Jumat, 11 September 2020

Traveling di Era New Normal, apa sih yang harus disiapin?

Setelah beberapa bulan di rumah aja, akhirnya gue pergi lagi, kemaren pertama pergi itu sekitar 1 bulanan lalu deh kayanya kalo ga salah. Was-was? tentunya. Cuma ya gimana dong pemirsa, gue berapa bulan ga ada pemasukan sama sekali jadi pas ada kerjaan yang bisa menghasilkan, masa ga gue ambil sih, ade gue kuliah, kosan dia, makan gue, perlu duit, hehe. Jadi tolong orang di luar sana yang nyuruh di rumah aja dan udah kaya raya, jangan egois, pikirin juga orang yang kalo di rumah aja ga punya pemasukan dan harus kerja keluar, jadi jangan marah ya. Kalo bisa di rumah aja dan ga harus kerja keluar rumah ya Puji Tuhan, tapi yang harus kerja keluar di era sulit ini, tolong selalu hati-hati dan ikuti protokol kesehatan selalu, tanggung jawab sama diri sendiri dan semua orang. Ok? sip.





Ya masuklah kepada tata cara terbang di era new normal ini (masih domestik ya) yang harus disiapkan adalah: 


  1. Surat hasil rapid test / PCR yang masih berlaku 14 hari setelah test (bisa digunakan berapa kali terbang aja sebenernya) tapi saran gue sih lebih baik rapid / pcr pas berangkat dan pulang supaya aman apalagi kalo lo tinggal sama orang lain di rumah yah. Paling akurat ya SWAB, duh mahal ya, emang. Tapi ya biar aman dong pemirsa.
  2. Download lah aplikasi eHAC (walaupun sering error, kesel banget gue juga) jadi ini aplikasi yang dikeluarin sama Kementrian kesehatan buat ngedata kita dari mana kemana gitu, isi aja, pas udah keluar barcode, SCREENSHOT, supaya pas di bandara ga ribet ntr harus isi-isi ulang. Kalo ga bisa download ini harus isi kertas kuning, ribet mending pake apps udah diisi dari rumah dan ngurangin kontak sama orang dan benda lain.
  3. Siapin disinfectan, hand sanitizer, face shield, masker, tissue basah anti bacterial, uv light portable, apapun yang bikin lo selalu bersih.


Gue ga nyuruh lo buat bepergian ya, cuma gue share pengalaman aja yang pernah gue alamin beberapa waktu ini, pesen gue sih cuma tolong kalo ga perlu pergi, ga usah pergi. Beneran deh, kalo ga karena kerjaan gue pun akan diem di rumah kok. Kalo bisa di rumah aja, mending di rumah aja ya. Disclaimer ini peraturan yang berlaku sampe 11 September 2020 pas gue post tulisan ini ya, dan kota-kota yang selama ini gue udah kunjungi di masa pandemi ini dan menggunakan pesawat antara lain Bali dan Labuan bajo ya. Peraturan bisa aja berubah sewaktu-waktu, sesuai dengan perkembangan pandemi. 


Ada beberapa airlines yang udah gue coba selama pandemi, ada yang menjalankan peraturan pemerintah, antara lain mengosongkan bangku tengah dan kapasitas dalam pesawat hanya 60-70% saja, tapi masih ada yang bandel, ga perlu gue sebut nama airline-nya apa, lo juga bisa menerka-nerka, yang pasti saran gue jaga kesehatan dan ikuti protokol kesehatan selalu, jaga kebersihan, bertanggung jawab atas segala yang dilakukan, untuk diri sendiri, keluarga juga orang lain.


Eh akhir kata gue mau ingetin deh beberapa kali gue ngalamin liat orang yang lagi pake masker, pas bersin dan batuk malahan dibuka maskernya, terus apa gunanya pake masker bambang? Kesel gue. Tetep dipake ya, jangan ragu buat negur kalo ada yang gitu, bukan galak, tapi tegas. Mudah-mudahan informasi ini bisa bermanfaat, sehat dan sadar selalu ya pemirsa.



Selamat dan sehat selalu dimanapun lo berada ya, Tuhan lindungi kita semua, dan semoga masa sulit ini segera selesai. Sabar-sabar ya! 


Cheers, 



Febrian


Tidak ada komentar:

Posting Komentar