Banyak banget yang nanya ke gue gimana awalnya gue bisa jadi seorang full time travel enthusiast, di tulisan gue kali ini gue mau cerita awal mula gimana sih gue bisa sampe kaya sekarang jalan-jalan terus bisa menghasilkan. Mungkin banyak yang belum tau, gue asalnya darimana, berapa bersaudara, kok bisa sih jalan-jalan terus, dipiara siapa sih, kok bisa nonstop traveling mulu. Oke di tulisan ini gue bakal kasih tau siapa sih yang melihara gue sampe gue bisa jalan-jalan mulu kaya sekarang.

Waktu di New zealand
Waktu di Papua
Waktu di Taj Mahal

Gue lahir 26 Februari, puluhan tahun yang lalu di sebuah kota kecil di Jawa barat bernama Kuningan, gue dibesarkan di keluarga Kristen dan sangat sederhana dari lahir, sampe SMA gue tinggal di Kuningan, dan akhirnya gue kuliah di Jakarta, lulus dan tinggal di Jakarta sampe sekarang. Gue anak ke-3 dari 6 bersaudara. Sebenernya dulu pas lulus SMA gue hampir atau nyaris buat ga kuliah, soalnya kebentur masalah biaya, tapi gue berdoa dan maksa kalo gue harus kuliah dan tamat S1, seperti kata quotes-quotes di pinterest jaman sekarang, "if there's a will, there's a way" akhirnya gue bisa kuliah sambil sedikit kerja sambilan sebagai wedding organizer dan wedding singer, kos di tempat yang super kecil kaya kandang ayam beratapkan seng, my life is never easy I work hard and have been through lots of ups and downs to be a person who I am right now.

 

Lulus kuliah gue dapet tawaran buat jadi penyanyi, karena basically dari kecil gue suka nyanyi dan salah satu mimpi gue adalah jadi seorang penyanyi dan pendeta sejak kecil, walaupun ga jadi pendeta akhirnya gue bisa jadi penyanyi buat sekitar kurang lebih 2 tahun lah punya album dan wara wiri di stasiun tv nasional dan radio, cuma ternyata keadaan berkata lain, gue ga laku-laku amat jadi musisi, walaupun udah berusaha sekuat tenaga, Tuhan berkata lain, untungnya keluarga gue selalu support atas apapun yang gue lakuin. Abis itu gue kembali jadi wedding singer during weekend dan traveling during the weekdays, lumayan pendapatan yang bisa gue dapetin saat itu, tapi gue berpikir suatu ketika, gue mau coba deh kayanya buat jadi fulltime travel enthusiast, gimana ya caranya, apakah gue bisa menghasilkan dari traveling, apakah gue bisa? One day Tuhan ngejawab keinginan gue melalui sebuah moment, waktu itu gue ketemu sama seorang temen yang gue kenal baik setelah beberapa saat kenal karena mempunyai passion yang sama yaitu traveling, beliau adalah Mas Alexander Sriewijono, seorang career coach, psikolog, teman baik dan orang di belakang "daily meaning", waktu itu gue inget banget lagi makan di pinggir jalan di daerah kemang, gue mulai ngobrol santai dengan beliau dan nanya masalah keinginan gue untuk jadi full time travel enthusiast, gue nanya apakah bisa? Lalu Mas Alex nanya balik, menurut kamu bisa atau enggak, gue jawab bisa, then he said "if you believe in yourself that you can, then you're gonna make it, without doubt. Because when we do something 100%, the result is gonna be 100% as well." Tanpa pikir panjang, gue mulai buat nolakin job as a wedding singer dan start fokus cuma traveling dengan tabungan seadanya, cari temen yang tinggal di sebuah daerah, terus mulai ngerepotin dengan minta nebeng di tempat tinggal mereka dan minta dianterin jalan-jalan di tempat mereka tinggal, sambil gue share pengalaman gue melalui sosial media yang gue punya.

Waktu di Shanghai
Waktu jadi penyanyi, udah ga usah komentar, tengkyu. 
Setelah kurang lebih 1 tahun, gue akhirnya dapet tawaran dari Indonesia kaya buat jadi host acara yang baru akan dibuat sekitar 3 tahun lalu waktu itu dengan nama "Jurnal IndonesiaKaya" yang sampe sekarang gue masih jadi host acara yang ngebahas tentang budaya dan tradisi Indonesia di youtube, beberapa bulan lalu gue juga sempet jadi host acara "weekendlist" di Net TV, dan gue mulai banyak dapet tawaran untuk jadi social media influencer dan undangan menjadi pembicara sampe undangan dari tourism board negara-negara yang gue pengen banget datengin, sampe saat ini. Yang bisa gue share disini adalah kita tuh kadang suka kalah sama orang lain dalam ngelakuin sesuatu karena ga berani untuk ngambil langkah pertama dan keluar dari zona nyaman yang selama ini udah kita jalanin sehari-hari, kita ga pernah tau kapan kita akan berhasil, tapi as long as kita percaya sama diri kita sendiri, ngelakuin sesuatu 100%, pasti suatu hari akan berhasil, apapun bidangnya, gue selalu bersyukur dan seneng banget berbagi baik berbagi pengalaman selama traveling, sampe berbagi sama mereka yang ngebutuhin support buat bisa jadi orang yang lebih baik lagi,  gue selalu percaya kalo kita suka memberi, pasti kita akan diberi juga, semacam "give more and you're gonna get more" dan itu terjadi, apakah gue ga deg-deg an atau khawatir akan masa depan gue? Puji Tuhan gue masih inget yang selalu diajarin orang tua gue juga guru sekolah minggu waktu kecil dulu, burung-burung di udara aja Tuhan pelihara, apalagi kita.

Waktu di London
Waktu lagi berbagi di Papua

Bekerja sesuai passion memang sesuatu yang susah dilakuin awalnya, tapi once lo udah berani untuk taking the first step and work hard, God will do the rest. Apapun passion kita, go chase your dreams, work hard, and make it happen. Kuncinya adalah give more, believe in yourself that you can, be grateful stop complaining and do something 100%, this is a wake up call for you, mau sampe kapan nunggu dan gitu-gitu aja? waktu kita itu di dunia ga banyak. Jadi siapa yang melihara gue sampe gue bisa kemana-mana sampe sekarang? Jawabannya adalah Tuhan yang maha kuasa. Thank you Jesus for Your blessings!

Waktu di Jepang
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers,



Febrian

17 komentar:

  1. Ceritanya ko Febrian, memotivasi saya sekali trutama didalam semangat juang yg tinggi. Berani mencoba hal baru dgn cara keluar dari zona nyamannya. Smga dapatmemberi inspirasi banyak org. Sukses Trus ko! Tuhan Yesus Memberkati.����

    BalasHapus
  2. Keren banget kk baca ceritanya kkk termotivasi sekali
    Ini yang buat kita termotivasi
    #kita tuh kadang suka kalah sama orang lain dalam ngelakuin sesuatu karena ga berani untuk ngambil langkah pertama dan keluar dari zona nyaman yang selama ini udah kita jalanin sehari-hari, kita ga pernah tau kapan kita akan berhasil, tapi as long as kita percaya sama diri kita sendiri.

    BalasHapus
  3. Pilihan judul yg menarik dek!! �� kalau yg gak familiar pasti dikira dipiara tante2 atau jadi brondong mbak2 kokay �� tapi aku bisa nebak kamu anak kesayangan Tuhan yg sedang dlm proses "Mastering your Life" because you "Honest to your self" --> gue mau sukses,kaya,terkenal, kerjain sesuatu yg disenengin-gue gak akan patah-always a new door to open-etc pasti awalnya kecewa, maksa dg maunya kita, tapi yg penting Tuhan Yesus never "Judging" He "Understanding" seperti Dia menatap Petrus setelah denger Kokok ayam 3x itu, pembelajaran hidup pribadi itu sampai di tahap gue percaya Tuhan sanggup tolong, gue siap lakukan dg cara Tuhan (karena terbukti lebih baik even we not like it first atau gak sesuai rencana), in the end "The Misterious God Plan" itu akhirnya kita pahami, baru "ngeh" ooohhh ini tho rancangan Mu bukan rancangan ku, rancangan Mu bawa damai sejahtera bukan kecelakaan, DIA tanpa disadari bicara melalui orang tua, kenalan, pendeta, Firman Tuhan yg dibaca rutin, dll -- awaknya tak terpahami-- tapi akhirnya kita BERSYUKUR atas hidup yg dia anugerahkan dan berkat yg kita terima.
    Berharap banyak anak2 muda seperti Febrian bisa jadi Good influencer entah di social media atau bidang kerja lain pokoknya tetap SEMANGATTT!! Btw gue iri banget dg status bekerja sbg "full time enthusiast" haha ngerjain hobby dibayarin lagi aduuhh enaknyaaa!! .... Gbu Dek, maap jd curcol disini ����❤️

    BalasHapus
  4. Finally ada crita ini di blognya !!! Sbuah crita yg beneran gw harap dishare oleh Febrian, terjawab sudah.. hahahahaha.. Thankkkk youuuu for sharing, because I'm curios how you started the job. Btw, foto saat jadi penyanyi manisssss skaleeee ky ABG .. LoL...

    BalasHapus
  5. Idolaaa....😀😊.
    Intinya follow your dream and passion and pantang menyerah ya..

    BalasHapus
  6. Ka gua pengen banget travelling di bayar kaka tapi waktu kerja eh waktu libur saya ga banyak gimana?

    BalasHapus
  7. Pengen komen bagian foto Febrian as a singer :)) Tapi udah dibilang gak usah komen, yawis gak jadi, hahaha. Tapi aku setuju sih dengan quote : "give more and you're gonna get more" penekanan dari tujuan sharing is caring.

    BalasHapus
  8. Nggak bisa komen banyak! KAMU TERBAIK!

    BalasHapus
  9. Huhu keren bgt. bener2 wake up call buat ku. semoga suatu hari kita berpapasan kak! entah dmna

    BalasHapus
  10. "if you believe in yourself that you can, then you're gonna make it, without doubt. Because when we do something 100%, the result is gonna be 100% as well." Kalimat yang memotivasi sekali buat aku yang lagi skripsian💪

    BalasHapus
  11. Wah orang Kuningan, sama dong. Salut sama perjuangan hidupnya. Agree that life is not easy, ketika kita berhasil karena perjuangan sendiri itu rasanya luar biasa. Sukses terus ya Kang Febrian

    BalasHapus
  12. Udah lama ngikutin perjalan ko febrian,paling suka sama filmnya yang judul goresan jejak,so kepo sama ardistynya wkwk,cantik banget kayaknya

    BalasHapus
  13. inspiring !! suka banget dg foto2 & cerita febrian, & ngefans dg personalitynya yg so humble, cuma ngeliat aja sdh tau kalo orangnya tulus, thank u for sharing u'r story, God bless u more & more
    anw...liat foto yg penyanyi sempet mikir dulu ini siapa ?? wakakakaaka

    BalasHapus
  14. Ternyata beberapa kata-kata dari seseorang yang baru kita kenal bisa merubah hidup kita kedepannya ya. Salut

    BalasHapus
  15. wow, so inspiring !! Thank you for your sharing . jadi pengen mulai travelling around the world.

    BalasHapus
  16. Luar biasa ko! Very inspiring. Tau Ko Febrian gara2 ga sengaja nemu Goresan Jejak di youtube. Sangat menarik ceritanya...dan dari situ juga aku ngikutin liputan JKI... Keren poolll ko Feb. Semoga sll diberkati dan menjadi berkat ya ko. God bless

    BalasHapus