Minggu, 01 Juli 2018

Balon udara gue nabrak pohon di Cappadocia, ini dia ceritanya.

Kebab, coba apa yang lo inget kalo gue bilang kebab? Turki gak sih, kali ini gue mau cerita tentang perjalanan gue ke Turki kemaren ini yang belum sempet gue tulis di blog, well sebenernya banyak perjalanan yang belum gue tulis tapi perjalanan gue ke Turki ga mungkin ga gue share karena gue mau share pengalaman gue di Kota yang paling gue suka so far selama gue jalan-jalan, bukan Istanbul tapi Cappadocia, gila sih Cappadocia indah banget, ternyata bukan cuma karena ada balon udaranya doang. 
Taken with Panasonic Lumix GX8 wit 42.5mm f1.2

HOW TO GET THERE
Udah pasti harus naek pesawat yah kalo dari Jakarta kalo mau naek kelas di sekolah, kalo mau naek jabatan ya di kantor, oke kurang lucu, gue kemaren kesini naek pesawat SQ pas lagi ada promo, terus lanjut naek pesawat lokal yang gue naek Turkish Airlines sampe KAYSERI, kenapa gue ga pilih ke Cappadocia, ada sih sebenernya tapi harganya agak mahal, nah Kayseri ini deket Cappadocia jadi dari Kayseri ke Cappadocia sekitar 1-2 jam lah naek bus (bisa minta airport transfer juga dari tempat hotel lo nginep, waktu itu gue nginep di Sultan Caves Suites, jadi pesen disitu aja).
Seperti rumah semut kan?
Jadi kangen rambut gondrong, hmm.

KENAPA GUE BETAH DI CAPPADOCIA ?

1. Hot Air baloon.
Udah pasti kalo ke Cappadocia ga mungkin kalo ga naek Balon udaranya yakan, saran gue lo mending booking online dulu dari jauh-jauh hari harganya kalo di rupiahin sekitar 2 juta-an lah per person nya, tinggal google aja terus pasti keluar deh bermacem-macem jasa yang bisa kita pilih, kemaren gue ama si Aris (@kabutipis) kesananya jadi dia yang bookingin in advanced, dia juga dapet dari google ceunah, biasanya mulai sekitar jam 4/5 pagian lah sampe jam 8an gt lah ya apa 9 gue lupa yang pasti 15 menit pertama excited abis gitu gue ngerasain agak sedikit bosen dalem balon udara, kaya "duh kapan ya turunnya" karena kalo awal-awal sih excited, tapi lama-lama bosen, lol. Dan lucunya lagi, balon udara gue pas mau landing masa salah landing di perkebunan orang gitu dan sempet nabrak pohon-pohon, kalo yang follow si Aris pasti liat instagram storiesnya waktu itu, kocak sih, tapi aman kok bukan nabrak yang heboh bikin balon udaranya gt, tapi ya keranjangnya doang dan semua orang yang dalem keranjangnya pun kita ketawa-ketawa aja, seru pokoknya, harus cobain sendiri.
Magical morning
2. Kemana-mana bisa jalan kaki. 
Karena gue nginep di Goreme, gue bisa cari makan atau jalan-jalan di area Goreme jalan kaki, tanpa naek kendaraan apa-apa, enak deh, cuacanya juga enak, jadi bagus emang ni tempat kaya hidup di jaman flinstones deh gue, haha. 
Jalanin aja dulu, yakan!
3. Areanya kaya set film. 
Kanan kiri atas bawah, bagus semua, dari toko jualan aja kaya toko karpet gt, toko lampu, atau area kotanya indah semua beneran kaya set film, tradisional dan penuh misteri, duileh, dramatis, kzl, haha. Tapi gue jatuh cinta sama semua sudut di Cappadocia beneran deh.
Tuhkan gemes banget
4. Makanan yang masih bisa dimakan sama kita lidah orang Indonesia. 
Makanannya selain kebab ada nasi-nasian juga dan enak sih walaupun menurut gue ada yang beberapa bau kambing, tapi masih bisa kemakan kok, terus apalagi kalo bawa abon sendiri, ya yang penting kan ada nasi ya, cuma kalo buat desert disini menurut gue sih agak kemanisan yah, tapi ya semua balik lagi ke selera masing-masing.
Makan pas sarapan, beraneka ragam
5. Ada pilihan sewa motor buat keliling areanya.
Nah ini dia kuncinya kalo mau ngirit dan ke banyak tempat di Cappadocia, sewa motor aja, sekitar 300rb an lah kalo di rupiahin seharian, dan bisa kemana-mana banget, cara gampangnya, lo ke hotel / tour travel agency gt, foto petanya ada yang red tour atau green tour, terus lo ikutin aja buka google maps, berangkat deh, cara licik dan murah seperti ular, lol.
Ojek neng?
6. Hotelnya tempat gue nginep, unik banget!
Gue nginep di area Goreme namanya, nah disini emang banyak banget hotel-hotel yang di dalem goa gitu, well  bukan goa sih tapi kaya di Goreme itu kan banyak kaya gunung batu kecil-kecil yang kaya rumah semut lah kalo diliat, nah hotelnya tuh disitu gitu, jadi makanya mereka bilangnya cave hotel, tempat gue nginep namanya Sultan Caves Suites area rooftopnya asik banget, kalo pagi-pagi bisa sekalian sarapan dan foto-foto disitu nikmatin pemandangan yang bertaburan balon udara, bener-bener indah banget, bikin gue jatuh cinta sama kota ini. 
Kalo ini di rooftop pas sunsetnya
Ini rooftopnya pas sunrise, bagus ya!
Ini kamar gue nginep dalem goa batu

7. Sunset yang menawan. 
Ada satu tempat sunset di Cappadocia yang diclaim sebagai spot sunset terindah di dunia, yaitu di Red Valley, sekitar 20 menit dari Goreme tempat nginep gue, menurut gue sunset terindah ada di Indonesia, jadi kalo mereka claim seperti itu sih ya sah-sah aja, tapi ya emang bagus, tapi I witnessed sunset yang lebih bagus di Indonesia, jadi ya bagus aja tapi bukan paling bagus di dunia menurut gue, bisa aja yang bikin claim kaya gitu disana, lol.

Gue sih laff sama pemandangan di Red Valley pas sunset ini
Ini sunsetnya, gimana?
Hampir sunset
Red Valley

8. Setiap sudutnya Instagramable
Every corner of Cappadocia is very instagram worthy, like beneran pengen foto mulu, sampe sekarang masih banyak yang nanya gue kalo foto pake kamera apaan, gue selalu pake Panasonic Lumix buat foto ada beberapa kamera yang gue pake yaitu GX8, GF9 dan LX10, tapi paling sering gue pake yang GX8 sama lensa 42.5mm f1.2, itu lensa favorit gue, ada yang bilang "ah dia mah fotonya bagus karena kameranya bagus" ada benernya juga memang, tapi balik lagi kamera cuma sebagai alat penunjang ya, karena kalo yang makenya kurang referensi hasilnya juga ga akan bisa menarik, nah untuk penunjang foto yang bagus dan mumpuni cobain pake lumix deh. 
Depan toko karpet aja kece kan
kece kan lensa 42.5mm f1.2 hasilnya

Jadi kalo ditanya tentang kota terfavorit buat gue di dunia, yang pernah gue datengin adalah Cappadocia, alesannya udah jelas banget kan kenapa, ga ada yang sempurna di dunia ini, jadi meskipun Cappadocia itu kota favorit gue di dunia, tapi ya pasti ada kurangnya lah, buat uang lo bisa tarik ATM aja disini atau bawa USD aja juga bisa, tapi mending tarik ATM sih soalnya katanya suka ada uang palsu disini, Istanbul gue mampir tapi menurut gue ga sespesial itu, biasa aja. Aman gak kalo buat cewek yang solo traveling? Aman kok, jadi tunggu apalagi? Nabung dan rasain sendiri indahnya Cappadocia secara langsung!

Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!

Cheers, 


Febrian

9 komentar:

  1. Lha udah begini doang tulisannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow maunya begimana emang?

      Hapus
    2. Judulnya kayak clickbait doang.. Tulisannya udah ditunggu lama. Ya saya kecewa lah ternyata ceritanya begini doang. I expected more from someone like you. Malah lebih seru baca caption IGnya..

      Hapus
  2. Apalah gw yg cuma traveler online wkwkwk.. lewat postingan ig/blog mas Feb.. nikmatin aja,jadi brasa ikut traveling 😆

    BalasHapus
  3. Meskipun gue jarang trip ke negara2 diluar sana, so far negara termenyenangkan yang pernah gue kunjungi ini Turki! Sunrise di hot air baloon itu the best sih!!

    BalasHapus
  4. Gak ada niatan bikin vlog ya bang? Kebanyakan traveler kan pada bikin vlog dan upload ke youtube.
    Apakah sudah puas dengan blog?

    BalasHapus
  5. yuk main Dp ayam107n 200 yulita

    BalasHapus
  6. super kece sih ini, gue jadi makin pengen ke turki! boleh lah kapan-kapan jalan jalan bareng *ngarep*

    BalasHapus