Sabtu, 22 September 2018

Lasem itu serem atau bikin kesengsem?

Eh kita next shooting Jurnal Indonesia kaya ke Lasem ya, terus gue pun tak tau dimana itu Lasem sebelumnya, cuma pernah denger sedikit tentang cerita dari beberapa temen, katanya Lasem itu bagus batiknya, juga disebut Tiongkok kecil, udah gitu aja. Terus ya pas diajak buat liputan kesana, ya gak nolak dong orang belum pernah kesana juga sebelumnya, dan akhirnya berangkatlah gue dengan rasa penuh penasaran ada apa sih disana. 
Kaya dimana gitu ya, padahal di Lasem.
Banyak cara buat menuju Lasem, misalnya ya lewat jalur darat, posisinya ada di pesisir utara pulau jawa, cari aja di google maps "Lasem" pasti bakal ketemu, ada di Rembang, Jawa tengah. Kalo gue kemaren sih naek pesawat sampe ke Semarang, terus lanjut naek mobil deh sekitar 3-4 jam, tergantung dari macet atau enggaknya jalanan menuju kesana. Beberapa temen bilang yang udah pernah ke Lasem, ibarat seorang cewek tuh dia cantik tapi kadang judes kalo lagi dapet, maksudnya sih kalo lagi apes, suka ada yang ngajak "kenalan" ya namanya juga tempat lama, tapi itu sih jarang banget yah, bisa dari 10 orang ke Lasem yang ngalamin cuma 1 orang aja. 
Minjem sepeda salah seorang pembatik yang workshopnya ada di bawah pohon trembesi.
Sesampenya di Lasem gue langsung ke tempat penginapan yang udah gue pesen, bisa dipesen langsung melalui whatsapp ke Mbak Agustina tung tung (+6281225333227) kamar yang gue inepin disini bisa buat ber4 nyaman dan berAC dengan kamar mandi di luar seharga 400rb per hari, namanya adalah @tiongkokkecilheritage tempatnya menarik banget, karena selain tempat nginep ada galeri batiknya juga sama ada cafe kecil buat nongkrong asik. Bangunan tua yang udah dibenerin tapi masih ga ditinggalin bentuk aslinya ini menarik banget dan serba merah, yang paling menarik adalah di ruang tengah ada barongsay ama patung gede banget, jadi ya kalo mau ke kamar mandi udah pasti lewatin, barongsay gede ini. Awalnya gue pikir, ah elah males banget si ah, mau ke wc tengah malem harus lewatin ginian dulu, mana gue penakut lagi, haha. Eh taunya ternyata gapapa banget, karena terang dan ya udah lah mungkin gue juga sebenernya emang pemberani, hazeg, lol.

Ini dia interior depan kamar gue nginep.
Nah ga lengkap rasanya kalo udah pergi ke sebuah tempat terus ga nyobain kulinernya berawal dari kelaperan dan nyari di google makanan yang harus dimakan, restoran apa yang enak, masukan dari temen-temen di instagram melalui Direct message, walaupun susah ya akhirnya cobain beberapa makanan kaya lontong tuyuhan, sate srepeh, dan lainnya juga. Tapi my personal favorit itu adalah chinese food (halal) di restoran Hokky, urap latoh, yopia (kaya kue khas semacem bapia isinya kaya gula merah gitu) dan nemu bakso pinggir jalan yang mantep banget namanya Bakso Ora Nyono. Jadi kalo ke Lasem ga usah takut kelaperan, tenang aja.

Yopia yang masih anget ini, enak deh. Bisa juga buat oleh-oleh.
Urap Latoh, enak deh harus cobain, cari aja Warung Apung.
Bakso Ora nyono ini enak banget, duh jadi laper.
Sunset di Pantai Caruban.
Lawang Ombo jadi salah satu tempat yang bisa dikunjungi juga, tapi ga usah nginep, ya buat tau aja, katanya dulu rumah ini itu merupakan rumah salah seorang Kapiten yang istri sama anaknya dibantai sama VOC dulu jaman penjajahan, jadi ya gitu deh ya. Rumah oei juga menarik buat ngopi-ngopi. Ada juga sebuah vihara yang ada patung Buddha tertidur yang kaya di Thailand, lalu bisa juga mampir ke Pantai Caruban buat nikmatin sunset yang kece, dan last but not least udah pasti kurang rasanya kalo ga mampir tempat batik, karena batik tulis Lasem itu bagus banget, coba deh cek sebuah workshop batik yang letaknya ada di bawah pohon trembesi, oh iya jangan lupa mampir ke beberapa klenteng disini, ceritanya menarik-menarik banget.
Ini di dalem sebuah Vihara, tapi ga dibuka untuk umum, gue bisa masuk karena liputan, biasanya cuma buat ibadah.
Diantara batik Lasem yang lagi dijemur, bagus deh batiknya gue aja borong banyak.lol.
Salah satu klenteng yang ada di Lasem.
Lawang ombo, hmm, takut.
Lawang Ombo, serem sebenernya, belaga cool aja, lol.
Lasem ini menurut gue menyimpan banyak cerita, kemaren kurang lama di Lasem jadi ga bisa ke banyak tempat, yang pasti toleransi disini antar suku, ras, dan umat beragama patut diacungin jempol. Di jaman sekarang orang yang udah banyak keilangan kasih, di Lasem mereka hidup rukun dan damai, terlihat ada sebuah pesantren yang terletak di kawasan pecinan dan masih ngejaga bangunan lama bekas peninggalan orang Tiong hoa yang pernah tinggal disitu. One day pasti gue bakal balik lagi ke Lasem dan belajar banyak lagi di Tiongkok kecil ini. Cobain sendiri ke Lasem, pasti nanti kesengsem!
Tuh di pintu pesantrennya masih ada tulisan China, keren ya!
Selamat jalan-jalan, semoga kita berpapasan!


Cheers,


Febrian

9 komentar:

  1. Kalau barongsainya ga takut. Gue takut liat patung kaisar belakang lu bang. Gimana kalau mau pipis malem-malem.
    Tapi mesti coba kesana sih kalau liat foto makanannya. Enak ya bang?

    BalasHapus
  2. My panutan qu Untuk bikin sebuah cerita travel hehe , semoga bisa kayak abang aminnn

    BalasHapus
  3. Semoga bisa ya kak kita berpapasan ��. Aku baru tau kak febrian dari instastory arifmuhamad waktu ke india. Karena ngeliat kak febrian yg punya warna kulit dan rambut kena matahari mulu jadi iseng liat ig nya. Dan dugaan ku bener kak febrian sering traveling. Semenjak itu aku jadi lebih ingin tau cerita2 traveling nya kak febrian. Makasih kak udh liatin indahnya Indonesia bukan cuman ngasih gambar tapi juga informasi lainnya.

    BalasHapus
  4. Salam kenal saya Andrie Riyanto.

    Kang mau nanya dong, akang ngeblog kalau lagi pas jalan ke suatu tempat atau pas sudah balik ke rumah?
    terus ide ceritanya itu apa harus mikir dulu atau ya sudah ngalir aja apa yang kita liat di tempat yang akang kunjungi itu.

    Terimakasih.

    BalasHapus
  5. Bakalan jadi pembaca setianya kak febrian. 😊

    BalasHapus
  6. Kang Feb, saya andrie. Kalau ke Lasem sekali jalan bisa gak gitu? jadi cuman keliling seharian saja gitu tanpa nginep, tempatnya jauh dari perkotaan nggak sih?
    terimakasih.

    BalasHapus
  7. Menarik sx perjalanannya, sy prnh dgr Lasem, trnyt di Rembang tho.

    Btw, itu foto yg pake sepeda dengan bercaping, perasaan mrngingatkan sy pd Hakim Roda Mas, yang jadi musuhnya Yoko "Andy Law". Dari jauh mirip banget, coba didandanin kostumnya, dg bawa cakramnya, pas bgt itu kaya Hakim Roda Mas, apalagi dengan background pecina #watawwakwaw

    BalasHapus