Selasa, 15 September 2020

Kok bisa kurusan? Ini dia rahasianya.

Pemirsa, semoga dalam keadaan sehat dan  bahagia ya. Udah lama sebenernya gue pengen sharing tentang perjalanan ngerubah pola hidup jadi lebih sehat. By the way gue saranin untuk kontak yang expert di bidang ini ya, gue cuma sharing berdasarkan pengalaman gue aja, mudah-mudahan bisa jadi motivasi buat lo atau sekitar lo juga. Back to 2018, gue sempet naik banget berat badannya walau waktu itu ngerasa baik-baik dan sehat-sehat aja, tapi ternyata dengan berat badan 80kg dan tinggi badan 170cm, bikin gue jadi ngerasa kok gue kalo trekking jadi berat, baju dan celana mulai pada ngetat, dan orang sekeliling gue pun mulai beropini "sekarang sehatan yah, lebih subur" (taneman kali ah subur, lol) akhirnya gue coba tuh mulai download freeletics pertama kali banget rekomendasi dari beberapa temen, lumayan sih sekitar 600-800rb rupiah per taun langganannya, cuma ya gue coba aja, eh sebulan dua bulan kok malahan cuma turun beberapa ons, bingung ya. 

Oktober 2018, 80kg.

Philippines pun masih besar aku, hehe.

Terus gue direkomendasiin sama temen gue yang gue ketemu dan udah kurusan serta bukan kurusan kaya sakit gitu tapi kurusan sehat gitu, karena nomor celana gue pun dari 30 tadinya jadi 34 ampir 36, huft. Eh iya gue direkomendasiin buat ke ahli gizi, akhirnya gue hadir lah dateng tuh ya ke nutrisionist tersebut dan konsultasi, ditimbang berat badannya, ketemu dokter, sampe dicek kadar lemak, kadar otot dan metabolisme badan gue. Jujur gue juga ga tau pasti gimana cara ngitungnya tapi yang gue inget di bulan Oktober 2018 itu gue dikasih tau kalo gue udah overweight tahap 2 dan metabolisme gue seperti orang berusia 42 tahun, disitu gue dikasih tau apa yang baik dikonsumsi sama tubuh dan mana yang kurang baik, seminggu sekali gue kontrol dan yang bisa gue share adalah gue diajarin buat ngehindarin gula, tepung dan minyak sekitar 3 bulanan sampe akhirnya gue bisa makan apapun tapi dalam porsi yang sewajarnya.

3 bulan kemudian udah kurus jadi 64-65kg lah.

Nah dari ahli gizi itu gue dikasih tau ternyata kenapa gue freeletics tapi ga turun berat badannya adalah karena masa lemak gue tuh berubah jadi masa otot, jadi berat gue ga turun. Akhirnya karena udah ngerubah pola makan jadi lebih baik, gue turun pemirsa, tanpa freeletics dan cuma olahraga cardio biasa aja kaya lari atau sepedaan, selama 3 bulan gue turun berat badannya dari 80kg jadi 64kg, dan akhirnya gue baru mulai rutin buat ngelakuin freeletics lagi seminggu 3x.

Awal pandemi masih olahraga sendiri di apartemen.

Kalo ditanya sekarang berat badan gue adalah 67kg dan gue ngerasa sehat, yang paling penting adalah menurut gue ya ngerasa sehatnya itu, sayangin diri sendiri, bukan karena pengen badan bagus, itu mah bonus aja, toh kalo kita pola hidupnya sehat, badan mah kebentuk sendiri dengan makan yang sehat dan olahraga teratur kok, berdasarkan pengalaman gue sih gitu. Sekarang gue udah ga ke ahli gizi lagi, tapi karena udah lebih ngerti mana yang baik dikonsumsi dan kurang baik, akhirnya sekarang berat badan gue segini-gini aja, dan ngerasa jauh lebih fit dan sehat sekarang. 

Sekarang jadi lebih lentur juga, bisa nih kerja di sirkus, lol.

Saat traveling pun gue tetep bisa olahraga karena pake aplikasi di HP jadi bisa dimana aja.

Di Labuan bajo pun tetep olahraga.

Nah awal-awal pandemi, gue olahraga sendiri rutin pake aplikasi freeletics seminggu 3x sampe intensitasnya gue naekin jadi 5x seminggu, semenjak pindah rumah dari apartemen, gue sekarang jadi olahraga rame-rame serumah, ternyata makin banyak temen makin semangat, mungkin lo tinggal sendiri atau sama keluarga atau sama temen, tapi seneng deh kalo kita bisa ajak orang lain buat hidup lebih sehat juga. Sekarang olahraga gue masih sama pake freeletics 5x seminggu dan Sabtu gue pilates di rumah bareng yang lain, Minggu adalah harinya Tuhan, jadi rest day alias day off. 

Seneng banget sekarang ada temen olahraganya.

Mudah-mudahan cerita gue ini bisa jadi motivasi atau inspirasi buat yang baru mau mulai, karena kalo ga mulai sekarang, kapan mau mulai coba? Nih yah gue cuma mau ingetin, badan bagus itu relatif, yang penting sehat dan kita ngerasa nyaman ama diri kita sendiri. Kontak orang yang expert di bidang olahraga atau nutrisi, karena gue bukan expert di bidang ini. Semangat dan semoga cerita gue bisa bermanfaat buat lo mulai sesuatu di masa sulit ini, yuk kita bikin sesuatu yang positif dan bisa berdampak buat kita juga, bukan cuma jangka pendek, tapi jangka panjang juga. Kalo mau disayang orang lain, sayangin dulu diri sendiri. Stay safe, sane and healthy everyone! 

September, 2020.


What a journey!


Cheers, 


Febrian

1 komentar:

  1. Pola makan memang berpengaruh banget ya, saya semenjak di rumah terus makan jadi enggak beraturan, walhasil naik juga. Payah banget hahaha

    BalasHapus